in ,

‘Selamat Malam’: Itulah Kalimat Terakhir Bintang K-Pop Goo Hara di Instagram Sebelum Ditemukan Meninggal

Postingan tersebut telah mengumpulkan lebih dari 550.000 ‘like’ hingga Senin siang, 25 November 2019.

CakapCakapCaka People! Selamat malam: Itu adalah kata-kata terakhir penyanyi dan aktris K-pop Goo Hara, 28 tahun, yang diposting di akun Instagram-nya Sabtu malam, 23 November 2019, sebelum dia ditemukan meninggal pada hari Minggu, 24 November 2019.

Dilansir dari The Jakarta Post, Senin, 25 November 2019, Goo memposting pesan tersebut dalam bahasa Korea, dengan foto dirinya terbaring di tempat tidur, yang dibagikannya kepada lebih dari 1,5 juta pengikutnya. Postingan tersebut telah mengumpulkan lebih dari 550.000 ‘like’ hingga Senin siang, 25 November 2019.

Masih belum diketahu jelas bagaimana penyanyi Korea Selatan, yang baru saja menyelesaikan tur mini di Jepang dari 14-19 November 2019 itu meninggal dunia.

Pihak Kepolisian Seoul mengatakan pihaknya masih menyelidiki kematian Goo Hara setelah mereka menemukannya tidak bergerak di apartemennya di Seoul sekitar pukul 6 malam, pada hari Minggu.

Goo adalah mantan anggota girl grup K-pop Kara, yang ia bergabung pada tahun 2008. Grup ini bubar pada 2016. Sebelumnya pada bulan November, ia merilis single solo berbahasa Jepang, Midnight Queen.

Ia sempat dirawat di rumah sakit setelah upaya bunuh dirinya yang gagal, menyusul perselisihan publik dengan mantan pacarnya, penata rambut Choi Jong-bum, di mana masing-masing menuduh satu sama lain melakukan penyerangan. Goo juga mengatakan bahwa Choi mengancam akan merilis rekaman video seks mereka berdua.

Pada saat itu, manajer Goo menemukannya tidak sadarkan diri di apartemennya setelah ia memutuskan untuk memeriksanya, lantaran panggilan telepon berulang-ulang kepadanya tidak dijawab.

Sebelum itu, Goo memposting beberapa posting Instagram yang membahas masalah pengkhianatan dan keraguan diri.

Satu berisi pesan yang mengatakan dia tampak “baik-baik saja di luar, tetapi rasanya seolah-olah saya mulai pecah berkeping-keping di dalam”, sementara yang lain hanya membaca: “Selamat tinggal.”

Belakangan, berhari-hari setelah dirawat di rumah sakit, dia meminta maaf “karena menimbulkan kekhawatiran dan keributan”, bersumpah untuk “menguatkan hati saya dan berusaha tampil sehat”.

Pada bulan Agustus, pengadilan memutuskan Choi bersalah atas penyerangan dan mengancam untuk menyebarkan video seks, meskipun Choi telah mengajukan banding.

Pada Senin pagi, tagar #Punish_Choi_Jong_Bum, yang ditulis dalam bahasa Korea, menjadi topik trending teratas di Twitter di Korea Selatan, dengan para penggemar menyalahkannya atas kematian Goo. 

Bulan lalu, salah satu teman dekat Goo, sesama bintang K-pop Sulli, juga ditemukan tewas di rumahnya, yang sekarang sebagian besar diyakini sebagai kasus bunuh diri.

Goo, yang saat kematian Sulli sedang berada di Jepang, menyampaikan permintaan maaf karena melewatkan pemakaman pribadi temannya di Instagram Live.

“Maaf aku tidak bisa pergi karena aku di Jepang,” katanya. “Aku menyesal tidak punya pilihan lain selain menyapa kamu seperti ini. Hiduplah dengan baik di sana, dan lakukan semua yang kamu inginkan. Aku akan hidup keras dan bekerja keras untukmu,” kata Goo.

Industri K-pop dalam beberapa tahun terakhir telah dilanda beberapa kasus bunuh diri bintang terkenal, memusatkan perhatian pada kurangnya privasi, intimidasi online, tekanan publik yang tiada henti, dan perlakuan buruk terhadap selebritas oleh agen manajemen.

Pemerintah Korea telah berupaya untuk memperkenalkan RUU untuk mengatasi penindasan dunia maya. The Korea Herald melaporkan awal bulan ini bahwa beberapa RUU telah diajukan ke Majelis Nasional.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Film Frozen 2 Kuasai Box Office, dengan Penghasilan Rp 1,8 Triliun

Google Doodle Rayakan HUT Ani Idrus ke-101, Inilah Sosoknya!