in ,

Sutradara Film Terkenal China Beserta Ayah, Ibu, dan Adiknya Ini Meninggal di Rumah Akibat Virus Corona

Sebelum Chang meninggal, sutradara ini mengirim salam perpisahan kepada teman-temannya termasuk putranya yang ada di London.

CakapCakapCakap People! Empat anggota keluarga akhirnya menyerah dan meninggal dunia akibat virus corona saat mereka bersama-sama menjalani karantina sendiri di apartemennya di Wuhan — pusat wabah. Mereka adalah ayah, ibu, adik dan sutradara terkenal di China.

Chang Kai, 55, tahun, seorang sutradara terkenal di Hubei Film Studios, meninggal pada 14 Februari 2020 karena pneumonia yang disebabkan oleh virus corona yang juga dikenal sebagai Covid-19. Ayahnya meninggal pada 28 Januari, dan ibunya, yang sudah terserang virus corona, meninggal tidak lama kemudian. Adik Chang meninggal beberapa jam setelah itu, dan istri Chang dalam kondisi serius. Keempatnya meninggal akibat virus corona, majalah China, Caixin, melaporkan.

Kebijakan karantina mandiri di Wuhan berjalan terus meskipun ada kekhawatiran bahwa hal itu menimbulkan risiko bagi kesehatan masyarakat. [Foto: Cai Yingli / majalah Caixin]

Tingkat kematian di Wuhan dan provinsi Hubei sekitarnya lebih tinggi daripada di seluruh China dan sekitarnya. Banyak pasien melaporkan kesulitan menemukan tempat tidur di rumah sakit yang jauh melebihi kapasitas, bahkan ketika pemerintah membangun rumah sakit baru dan mengubah ruang seperti pusat pameran menjadi pusat medis darurat.

Yang lain telah meninggal meskipun perawatan medis intensif dilakukan termasuk dokter whistleblower Li Wenliang dan kepala rumah sakit Wuhan, dokter Liu Zhiming. Seorang aktivis lingkungan dan istrinya juga dianggap telah meninggal dunia akibat virus corona meskipun mereka tidak dites untuk penyakit ini.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa meskipun penyakit virus corona ini ringan pada empat dari lima pasien, namun sekitar 20% akan memiliki gejala yang lebih parah.

Ada kekhawatiran bahwa saran awal pemerintah untuk mereka yang memiliki gejala virus corona untuk tinggal di rumah mungkin telah memperburuk jumlah korban penyakit ini, dengan karantina yang ketat menyebabkan seluruh anggota keluarga terinfeksi.

Petugas kesehatan memantau kondisi pasien virus corona. Memahami struktur virus, mereka berharap, akan membantu para ilmuwan menemukan perawatan dan vaksin lebih cepat.

Chang Kai merawat ayahnya di rumah setelah sakit pada akhir Januari 2020. Dia  sudah membawa ayahnya ke beberapa rumah sakit, tetapi tidak mendapatkan tempat tidur, menurut majalah China, Caixin. Pada 28 Januari, ayahnya adalah korban meninggal pertama keluarga itu, tetapi anggota keluarga yang lain sudah terinfeksi.

Ibu Chang meninggal beberapa hari kemudian, saat dia sakit parah. 

Sebelum Chang meninggal, sutradara ini mengirim salam perpisahan kepada teman-temannya termasuk putranya yang ada di London.

“Perpisahan dengan mereka yang kucintai dan untuk mereka yang mencintaiku!” tulisnya, seperti dilansir dari The Guardian, Kamis, 20 Februari 2020.

Sejauh ini, lebih dari 2.000 orang telah meninggal karena virus baru itu, dan lebih dari 75.000 telah terinfeksi sebagian besar di China daratan. Bahkan di China, sebagian besar kematian dan infeksi berpusat di sekitar provinsi Hubei.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Tips Membuat Stik Tahu yang Enak dan Renyah! Mudah, Loh!

Waspada, Ini Dia Dampak Konsumsi Telur Puyuh secara Berlebihan!