in ,

Samurai Afrika: Warisan Abadi Yasuke, Prajurit Kulit Hitam di Jepang yang Feodal

CakapCakap – Ketika panglima perang paling berkuasa di Jepang, Nobunaga Oda bertemu Yasuke, seorang budak hitam yang berubah menjadi punggawa, pada tahun 1581, ia percaya pria itu adalah dewa.

Melansir CNN, Senin, 20 Mei 2019, Thomas Lockley mengatakan bahwa Oda belum pernah melihat orang Afrika sebelumnya. Dan seperti penduduk setempat di ibukota Jepang, Kyoto, ia sangat mengagumi tinggi dan warna kulit Yasuke. Thomas Lockley adalah penulis “Samurai Afrika: Kisah Sejati Yasuke, seorang Prajurit Hitam Legendaris di Jepang yang Feodal. “

Yasuke adalah seorang budak yang menjadi samurai dari Afrika yang tinggal di Jepang pada abad keenam belas. Foto via CNN

“Ketika Yasuke tiba di Kyoto (dengan misionaris Jesuit), terjadi kerusuhan besar-besaran. Orang-orang ingin melihatnya dan berada di hadapannya,” kata Lockley, yang menghabiskan sembilan tahun meneliti dan menulis buku ini, yang diterbitkan bulan lalu.

Oda percaya bahwa Yasuke adalah iblis pelindung atau “Daikokuten,” dewa kemakmuran yang biasanya diwakili oleh patung-patung hitam di kuil-kuil. Dia mencoba menggosok pigmen kulit Yasuke, dan Oda percaya itu adalah tinta hitam. Setelah yakin Yasuke itu nyata, ia segera mengadakan pesta untuk menghormatinya, kata Lockley.

Di era penyiksaan oleh spionase politik, pembunuhan tanpa ampun dan serangan ninja, Yasuke dipandang sebagai aset. Nobunaga segera menjadikannya seorang samurai — bahkan memberinya hamba, rumah, dan uang saku sendiri, menurut catatan Jesuit.

Hari ini, warisan Yasuke sebagai samurai Afrika pertama di dunia terkenal di Jepang, menjadikannya sebagai tokoh, mulai dari buku anak-anak pemenang hadiah hingga seri manga berjudul “Afro Samurai.” Dan warisannya terus menyebar ke seluruh dunia.

Awal bulan ini, bintang “Black Panther” Chadwick Boseman mengumumkan dia akan memerankan Yasuke dalam film Hollywood yang ditulis oleh co-creator “Narcos” Doug Miro.

Lockley mengatakan ceritanya telah muncul kembali seperti halnya Jepang yang homogen menguji kembali konsep multikulturalisme menjelang Olimpiade Tokyo 2020.

Asal Usul Yasuke

Asal mula Yasuke tetap menjadi misteri karena sumber-sumber sejarah tidak banyak. Sementara beberapa peneliti percaya dia berasal dari Mozambik, yang lain mengatakan dari Sudan.

Lockley mencurigai bahwa Yasuke diculik dari keluarganya sebagai seorang anak oleh pedagang budak Arab atau India dan diperdagangkan melalui negara-negara Arab dan melintasi Samudra Hindia. Dia kemungkinan bekerja sebagai budak dan dilatih sebagai prajurit anak-anak yang bertempur di Gujarat dan Goa di India, sebelum dipekerjakan sebagai pelayan oleh misionaris Jesuit dari Portugal.

Pada saat itu, Goa adalah pusat perdagangan utama, misionaris dan militer untuk Portugis di India, dan salah satu pusat terbesar perdagangan budak Afrika.

Sebuah kapal hitam Portugis tiba di Jepang dari Goa dan Makau. Foto via CNN

Di situlah Lockley berspekulasi bahwa Yasuke bertemu Alessandro Valignano, misionaris Jesuit paling kuat saat itu di Asia, yang menjadikannya pelayan dan pengawal.

