in ,

China Cari Donatur Plasma Darah yang Diyakini Bisa Obati Pasien Virus Corona

China menyerukan para penyintas virus corona untuk menyumbangkan plasma darah dengan harapan bisa untuk menciptakan pengobatan.

CakapCakapCakap People! China menyerukan para penyintas virus corona untuk menyumbangkan plasma darah dengan harapan bisa untuk menciptakan pengobatan.

Dilansir dari The New York Times, Jumat, 14 Februari 2020, seorang pejabat kesehatan senior di Wuhan, China, pusat wabah, telah meminta warga yang telah sembuh dari virus corona untuk menyumbangkan plasma darah, diyakini bahwa antibodi yang diproduksi secara alami dapat digunakan untuk mengobati pasien yang masih sakit.

Seorang dokter memeriksa seorang pasien di Rumah Sakit Jinyintan, yang diperuntukkan bagi pasien virus corona kritis, di Wuhan, China pada hari Kamis, 13 Februari 2020. [Foto: Chinatopix via Associated Press]

Dr Zhang Dingyu, Direktur Rumah Sakit Jinyintan di Wuhan, mengajukan banding pada hari Kamis, 13 Februari 2020, setelah para peneliti China mengatakan bahwa mereka percaya perawatan antibodi seperti itu bisa membantu orang pulih dari virus corona.

Pencarian obat yang mampu mengobati atau menyembuhkan virus corona telah membuat para peneliti frustrasi, karena tingkat infeksi dan kematian terus meningkat.

Pemerintah saat ini meresepkan kombinasi obat anti-virus dan pengobatan tradisional Tiongkok. Tetapi pada hari Kamis, 13 Februari 2020, Grup National China Biotec, sebuah perusahaan milik negara di bawah Kementerian Kesehatan, mengatakan mereka menemukan bahwa pemberian antibodi manusia dari yang selamat (sembuh) ke lebih dari 10 pasien yang sakit kritis menyebabkan tingkat peradangan turun secara signifikan setelah 12 hingga 24 jam perawatan.

Perusahaan menyebut penggunaan plasma darah adalah “metode yang paling efektif, yang secara signifikan dapat mengurangi kematian pasien [virus corona] yang sakit kritis.”

Benjamin Cowling, seorang profesor epidemiologi di Universitas Hong Kong, mengatakan penggunaan antibodi untuk mengobati virus corona adalah “ide yang sangat bagus,”. Ia mencatat bahwa plasma darah pernah digunakan sebelumnya dalam pandemi influenza. Tetapi dia mengingatkan bahwa itu perlu dibuktikan dalam uji coba terkontrol.

“Ini pada dasarnya mentransfer kekebalan dari pasien yang telah pulih ke pasien yang masih berjuang melawan infeksi, dan kemudian membantu mereka untuk pulih,” katanya.

China mencatat lebih dari 5.000 kasus baru dalam waktu 24 jam.

Petugas kesehatan yang mengenakan pelindung mengevakuasi warga dari gedung perumahan umum di Hong Kong. [Foto: Tyrone Siu / Reuters]

Jumlah kasus virus corona terus meningkat setelah pemerintah mengubah kriteria yang digunakan untuk melacak kasus yang dikonfirmasi. China pada hari Jumat, 14 Februari 2020, melaporkan ada 5.090 kasus virus corona baru dan 121 kematian baru dalam waktu 24 jam sebelumnya.

Pihak berwenang mengatakan total ada 63.851 orang telah terinfeksi virus corona dan setidaknya 1.380 orang telah meninggal dunia akibat penyakit ini. Sebagian besar kasus terjadi di Hubei, yang merupakan pusat wabah, yang mencatat 4.823 kasus baru dan 116 kematian selama periode yang sama.

Penghitungan jumlah di Hubei melonjak paling dramatis pada hari Kamis, 13 Februari 2020, setelah pihak berwenang mengubah kriteria diagnostik untuk menghitung kasus baru virus corona.

Pemerintah China sekarang telah mempertimbangkan kasus-kasus yang didiagnosis dalam pengaturan klinis, termasuk penggunaan CT scan, dan bukan hanya yang dikonfirmasi dengan kit pengujian khusus.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Film Sukses Parasite akan Dibuat Versi Hollywood, Bakal Seperti Apa ya?

Robert Pattinson Kenakan Jubah dalam Sebuah Video Teaser Film “The Batman” Mendatang