in ,

Sejumlah Atlet Olimpiade Tokyo Positif Terinfeksi COVID-19

Tokyo Olympic Village, yang merupakan kompleks apartemen dan ruang makan di Tokyo, akan menampung 6.700 atlet dan ofisial pada puncaknya ketika Olimpiade 2020 yang tertunda akhirnya dimulai.

CakapCakapCakap People! Dua atlet telah dites positif terkena virus corona di Wisma Olimpiade Tokyo (Tokyo Olympic Village) setelah seorang rekan satu timnya juga terinfeksi, kata para pejabat pada Minggu, 18 Juli 2021. Hal itu menimbulkan kekhawatiran akan adanya klaster hanya beberapa hari sebelum upacara pembukaan Olimpiade pada 23 Juli mendatang.

Melansir Channel News Asia, kasus pertama yang melibatkan atlet di Tokyo Olympic Village itu terjadi sehari setelah seorang anggota rombongan mengembalikan tes positif pertama di kompleks yang akan menampung ribuan atlet itu.

Tiga infeksi terungkap ketika atlet pesaing terbang dari seluruh dunia untuk Olimpiade yang tertunda pandemi, yang menghadapi tentangan signifikan di Jepang karena risiko COVID-19 mereka.

Petugas keamanan berjaga di pintu masuk Athletes Village, tempat seseorang dinyatakan positif COVID-19, menjelang Olimpiade Tokyo 2020 di Tokyo, Jepang, Sabtu, 17 Juli 2021. [Foto: REUTERS/Kim Kyung-Hoon]

Juru bicara Olimpiade Tokyo 2020 Masa Takaya mengatakan tiga kasus “berasal dari negara dan olahraga yang sama”. Mereka “diisolasi di kamar mereka dan tim Olimpiade Tokyo 2020 mengantarkan makanan kepada mereka”, katanya, menambahkan bahwa anggota tim lainnya juga telah diuji. Tim tidak teridentifikasi.

Tokyo Olympic Village, yang merupakan kompleks apartemen dan ruang makan di Tokyo, akan menampung 6.700 atlet dan ofisial pada puncaknya ketika Olimpiade 2020 yang tertunda akhirnya dimulai.

Olimpiade Tokyo, yang sebagian besar akan diadakan secara tertutup untuk mencegah infeksi, tidak populer di Jepang di mana jajak pendapat secara konsisten menunjukkan kurangnya dukungan.

Pejabat Olimpiade bersusah payah untuk mengecilkan risiko kesehatan dari Olimpiade, yang berlangsung dalam kondisi anti-coronavirus yang ketat dengan atlet yang diuji setiap hari.

“Percampuran dan persilangan populasi sangat terbatas. Kami menjaga risiko ke tingkat minimum absolut,” kata direktur eksekutif Olimpiade Christophe Dubi, Minggu.

“Kami dapat memastikan bahwa transmisi antara berbagai kelompok hampir tidak mungkin.”

Athletes Village yang difoto menjelang Olimpiade Tokyo 2020 yang telah ditunda hingga 2021 karena pandemi penyakit coronavirus (COVID-19) di Tokyo, Jepang, Kamis, 15 Juli 2021. [Foto: REUTERS/Fabrizio Bensch]

Lima puluh lima kasus terkait dengan Olimpiade, yang dibuka pada hari Jumat, telah ditemukan bulan ini, termasuk empat atlet.

Pada hari Sabtu, Presiden Komite Olimpiade Internasional Thomas Bach mengimbau para penggemar Jepang untuk menunjukkan dukungan, dengan mengatakan dia “sangat menyadari skeptisisme” seputar Olimpiade.

Ketua Olimpiade Seiko Hashimoto pada hari Sabtu, mengakui para atlet “mungkin sangat khawatir” untuk datang ke Jepang, tetapi ia menjanjikan transparansi penuh atas kasus-kasus COVID.

Pejabat Jepang dan Olimpiade juga terpaksa bersikap defensif atas sambutan penyambutan untuk Bach yang dihadiri oleh 40 orang sementara Tokyo tetap dalam keadaan darurat virus corona.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

5 Mobil Hybrid Ini Bakal Naik Harga, Imbas Kebijakan Presiden Jokowi

Pelaku Diet Wajib Tahu, 7 Jenis Buah yang Cocok Dimakan Malam Hari