Pasangan dan rombongan mereka tiba dengan kapal pada tahun 1579 di pelabuhan Kuchinotsu di Nagasaki, di pulau Kyushu, Jepang selatan, menurut Lockley.

Valignano, yang telah menghabiskan enam tahun bepergian dari Roma melalui negara-negara seperti Portugal, Mozambik, India, Malaya dan Makau, berharap untuk mengubah ribuan orang Jepang menjadi Kristen. Tetapi misinya tidak akan mudah.

Ninja, Biksu Prajurit, dan Samurai

Ketika dia tiba di Jepang, negara itu terlibat dalam perang saudara yang brutal  yang berakhir pada 1603. Periode — yang dikenal sebagai “era negara-negara yang berperang” — melihat ratusan orang kuat dari negara-negara kecil di seluruh negeri berjuang untuk mendapatkan kekuasaan.

Para panglima perang feodal lokal yang masih tersisa atau “daimyo”, memulihkan perdamaian dan berusaha untuk menyatukan Jepang.

Nobunaga Oda menjadi yang paling kuat di antara para panglima itu. Dia mengendalikan Kyoto, yang menjadi pusat dominan Jepang, dan dipandang sebagai salah satu dari tiga pemersatu Jepang bersama dengan Ieyasu Tokugawa dan Hideyoshi Toyotomi. Namun, hal itu tak menghentikan panglima perang kecil dan pasukan biksu prajurit dan penjahat bersamurai radikal yang bersaing untuk wilayah, menurut Lockley. 

Nobunaga Oda dianggap sebagai panglima perang paling kuat di Jepang. Foto via CNN

Valignano membutuhkan perlindungan. Yasuke jangkung dan menggunakan pengalaman militernya untuk mendeteksi risiko bagi para Yesuit ketika mereka membentuk aliansi dengan panglima perang setempat, kata Lockley. Dia melatih milisi lain dan kemungkinan belajar sendiri teknik baru, termasuk seni bela diri Jepang dan keterampilan pedang.

Keterampilan seperti itu nantinya akan menarik bagi Oda, yang juga mencari Yasuke — yang saat itu fasih berbahasa Jepang — untuk berita tentang dunia yang lebih luas.

“Yasuke pada awalnya dipandang sebagai sumber hiburan karena dia adalah hal yang baru, tetapi dalam sebulan dia menjadi samurai yang berharga dan anggota rombongan Oda,” kata Lockley. 

“Menurut sumber, Oda hanya suka berbicara dengan Yasuke.”

Pada saat itu, para samurai — kelompok prajurit yang berpengalaman dalam peperangan dan seni — membentuk kelas penguasa di Jepang.

Mengingat bahwa tak ada catatan yang lengkap tentang Yasuke, Lockley mengatakan sulit untuk mengetahui seberapa tinggi pangkatnya. Dia berspekulasi bahwa pangkat orang Afrika itu setara dengan pengawal untuk Oda. Yasuke menjadi prajurit kelahiran asing paling terkenal di Jepang. Sayangnya, kebersamaanya dengan Oda hanya singkat saja.

Dari Samurai ke Ronin

Pada 1581, Yasuke bergabung dengan pasukan Oda dalam invasi mereka ke provinsi Iga, menurut Lockley.

Oda menyerang provinsi yang dikelilingi gunung, seorang ninja yang memiliki 40.000 hingga 60.000 pasukan, dan menaklukkannya setelah upaya gagal putranya Nobukatsu pada 1579. Itu, kata Lockley, kampanye militer pertama Yasuke di bawah Oda.

Kampanye kedua dan terakhirnya adalah pada Juni 1582 ketika samurai jenderal Oda, Mitsuhide Akechi, menyerang kediaman Oda di Kyoto.

Nobunaga Oda terpaksa melakukan “harakiri”, suatu bentuk ritual bunuh diri Jepang setelah kekalahannya dalam Pertempuran Honno-ji. (Foto via CNN)

Serangan itu, yang memicu apa yang dikenal sebagai Pertempuran Kuil Honno-ji. Serangan itulah yang mengakhiri rencana Oda untuk mengkonsolidasikan kekuasaan di Jepang.

