in ,

Miliarder Ini Siapkan Rp 2 Triliun Lebih Guna “Perangi” Penggunaan Rokok Elektrik atau Vape di AS

Rokok elektrik telah tersedia di AS sejak 2006 dan kadang-kadang digunakan sebagai bantuan untuk berhenti merokok dari produk tembakau tradisional seperti rokok.

CakapCakapCakap People! Miliarder dan mantan Walikota New York Michael Bloomberg mengumumkan pada Selasa, 10 September 2019, siapkan dana kampanye sebesar USD160 juta, atau sekitar Rp2,2 triliun untuk melarang rokok elektrik beraroma di Amerika Serikat setelah kematian akibat penggunaan vape meningkat.

Seperti diketahui, setidaknya lima orang telah meninggal di AS baru-baru ini setelah menggunakan vape dalam wabah yang telah membuat ratusan orang sakit parah dan membuat beberapa remaja koma terinduksi.

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

“Ini adalah krisis kesehatan yang mendesak, dan perusahaan-perusahaan tembakau berada di belakangnya,” kata Bloomberg, yang sebelumnya adalah aktivis anti-tembakau yang melarang merokok di bar dan restoran New York ketika dia menjadi walikota di awal tahun 2000-an.

Bloomberg mengecam kelambanan dari Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) dan mengatakan dana kampanye itu akan digunakan untuk membantu setidaknya 20 kota dan negara-negara melarang semua tembakau dan e-rokok beraroma.

Rokok elektrik telah tersedia di AS sejak 2006 dan kadang-kadang digunakan sebagai bantuan untuk berhenti merokok dari produk tembakau tradisional seperti rokok.

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

Penggunaan vape di kalangan remaja telah meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir: sekitar 3,6 juta siswa sekolah menengah dan menengah menggunakan produk vape pada tahun 2018, meningkat 1,5 juta pada tahun sebelumnya.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan pada hari Jumat bahwa sekarang ada lebih dari 450 kemungkinan kasus penyakit paru yang terkait dengan vape di AS, dua kali lipat angka yang dilaporkan minggu sebelumnya.

CDC memperingatkan agar tidak menggunakan vape ketika pejabat menyelidiki penyebab pasti dari kematian tersebut. Tidak ada zat tunggal yang ditemukan di semua sampel laboratorium yang diperiksa.

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

Departemen Kesehatan New York menemukan kadar minyak vitamin E yang sangat tinggi dalam kartrid ganja yang digunakan oleh 34 orang di negara bagian itu yang jatuh sakit setelah menggunakan rokok elektrik ini. Vitamin E adalah suplemen nutrisi yang umum digunakan tetapi berbahaya ketika dihirup.

San Francisco, rumah pemimpin pasar Juul Labs, menjadi kota Amerika pertama yang melarang rokok elektrik pada Juni tahun lalu. FDA telah memperingatkan JUUL untuk berhenti mengiklankan dirinya sebagai alternatif yang tidak berbahaya untuk merokok, dengan mencatat secara khusus upaya perusahaan untuk menarik kaum muda.

THE JAKARTA POST

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Harley-Davidson Patenkan Merek Bareknuckle, Sepeda Motor Model Streetfighter

BREAKING NEWS: Presiden RI ke-3 B.J. Habibie Meninggal Dunia, Pemerintah Umumkan 3 Hari Berkabung Nasional