in ,

Dokter di AS Berikan 16 Kali Lebih Banyak Vitamin C untuk Pasien COVID-19 Kritis, Ini Hasilnya!

Weber mengatakan bahwa pasien perawatan intensif dengan virus corona segera menerima 1.500 miligram infus vitamin C.

CakapCakapCakap People! Beberapa dokter di negara bagian New York, Amerika Serikat sekarang memberikan pasien mereka yang menderita COVID-19 kritis dengan dosis Vitamin C yang lebih tinggi.

Setiap dosis itu mengandung lebih dari 16 kali nutrisi vitamin C harian yang direkomendasikan National Institute of Health, yaitu 90 miligram untuk pria dewasa dan 75 miligram untuk wanita dewasa.

Seorang pasien 2019-nCoV di Rumah Sakit Hankou, Wuhan, memberikan isyarat jempol kepada tim kesehatan dari Second Military Medical University, Senin, 27 Januari 2020. [Foto: ANTARA/HO-ChinaNews/mii]

Melansir The New York Post, Jumat, 27 Maret 2020, vitamin C dengan dosis tinggi tersebut diberikan setelah mereka menemukan bahwa pendekatan ini efektif di China. Andrew Weber, seorang dokter yang berbasis di pulmonolog Longland dan spesialis perawatan kritis di Northwell Health, memimpin langkah ini.

Weber mengatakan bahwa pasien perawatan intensif dengan virus corona segera menerima 1.500 miligram infus vitamin C.

“Jumlah identik dari antioksidan kuat itu kemudian diberikan kembali tiga atau empat kali sehari,” kata Weber.

Mengapa pasien COVID-19 diberikan “Overdosis” Vitamin C?

Pemberian vitamin C dalam dosis besar ini didasarkan pada perawatan eksperimental dari luar negeri dan ditemukan membantu kasus COVID-19.

“Para pasien yang menerima vitamin C secara signifikan lebih baik daripada mereka yang tidak mendapatkan vitamin C,” katanya. “Ini sangat membantu, tetapi tidak disorot karena itu bukan obat yang menarik,” ujarnya.

Weber menjelaskan, vitamin C diberikan di samping obat-obatan seperti obat antimalaria hydroxychloroquine, antibiotik azithromycin, obat biologik dan pengencer darah.

Weber, 34 tahun, mengatakan, kadar vitamin C pada pasien virus corona turun secara dramatis ketika mereka menderita sepsis, respons peradangan yang terjadi ketika tubuh mereka bereaksi berlebihan terhadap infeksi.

“Sangat masuk akal di dunia untuk mencoba dan mempertahankan tingkat vitamin C ini,” kata Weber.

Weber mengatakan bahwa pasien perawatan intensif dengan virus corona segera menerima 1.500 miligram infus vitamin C.

Sementara itu, Jason Molinet, juru bicara Northwell, mengatakan bahwa “Vitamin C ‘banyak digunakan’ sebagai pengobatan virus corona di seluruh sistem kesehatan. Namun, dia mencatat bahwa jumlah yang diberikan kepada pasien bervariasi.

“Seperti yang diputuskan dokter,” Molinet menambahkan.

Seperti diketahui, sebuah uji klinis efektivitas infus vitamin C pada pasien virus corona dimulai 14 Februari 2020 di Rumah Sakit Zhongnan di Wuhan, China, pusat pandemi.

Penelitian acak itu, melibatkan sekitar 140 peserta dan diperkirakan akan selesai pada 30 September 2020, menurut informasi yang diunggah di situs web Perpustakaan Kedokteran Nasional AS.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

COVID-19: Jika Makassar Lockdown, Inilah Persiapan yang Sudah Dilakukan oleh Pemkot Makassar

Italia Pertama Kali Deteksi Penyakit Mirip Virus Corona pada November 2019 Sebelum China Terjangkit Wabah