Menghadapi kekalahan, Oda mengakhiri hidupnya sendiri untuk menghindari kehilangan kehormatannya. Dia melakukan ritual yang disebut “sepukku”, yaitu menikam pedang pendek ke perutnya dan mengiris secara horizontal, sementara pelayannya Ranmaru Mori memotong kepalanya.

Legenda mengatakan, kata Lockley, bahwa perintah terakhir Oda untuk Yasuke adalah agar mengambil pedang dan kepalanya yang dipenggal untuk putranya. “Kepala Oda tidak bisa jatuh ke tangan orang lain. Tugas Yasuke adalah menjaga kekuatan klan,” kata si penulis.

Setelah kematian Oda, catatan tentang Yasuke menjadi lebih langka. Referensi terakhir yang menyangkut tentang dia, menurut Lockley, berasal dari kisah Yesuit pada 1582.

Menurut Gary Leupp, seorang profesor sejarah di Tufts University, Yasuke ditawan oleh musuh-musuh Oda tetapi kemudian dibebaskan karena dia bukan orang Jepang. Yasuke telah menjadi “ronin” — seorang samurai tanpa tuan.

Lockley berspekulasi bahwa Yasuke bisa melanjutkan perannya sebelumnya sebagai penjaga misionaris Jesuit atau menjadi pelaut atau bajak laut.

Warisan

Sementara keberadaan Yasuke telah turun dalam buku-buku sejarah. Dia bukan satu-satunya orang asing di Jepang. Pada saat itu, Kyushu adalah rumah bagi populasi besar orang Korea dan Cina. Banyak orang Eropa, India, dan Afrika juga melewati negara itu.

Kehadiran mereka didokumentasikan di layar lipat buatan tangan zaman itu, yang menggambarkan kedatangan mereka di kapal-kapal hitam besar dan kehidupan mereka bersama penduduk setempat.

Layar lipat penuh Jepang menunjukkan kedatangan Portugis ke Nagasaki. Foto via CNN

Layar yang didekorasi dengan hiasan seperti itu adalah milik kelas atas dan diproduksi pada awal 1590-an. Satu menggambarkan pertandingan gulat antara seorang pria kulit hitam dan seorang prajurit Jepang, yang diasumsikan Lockley adalah Yasuke dan Oda.

“Yasuke benar-benar mengemuka karena dia melayani Oda. Kami memiliki sumber tentang kehidupan, nama, perbuatan, dan karakternya,” kata Lockley.

“Orang lain seperti dia tidak terdokumentasi dengan baik, kita tidak bisa membawa foto kehidupan mereka.” Kehidupan Yasuke telah sering disusun kembali melalui fiksi.

Pada tahun 1968, penulis Yoshio Kurusu menjadikannya dasar buku anak-anak pemenang hadiah yang disebut “Kurosuke.” Dalam beberapa tahun terakhir, ada drama sejarah TV Jepang dan buku komik.

Dan ketika debat tentang multikulturalisme dan keragaman semakin meningkat di negara ini, Lockley mengatakan ini adalah waktu yang tepat untuk menceritakan kisah Yasuke lagi.

“Masih ada semacam romansa dan misteri dalam kisah seseorang yang lolos dari perbudakan dan diangkat tinggi sebagai orang asing yang berdampingan dengan penguasa utama Jepang,” kata Lockley. “Rasanya seperti zaman di mana dia akan mendapatkan perhatian yang layak diterimanya.”

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Comments

2 Pings & Trackbacks

  1. Pingback:

  2. Pingback:

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Bikin Takjil Bubur Candil Ubi Kuning yuk, Ini Resepnya!

Deretan Artis Ini Berikan Nama Jawa Banget Untuk Sang Buah Hati, Siapa Saja?