in ,

Filipina Hadapi Lonjakan COVID-19 Terbesar; Omicron Bisa Jadi Varian Dominan

Negara ini telah melaporkan total 2,85 juta kasus yang dikonfirmasi dan lebih dari 51.000 kematian sejauh ini

CakapCakapCakap People! Filipina melihat kemungkinan lonjakan terbesar dalam infeksi COVID-19, didorong oleh varian Omicron yang bisa menjadi strain dominan pada akhir bulan ini.

Peneliti independen mengatakan lonjakan saat ini bergerak dua kali lebih cepat dari gelombang infeksi akhir tahun lalu yang disebabkan oleh varian Delta yang sangat menular, melansir The Straits Times.

Mereka mengatakan tingkat reproduksi – yang mengukur seberapa cepat virus menyebar atau surut – telah mencapai 4 dari kurang dari 1 hanya dua minggu lalu. Tingkat 1 berarti wabah terkendali. Filipina mencatat 2 di puncak gelombang Delta-nya.

Seorang pejabat kesehatan senior mengatakan Omicron bisa menjadi strain dominan dalam tiga sampai empat minggu, menggantikan Delta.

Lonjakan saat ini di Filipina bergerak dua kali lebih cepat dari gelombang infeksi akhir tahun lalu yang disebabkan oleh varian Delta yang sangat menular. [Foto: AFP]

Kementerian Kesehatan pada Senin, 3 Januari 2022, melaporkan bahwa Omicron sudah menyumbang hampir 30 persen dari sampel yang diurutkan.

Beban kasus harian mencapai 4.600 pada hari Minggu, 2 Januari 2022, dari kurang dari 500 kasus pada 25 Desember 2021, karena tingkat positif – proporsi mereka yang diuji ditemukan telah terinfeksi – naik menjadi 10,8 persen dari kurang dari 1 persen seminggu sebelumnya.

Ada lebih sedikit kasus yang dihitung pada hari Senin – 4.084 kasus. Tapi ini karena 21 laboratorium belum menyerahkan hasil tes mereka, menurut kementerian.

Wakil Menteri Kesehatan Maria Rosario Vergeire mengatakan pada konferensi pers bahwa dengan kasus yang meningkat lima kali lipat dalam dua minggu terakhir, Filipina kembali berisiko tinggi terkena infeksi.

Warga mengunjungi taman di Kota Quezon, timur Manila pada Sabtu, 1 Januari 2022. [Foto: AFP]

Dr Edsel Salvana, seorang ahli penyakit menular dan penasihat Kementerian Kesehatan, mengatakan bahwa meskipun belum ada bukti pasti tentang penularan komunitas yang dipicu oleh Omicron, “ada kemungkinan bahwa Omicron sudah beredar”.

Ini didasarkan pada jumlah orang yang terinfeksi, terutama di antara yang divaksinasi dan mereka yang sudah mendapat suntikan booster, dan pertumbuhan eksponensial dalam kasus, “meskipun kami masih belum tahu proporsinya”, tambahnya.

Dengan sekitar total 2,85 juta kasus yang dikonfirmasi dan lebih dari 51.000 kematian sejauh ini, Filipina memiliki jumlah infeksi dan kematian tertinggi kedua di Asia Tenggara, setelah Indonesia.

Infeksi harian melonjak ke level tertinggi baru setelah pemerintah melonggarkan pembatasan karantina, ketika wabah yang dipicu oleh varian Delta telah surut.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Sudah Berlaku, Ini Harga Rokok dan Rokok Elektrik Tahun 2022

Korea Selatan: Pria yang Melintasi Zona Demiliterisasi (DMZ) Adalah Pembelot dari Korea Utara