in ,

Penyelenggara Olimpiade Tokyo Laporkan Kasus COVID-19 Pertama di Antara Para Atlet

Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mempertaruhkan kekayaan politiknya untuk berhasil menyelenggarakan Olimpiade sambil menekan kasus COVID yang meningkat.

CakapCakapCakap People! Penyelenggara Olimpiade Tokyo pada hari Minggu, 18 Juli 2021, melaporkan kasus COVID-19 pertama di antara para atlet pesaing yang tinggal di Athletes Village, karena populasinya membengkak menjelang dimulainya Olimpiade yang dilanda pandemi minggu depan.

Dua atlet dari negara yang sama dan berkompetisi dalam olahraga yang sama yang tinggal di Athletes Village di distrik tepi laut Harumi dinyatakan positif terkena virus, kata penyelenggara tanpa memberikan rincian lebih lanjut, seperti dilaporkan Reuters.

Penyelenggara pada hari Minggu melaporkan 10 kasus baru yang terkait dengan Olimpiade, termasuk atlet ketiga yang tidak tinggal di wisma, turun dari 15 kasus baru sehari sebelumnya.

Bendera dan tanda-tanda digantung di gedung apartemen yang menampung peserta Olimpiade, di Athletes Village, tempat seseorang dinyatakan positif COVID-19, menjelang Olimpiade Tokyo 2020 di Tokyo, Jepang, Sabtu. 17 Juli 2021. [Foto: REUTERS/Kim Kyung-Hoon]

Seorang anggota Komite Olimpiade Internasional dari Korea Selatan dinyatakan positif terinfeksi virus corona saat mendarat di Tokyo. Ryu Seung-min, mantan atlet Olimpiade, divaksinasi, mencerminkan risiko infeksi bahkan dari peserta yang sudah divaksinasi.

Infeksi baru sedang menguji rezim pengujian berlapis dari pihak penyelenggara yang dirancang untuk memastikan kasus COVID dengan cepat ditangkap dan diisolasi. Para supporter berpendapat bahwa meningkatnya jumlah kasus menggarisbawahi kekuatan sistem pengujian.

Tingkat infeksi meningkat di antara populasi umum Tokyo, melampaui 1.000 kasus baru selama empat hari berturut-turut. Jajak pendapat menunjukkan banyak warga Jepang menentang penyelenggaraan Olimpiade dengan masuknya pengunjung luar negeri yang menyertainya.

Musim hujan berakhir di Tokyo pada hari Jumat, membawa langit biru dan panas yang menyengat. Beban peserta telah meningkat dengan penanggulangan virus seperti masker.

“Sementara kami telah menangani masalah COVID, kami tidak mengalihkan fokus kami dari panas,” kata Dr David Hughes, kepala petugas medis di Komite Olimpiade Australia.

Pejabat menunjuk pada tindakan pencegahan panas termasuk distribusi minuman dan tablet garam dan penggunaan menara gerimis dan rompi pendingin.

Petugas kepolisian berpatroli di pintu masuk Athletes Village jelang Olimpiade Tokyo 2020 yang ditunda hingga 2021 karena pandemi penyakit virus corona (COVID-19), di Tokyo, Jepang 13 Juli 2021. [Foto: REUTERS/Issei Kato]

Para atlet terus mempertanyakan kompromi yang dibuat oleh pihak penyelenggara, dengan Maya Yoshida, kapten tim sepak bola Jepang, menyerukan agar keputusan untuk mengadakan Olimpiade secara tertutup untuk dipertimbangkan kembali.

Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga mempertaruhkan kekayaan politiknya untuk berhasil menyelenggarakan Olimpiade sambil menekan kasus COVID yang meningkat.

Dukungan publik untuk kabinetnya telah turun menjadi 35,9%, sebuah jajak pendapat Kyodo menunjukkan pada hari Minggu, terendah sejak ia mengambil alih kekuasaan September lalu. Hanya 29,4% yang berpendapat bahwa keadaan darurat keempat, yang dimulai Senin lalu, efektif, menurut jajak pendapat.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Sertifikat Vaksinasi COVID-19 Palsu Dijual di Meksiko

Kota Ho Chi Minh Vietnam Seperti Kota Hantu di Bawah Lockdown COVID-19