in ,

Inilah yang Terjadi pada Tubuh Saat Kamu Mengalami Jet Lag Usai Terbang

CakapCakap – Jika kamu pernah melakukan penerbangan jarak jauh, atau menempuh ribuan mil penerbangan, kamu mungkin telah mengalami fenomena ‘jet lag‘. Jet lag bisa memengaruhi pola tidur dan waktu siang hari kamu loh.

Lalu, Apa Sebenarnya “Jet Lag” Itu?

Melansir Escape, Kamis, 23 Mei 2019, jet lag adalah jenis kelelahan yang disebabkan oleh perjalanan tiba-tiba melintasi zona waktu yang berbeda. Tubuh cenderung membutuhkan waktu pemulihan beberapa hari hingga beberapa minggu untuk menyesuaikan diri dengan zona waktu baru — aturan praktis yang baik adalah satu hari untuk setiap jam perubahan zona waktu.

Banyak respons tubuh kita seperti suhu, detak jantung, dan pencernaan kita diatur hingga jam internal 24 jam. Tingkat perubahan aktivitas selama periode ini disebut ‘ritme sirkadian’ dan bepergian ke zona waktu yang berbeda mengganggu ritme ini. 

Menariknya, jam tubuh kamu tidak terlalu membingungkan jika kamu melakukan perjalanan ke barat, katakanlah dari Sydney ke London. Ini karena bepergian ke barat ‘memperpanjang’ pengalaman jam tubuh dari siklus normal hari ke malam.

Sementara banyak traveler berpengalaman menggunakan berbagai strategi untuk menghindari jet lag. Seperti berpuasa atau makan makanan yang kompleks. Tapi, langkah itu tidak terbukti berhasil.

Bagaimana Cara Mengatasi Dampak Jet Lag?

Langkah bermanfaat yang bisa kamu lakukan untuk mengatasi atau mengurangi dampak jet lag adalah tidur cukup sebelum bepergian, minum banyak air dan membatasi alkohol dan kafein selama penerbangan panjang. Setelah kamu berada di zona waktu baru, hal ini sangat membantu untuk memaksimalkan pencahayaan pada siang hari untuk ‘mengatur ulang’ jam tubuh kamu dan menyesuaikannya.

Obat-obatan biasanya tidak diperlukan untuk jet lag. Ada laporan tentang beberapa manfaat dari penggunaan hormon melatonin atau tablet tidur yang sangat singkat, namun hal itu harus dikonsultasikan dengan dokter. Secara umum, suplemen melatonin tidak direkomendasikan untuk jet lag karena tidak ada cukup bukti bahwa mereka bekerja. Tablet tidur bisa efektif tetapi dapat mengganggu konsentrasi dan kewaspadaan pada hari berikutnya dan masalah ketergantungan mungkin timbul.

Penelitian tahap awal dari Universitas Harvard telah menunjukkan bahwa obat tasimelteon mungkin memiliki peran di masa depan dalam pengobatan jet lag. Ini didasarkan pada penelitian yang menemukan bahwa obat ini meningkatkan kualitas dan durasi tidur orang yang sehat. Namun, studi dan penelitian ini masih membutuhkan penelitian lebih lanjut untuk menarik kesimpulan yang tegas.

Setelah tahu bagaimana mengatasi jet lag, ke mana lagi destinasi liburan kamu berikutnya, Cakap People?

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Ini loh Resep Tumis Tauge Tahu Kuning, Cocok untuk Sahur dan Berbuka!

Gampang, Ini 4 Trik Jitu Hilangkan Noda Lipstik pada Pakaian