in ,

Lebih dari 1.700 Petugas Medis Terinfeksi Virus Corona di China, Enam Orang Meninggal Dunia

Di Wuhan saja, 1.102 pekerja medis telah terinfeksi, menyumbang 73% dari infeksi di provinsi dan 64% di seluruh negeri.

CakapCakapCakap People! Komisi Kesehatan Nasional China (NHC), pada hari Jumat, 14 Februari 2020, mengungkapkan bahwa sebanyak 1.716 petugas medis di seluruh China telah terinfeksi virus corona, enam orang di antaranya telah meninggal dunia. 

Seperti dilansir dari CNN, Jumat, 14 Februari 2020, hampir 90% (87,5%) petugas medis tersebut berasal dari provinsi Hubei, di mana Wuhan adalah merupakan ibu kotanya.

Medical workers in protective suits move a patient at an isolated ward of a hospital in Caidian district following an outbreak of the novel coronavirus in Wuhan, Hubei province, China February 6, 2020. Picture taken February 6, 2020. China Daily via REUTERS ATTENTION EDITORS - THIS IMAGE WAS PROVIDED BY A THIRD PARTY. CHINA OUT.
Pekerja medis dengan pakaian pelindung memindahkan seorang pasien ke bangsal isolasi sebuah rumah sakit di Wuhan pada Kamis, 6 Februari 2020. [China Daily / Reuters via CNN]

Lebih dari 1.000 petugas medis terinfeksi di Wuhan

Petugas kesehatan telah lama menghadapi risiko terinfeksi yang tinggi selama wabah besar ini, termasuk saat epidemi sindrom pernafasan akut (SARS) yang melanda China dari akhir tahun 2002 hingga 2003. 

Di Wuhan, pusat wabah virus corona yang bernama COVID-19 ini, bagaimanapun, risiko itu adalah sekarang diperburuk oleh kekurangan sumber daya medis untuk mengatasi pasien yang masuk, serta peringatan pemerintah yang terlambat dari tingkat infeksi tinggi.

Di Wuhan saja, 1.102 pekerja medis telah terinfeksi, menyumbang 73% dari infeksi di provinsi dan 64% di seluruh negeri.

Staf medis digambarkan sedang bekerja di unit perawatan intensif di sebuah rumah sakit Wuhan pada hari Kamis, 6 Februari 2020.

Kota berpenduduk 11 juta orang ini memiliki 398 rumah sakit dan hampir 6.000 klinik komunitas. Namun, Komisi Kesehatan Kota Wuhan telah menunjuk sembilan rumah sakit untuk mengobati kasus virus corona serta 61 rumah sakit tambahan yang klinik rawat jalannya akan menerima pasien dengan demam — yang diyakini sebagai gejala umum dari penyakit seperti pneumonia.

beberapa rumah sakit yang ditunjuk ini, staf medis telah membuat persentase yang signifikan dari pasien yang terinfeksi.

Sebagai contoh, di Rumah Sakit Zhongnan, salah satu dari 61 rumah sakit yang menangani kasus, 40 petugas kesehatan telah terinfeksi, terhitung hampir 30% dari 138 pasien virus corona yang dirawat di rumah sakit, mulai dari 1 hingga 28 Januari 2020, menurut sebuah makalah penelitian yang diterbitkan di Journal of American Medical Association pekan lalu.

Peng Zhiyong, direktur pengobatan akut di Rumah Sakit Zhongnan yang ikut menulis dalam makalah itu, mengatakan kepada majalah berita investigasi China, Caixin bahwa “rasionya sudah sangat kecil dibandingkan dengan rumah sakit lain.”

Seorang perawat memberi air kepada seorang pasien di bangsal isolasi di sebuah rumah sakit di Wuhan, Kamis, 6 Februari 2020.

Di Rumah Sakit No. 7 Wuhan, yang lain dari 61 fasilitas, dua pertiga dari staf ICU terinfeksi karena kekurangan sumber daya medis, kata Peng, mengutip wakil direkturnya yang dikirim untuk membantu rumah sakit itu, menurut laporan itu.

Pada hari Jumat, NHC berjanji untuk “secara nyata meningkatkan kondisi kerja para pekerja medis garis depan” dan lebih baik melindungi hak-hak dan kepentingan mereka.

“Saya penuh dengan rasa hormat dan terima kasih kepada semua pekerja medis di garis depan, tetapi apa yang benar-benar perlu kita lakukan adalah memberi mereka lebih banyak perhatian dan perhatian,” kata wakil direktur komisi itu Zeng Yixin.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Hari Valentine, Toko Bunga di Filipina Ini Jual Buket Bunga “Anti Virus Corona”

Punya Kolesterol? Sebaiknya Hindari 3 Jenis Makanan Berikut!