in ,

Inilah 7 Tradisi Natal Paling Menyeramkan di Seluruh Dunia

Saint Nick adalah Polisi Baik yang baik hati. Tentu saja kamu tidak ingin bertemu dengan Polisi Jahat, bukan?

CakapCakapCakap People! Di sebagian besar negara berbahasa Inggris, nasib terburuk yang bakal diperoleh anak nakal pada Natal adalah tidak adanya hadiah. Tetapi, anak-anak nakal di negara lain rupanya malah mendapatkan hal yang jauh, jauh lebih buruk dari sekedar tidak mendapatkan hadiah Natal. Apakah itu?

Foto via The Guardian.

Dilansir dari The Guardian, Jumat, 20 Desember 2019, berikut ini adalah tujuh tradisi Natal yang paling menyeramkan di seluruh dunia.

1. Krampus (Austria, Slovenia, Kroasia, Italia utara)

Foto via The Guardian.

Di banyak negara Eropa, Santo Nikolas memiliki sahabat yang berperilaku sebagai rekan yang jahat alias negatif. Saint Nick adalah Polisi Baik yang baik hati. Tentu saja kamu tidak ingin bertemu dengan Polisi Jahat, bukan?

Nah, salah satu polisi yang sangat jahat itu adalah Krampus, yaitu monster setengah kambing iblis dengan tanduk dan lidah panjang. Krampus menyeret rantai di belakangnya saat dia berjalan dan mengacaukannya. Dia membawa birch untuk mencambuk anak-anak nakal dan kadang-kadang membawa keranjang atau karung untuk menculik mereka.

Eve of St Nicholas, 5 Desember, adalah Krampusnacht. Gerombolan Krampus berbaris melalui kota-kota Alpine dengan kostum yang rumit dan menyeramkan. Dalam beberapa tahun terakhir, kecenderungan Krampus untuk mengamuk dalam keadaan mabuk, berkelahi dan menghancurkan properti, telah menjadi sedikit masalah.

2. Frau Perchta (Austria and Bavaria)

Foto via The Guardian

Frau Perchta adalah seorang penyihir yang datang untuk melihat siapa yang nakal atau baik. Dia membelah perut anak-anak nakal dan menjejalkan mayat mereka dengan jerami. Ini seperti Santa yang membawa coal, tetapi dengan mengeluarkan isinya sebagai gantinya.

3. Mari Lwyd (Wales)

Foto via The Guardian

Bayangkan: ini adalah Malam Tahun Baru. Kamu adalah anak Welsh kecil. Kamu mendengar ketukan di pintu. Kamu membukanya dan di hadapan kamu ada sosok yang tinggi menjulang. Ya, sosok makhluk berwajah tengkorak kuda, mengenakan jubah panjang yang mengepul dan dibuntuti oleh orang-orang yang bernyanyi. Di rongga mata kuda ada bola mata palsu. Mulutnya sedikit terbuka.  Kamu pasti akan lemas ketakutan.

Nah, saat kamu ketakutan, orang-orang dewasa di sekitar kamu saling mengucapkan selamat tahun baru.

4. Gryla and the Yule Cat (Islandia)

Foto via The Guardian

Gryla adalah raksasa besar yang tinggal di sebuah gua. Selama Natal dia muncul untuk berburu anak-anak, yang dia culik, lalu dibawa ke guanya, dan memasak anak-anak itu di kuali sup.

Gryla memiliki berbagai teman, termasuk Yule Lads – 13 anak trollnya yang nakal / Large Adult Sons – dan Jólakötturinn, atau Yule Cat.

Apakah kamu berpikir bahwa Yule Cat duduk di pangkuan saat kamu membuka hadiah, bermain-main dengan kertas kado dan berkontribusi pada keseluruhan suasana hygge Natal yang nyaman? Salah. Kucing Yule itu menakutkan.

Seperti Setan, ia berjalan di antara kita seperti singa yang mengaum, mencari siapa yang bisa dia telan, Kucing Yule yang besar berjalan-jalan di kota dalam gelap, mengintip ke dalam jendela terang kamar tidur anak-anak. Satu-satunya cara untuk menyelamatkan diri agar tidak dimangsanya adalah dengan menunjukkan kepadanya bahwa kamu mendapat pakaian untuk Natal karena kamu jadi anak baik tahun ini.

5. Hans Trapp (Alsace-Lorraine, Prancis)

Foto via The Guardian

Menurut pengetahuan Alsatian, Hans Trapp adalah seorang lelaki setempat yang terkenal karena keserakahan dan kejelekannya. Dia menggunakan sihir dan berurusan dengan Iblis untuk menjadi kaya. Setelah dikucilkan dari gereja Katolik, ia kehilangan kekayaan dan status sosialnya. Dia berkeliaran di pedesaan dengan menyamar sebagai orang-orangan sawah.

Pada suatu titik, Hans Trapp menjadi termakan oleh gagasan untuk mencicipi daging manusia. Dia membujuk seorang bocah gembala sampai mati, lalu memasaknya di atas api. Namun, sebelum Hans Trapp bisa memakannya pada gigitan yang pertama, Tuhan — akhirnya merasa bahwa segala sesuatunya berjalan terlalu jauh — mengejutkannya dengan kilat.

Hans Trapp meninggal, tetapi dia kadang-kadang kembali pada Natal, untuk pergi dari pintu ke pintu mencari anak-anak muda yang lezat.

6. The Kallikantzari (Yunani, Bulgaria, Serbia, Turki)

Foto via The Guardian

Kallikantzari adalah goblin yang menghabiskan sebagian besar waktunya di bawah tanah, berusaha mewujudkan kiamat. Selama Advent, mereka keluar ke wilayah manusia untuk memebuat kerusakan dan kejahatan. Mereka kadang-kadang digambarkan sebagai makhluk berbulu hitam dengan taring dan tanduk. Mereka biasanya laki-laki, dan sangat diberkahi.

7. Père Fouettard (Prancis, Belgia, Swiss)

Foto via The Guardian

Père Fouettard adalah tukang daging. Dia dan istrinya menculik, merampok dan membunuh anak-anak kaya, lalu mengukir tubuh mereka dan menyembunyikan mereka di tong pengasinan. Saint Nicholas menemukan kejahatan itu dan menghidupkan kembali anak-anak. Sebagai hukuman, ia memaksa Père Fouettard ke dalam perbudakan sebagai pelayan kanibal abadi. Dia mengikuti St Nick berkeliling, berurusan dengan anak-anak yang nakal atau bermasalah.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Kini, Arab Saudi Menghapus Aturan Pemisahan Pria dan Wanita di Restoran

Amerika Serikat Larang Penjualan Rokok Tembakau dan Vape Untuk Usia di bawah 21 Tahun