in ,

Jurnalis Al Jazeera Ditembak Mati Dalam Serangan Israel di Tepi Barat

Wartawan veteran Shireen Abu Akleh, 51, mengenakan rompi pers yang dengan jelas menandainya sebagai “Pers” saat meliput di kota Jenin, kata Al Jazeera, outlet berita yang berbasis di Qatar tersebut

CakapCakapCakap People! Seorang jurnalis Al Jazeera Palestina-Amerika terkemuka ditembak mati dalam serangan Israel di Tepi Barat yang diduduki pada Rabu, 11 Mei 2022 dan Israel mengatakan sedang meluncurkan penyelidikan untuk mencoba menentukan siapa yang membunuhnya.

Wartawan veteran Shireen Abu Akleh, 51, mengenakan rompi pers yang dengan jelas menandainya sebagai “Pers” saat meliput di kota Jenin, kata Al Jazeera, outlet berita yang berbasis di Qatar tersebut, seperti dilaporkan Reuters.

Jurnalis Al Jazeera ini meliput operasi penangkapan terbaru yang diluncurkan oleh militer Israel di tengah serangan mematikan Arab di Israel.

Kematian seorang reporter terkemuka yang telah meliput urusan Palestina dan Timur Tengah selama lebih dari dua dekade di channel berita Al Jazeera yang populer yang ditonton oleh jutaan orang di dunia Arab itu tampaknya akan menambah bahan bakar konflik yang melonjak.

Jurnalis Al Jazeera Ditembak Mati Dalam Serangan Israel di Tepi Barat
Jenazah reporter Al Jazeera Shireen Abu Akleh tampak dibungkus dengan bendera Palestina dengan jaket pers di atasnya. Para pelayat, termasuk wartawan, hadir di samping jenazah Shireen Abu Akleh yang tewas oleh tembakan tentara Israel, kata Al Jazeera, saluran berita yang berbasis di Qatar, selama serangan Israel, di Jenin di Tepi Barat yang diduduki Israel 11 Mei, 2022.

Dalam video Al Jazeera yang diambil pada saat-saat di sekitar pembunuhan Abu Akleh, tembakan terdengar dalam beberapa detik pertama sebelum seorang pria berteriak, “Shireen! Shireen! Ambulans!”

Kamera kemudian bergerak di tikungan untuk menunjukkan Abu Akleh tersungkur menghadap ke depan di tanah. Wartawan lain terlihat bergegas untuk berlindung.

Wartawan Palestina lainnya di tempat kejadian, Ali Samoodi, juga terluka.

Para pelayat berkumpul di dekat jenazah reporter Al Jazeera Shireen Abu Akleh, yang terbunuh oleh tembakan tentara Israel selama serangan Israel, menurut Al Jazeera, saluran berita yang berbasis di Qatar, di Jenin di Tepi Barat yang diduduki Israel 11 Mei 2022. Militer Israel mengatakan Abu Akleh mungkin telah ditembak oleh warga Palestina saat mereka bentrok dengan pasukannya. [Foto: REUTERS/Mohamad Torokman]

Presiden Palestina Mahmoud Abbas menggambarkan kematian Abu Akleh sebagai pembunuhan berdarah dingin yang terang-terangan oleh militer Israel, yang mengatakan puluhan pria bersenjata Palestina telah menghadapi pasukan yang menangkap seorang militan Hamas di Jenin.

Seorang petugas medis Palestina menolak untuk mengomentari siapa yang mungkin telah menembakkan peluru itu, setelah otopsi dilakukan di Tepi Barat.

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett mengatakan Abbas membuat tuduhan tidak berdasar, sebelum Israel melakukan “penyelidikan menyeluruh.”

Bennett mengatakan tampaknya orang Palestina “menembak tanpa pandang bulu” bertanggung jawab atas kematian Abu Akleh. Namun Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz kemudian lebih berhati-hati.

“Temuan awal kami dari penyelidikan sejauh ini tidak dapat menunjukkan tembakan apa yang diarahkan ke Shireen, dan saya tidak dapat mengecualikan opsi apa pun di bawah kekacauan operasional di lapangan,” kata Gantz kepada wartawan.

