in

Selain BlackBerry Messenger (BBM), Inilah Deretan Layanan Populer yang Ditutup Karena Ditinggal Pengguna

CakapCakapCakap People! Salah satu layanan yang cukup populer, BlackBerry Messenger (BBM) akan berhenti beroperasi di seluruh dunia. Indonesia menjadi negara terakhir pada penutupan operasi BBM ini.

Source

Seperti diketahui, BlackBerry Messenger (BBM) akan mulai resmi menutup layanannya pada 31 Mei 2019. Layanan ini ditutup karena kalah bersaing dengan layanan pesan instan lainnya.

Mengutip CNBC Indonesia, Sabtu, 20 April 2019, dalam pesan terakhirnya kepada para pengguna di Indonesia, BBM mengatakan setop beroperasi setelah tiga tahun lalu mengawali perjalanan untuk memperbaharui BBM.

BBM berhenti beroperasi. (Foto: CNBC Indonesia)

Time to Say GOOD BYE” ujar pesan yang disampaikan kepada pengguna BBM, seperti dikutip Kamis, 18 April 2019. “BBM akan berhenti beroperasi pada 31 Mei 2019. Terima kasih sudah menjadi bagian dari perjalanan BBM di Indonesia.”

Ini bukan pertama kalinya sebuah layanan populer tumbang karena ditinggal pengguna. Layanan ini ditinggal karena tidak mampu beradaptasi dengan lingkungan dan kebutuhan pengguna. 

Berikut beberapa layanana populer yang akhirnya ditutup:

1. Path

Source

Path resmi menutup layanan pada 18 Oktober 2018 setelah 8 tahun beroperasi. Path sempat memiliki 15 juta pengguna dengan valuasi US$500 juta. Path harus tutup karena sulit bersaing, kehilangan karyawan, momentum dan data pengguna. 

2. Yahoo Messenger

Layanan perpesanan milik Yahoo ini tutup pada 17 Juli 2018. Yahoo merupakan pioner dalam industri pesan singkat karena layanan ini sudah ada sejak tahun 80-an. Ketika ditutup, pengguna diarahkan untuk menggunakan layanan Squirrel.

Source

3. Friendster

Sebelum Facebook, Twitter dan Instagram lahir, Friendster sudah populer pada era tahun 2000-an. Friendster sempat memiliki 115 juta pengguna. Layanan Friendster ini resmi ditutup ada 2015.

4. miRC

miRC sempat menjadi layanan chatting populer di Indonesia dan dunia. Layanan ini dirilis tahun 1995 dan pernah diunduh lebih dari 150 juta kali.

5. Google+

Source

Tak ketinggalan, Google juga baru-baru ini resmi menghentikan layanan media sosialnya yakni Google Plus pada 2 April 2019.

Mengutip CNN, rencana penutupan layanan Google+ ini sebenarnya sudah diungkap sejak Oktober 2018. Selain sepi pengguna, Google sempat tersandung kasus kebocoran data pengguna yang membuat perusahaan mematikan sementara layanan Google+.

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Siap-siap Ngiler, Hidangan Manis Ini Jadi Menu Sarapan di Berbagai Negara!

Tak Banyak yang Tahu! Investor Apple Malah Pakai Ponsel Jadul Samsung