in ,

Mantan Pramugari Ini Ungkap 2 Kebiasaan Baik yang Membuat Penumpang Pesawat Menonjol

Tetapi, tak semua hal buruk terjadi di dalam pesawat.

CakapCakapCakap People! Shawn Kathleen, mantan pramugari yang mengelola akun Instagram populer “Passenger Shaming,” mengetahui lebih banyak tentang perilaku buruk penumpang di pesawat.

Akun tersebut, yang kini memiliki 949.000 pengikut dan saat itu profesi pramugari adalah pekerjaan penuh waktu, awalnya dimulai sebagai jurnal yang ia simpan tentang perilaku penumpang saat ia berada di pesawat. Akhirnya, anggota kru mulai mengirim fotonya tentang penumpang yang berperilaku buruk – dan sekarang anggota masyarakat juga mengiriminya foto mengenai penumpang.

Shawn Kathleen, pemilik Instagram @passengershaming.

Namun, Kathleen mengatakan bahwa kehidupan di pesawat tidak semuanya buruk – dan meskipun ada penumpang yang memiliki kebiasaan buruk atau pertanyaan bodoh, ada juga dua perilaku dasar yang masuk kategori baik dan membuat penumpang menonjol secara positif.

1. Mulailah dengan sapaan ‘halo,’ yang sederhana, dan ucapkan ‘terima kasih’

Shawn Kathleen mengatakan bahwa berdiri di luar adalah semudah memulai dengan sapaan “halo” dan mengucapkan “terima kasih.”

“Aku tahu kedengarannya sangat mendasar dan konyol, tapi itu benar,” katanya. “Mengakui ini adalah pekerjaan seseorang. Mereka mungkin sedang dalam penerbangan ke 6 hari ini.

“Bersikap baiklah, ikuti instruksi, [dan jangan] melawan atau menolak para kru saat mereka meminta kamu untuk mengenakan sabuk pengaman.”

Dia menambahkan bahwa penumpang “tidak melihat bagian belakang kapten yang mengatakan ‘pastikan semua orang tertekuk karena kita akan mengenai sesuatu yang berat sekarang.'”

“Ini tentang keamanan. Tugas nomor satu pramugari adalah keselamatan. Yang kedua adalah kenyamanan.

“Bersikap baik hati – hanya rasa hormat dan kebaikan dasar yang normal. Ikuti instruksi anggota kru jika mereka memilikinya. Mereka tidak keluar untuk menjemputmu, mereka ingin kamu bahagia.”

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

Dia menambahkan: “Apakah kamu sebagai pramugari ingin berada di pesawat dengan 350 orang yang membencimu selama tiga jam? Kamu membayar tiket, merasa nyaman.”

“Juga,” katanya, “itu bukan kesalahan pramugari jika kami tidak dapat memberi kamu selimut atau bantal. Mereka tidak selalu memiliki alat yang tepat untuk melakukan itu. Kadang-kadang sebuah pesawat hanya memiliki barang-barang di depan untuk kelas satu, itu bukan kesalahan anggota awak. Mereka benci harus mengatakan itu padamu. ”

2 Perlakukan pesawat seperti ruang publik – bukan ruang tamu pribadi

Dia menambahkan bahwa kamu juga perlu “menghormati orang lain di pesawat,” tidak hanya para kru.

“Ini adalah transportasi umum. Kamu tidak menggunakan NetJets – jika kamu menggunakan jet pribadi, kamu bisa melakukannya, tetapi jika kamu menggunakan kereta bawah tanah atau bus, itu bukan tempat untuk mulai memotong hidung dan kutil kamu. Saya sudah melihat semua itu. “

Shawn Kathleen mengatakan dalam 99% pesawat ada meja ganti pakaian di toilet, tetapi itu tidak menghentikan para ibu dan ayah untuk memintanya membuang popok kotor.

“Ketahuilah bahwa kamu menggunakan transportasi umum dan kamu tidak berada di ruang tamu,” katanya. “Maskapai ini bukan ruang tamu kamu. Tiket yang kamu bayar tidak memberi kamu hak untuk memperlakukan kru maskapai seperti yang kamu inginkan. “

Salah satu yang paling mengesalkan adalah ketika orang-orang menaruh kaki mereka di sekat.

“Orang-orang seperti, ‘Saya bisa melakukan itu,’ tetapi itu adalah tembok dan bisa pecah, saya telah melihat mereka melepaskan diri dari badan pesawat,” katanya.

“Perlakukan itu seperti rumahmu. Sungguh menyedihkan kamu bahkan harus berbicara dengan orang dewasa. “

BUSINESS INSIDER

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Wow, Orang Terkaya di Dunia Jeff Bezos Ternyata Pernah Bekerja di McDonalds

Liam Hemsworth Mengunggah Pernyataan Tulus Menyentuh Hati Setelah Kabar Perpisahannya dengan Miley Cyrus