Jenazah reporter Al Jazeera Shireen Abu Akleh dibawa dengan tandu di sebuah rumah sakit setelah serangan Israel, di Jenin di Tepi Barat yang diduduki Israel 11 Mei 2022. [Foto: REUTERS/Mohamad Torokman]

Gedung Putih mengutuk keras pembunuhan itu dan menyerukan penyelidikan atas kematian Abu Akleh.

Di Twitter, juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengatakan kematiannya merupakan penghinaan terhadap kebebasan media di mana-mana.

“Israel memiliki sarana dan kemampuan untuk melakukan penyelidikan menyeluruh dan komprehensif,” kata Price dalam jumpa pers.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres “terkejut” oleh pembunuhan itu dan meminta “otoritas terkait untuk melakukan penyelidikan yang independen dan transparan” untuk memastikan bahwa mereka yang bertanggung jawab dimintai pertanggungjawaban, kata wakil juru bicara PBB Farhan Haq dalam sebuah pernyataan.

Jenazah reporter Al Jazeera Shireen Abu Akleh dibawa dengan tandu di sebuah rumah sakit setelah serangan Israel, di Jenin di Tepi Barat yang diduduki Israel 11 Mei 2022. [Foto: REUTERS/Mohamad Torokman]

KORBAN

Wartawan Samoodi mengatakan pasukan Israel “tiba-tiba melepaskan tembakan” ke arah Abu Akleh dan dirinya sendiri selama operasi di Jenin. Dia membantah laporan militer Israel bahwa orang-orang bersenjata berada di dekatnya ketika keduanya ditembak.

Kunjungan para peziarah Yahudi selama beberapa minggu terakhir ke kompleks masjid Al-Aqsa di Yerusalem, situs tersuci ketiga Islam dan tempat paling suci dalam Yudaisme, telah memicu kemarahan Palestina.

Diobati karena luka-lukanya di sebuah rumah sakit di Jenin, Samoodi mengatakan kepada wartawan: “Mereka (tentara Israel) tidak meminta kami untuk pergi dan mereka tidak meminta kami untuk berhenti (memfilmkan). Mereka menembaki kami. Satu peluru mengenai saya dan lain memukul Shireen. Mereka membunuhnya dengan darah dingin.”

Seorang juru bicara militer Israel, yang memberi pengarahan kepada wartawan asing dan menggambarkan kematian Abu Akleh sebagai tragis, mengatakan pasukan Israel tidak akan pernah dengan sengaja menargetkan non-kombatan. Dia mengatakan ada tiga baku tembak langsung dengan orang-orang bersenjata Palestina selama serangan itu.

Warga Palestina memegang foto reporter Al Jazeera Shireen Abu Akleh, yang terbunuh oleh tembakan tentara Israel selama serangan Israel, menurut saluran berita Al Jazeera, yang berbasis di Qatar, di Nablus di Tepi Barat yang diduduki Israel 11 Mei 2022. Militer Israel mengatakan Abu Akleh mungkin telah ditembak oleh warga Palestina saat mereka bentrok dengan pasukannya. [Foto: REUTERS/Raneen Sawafta]

Para pemimpin dunia, pembela hak asasi manusia dan kelompok kebebasan pers mengutuk pembunuhan jurnalis Al Jazeera tersebut dan menyerukan penyelidikan.

Duta Besar AS untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield, ingat dirinya pernah diwawancarai oleh Abu Akleh yang “sangat dihormati” akhir tahun lalu dan menyebut kematiannya “sangat mengerikan.”

Dalam sebuah video Reuters, rekan-rekan Shireen Abu Akleh terlihat berdiri di sekitar jenazahnya, yang dibungkus dengan bendera Palestina dengan jaket pers di atasnya, saat seorang imam berdoa.

Komandan AS pasukan Amerika di Timur Tengah, Jenderal Angkatan Darat Michael “Erik” Kurilla, mengatakan berduka untuk jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Akleh, keluarganya dan rekan-rekannya di Al Jazeera.

“Di seluruh dunia, reporter seperti Shireen menunjukkan keberanian yang luar biasa setiap hari,” kata Kurilla selama perjalanan ke wilayah tersebut.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Presiden dan Ibu Iriana Jokowi tiba di Washington DC

Presiden dan Ibu Iriana Jokowi tiba di Washington DC

Chef Rekomendasikan Jangan Pecahkan Telur dengan Bibir Mangkuk, Kenapa?

Chef Rekomendasikan Jangan Pecahkan Telur dengan Bibir Mangkuk, Kenapa?