in

Jika Ingin Cinta Sejati, Jangan Pamerkan Hubungan Asmara Kamu di Media Sosial

Kita jadi cenderung kehilangan sentuhan realitas dan kemampuan kita untuk membedakan mana yang palsu dan yang tidak.

CakapCakapCakap People! Di dunia Instagram, atau media sosial lainnya, penuh dengan blogger dan orang-orang yang menjalani kehidupan “sempurna” mereka yang dengan bangga mereka memposting foto dan cerita setiap hari. Kita jadi cenderung kehilangan sentuhan realitas dan kemampuan kita untuk membedakan mana yang palsu dan yang tidak.

Menurut Mary Wright, penulis buku: “Inside The Narcissist’s Psyche: His Ability To Make Victims Stay With Him Even Though The Pain They’re Feeling Is Unbearable”, dengan memposting foto-foto kehidupan kita, kita membuka pintu untuk privasi kita dan membiarkan orang lain masuk dan pada gilirannya, hidup kita menjadi terpusat pada pendapat orang lain. Kita menjadi terobsesi dengan mengesankan orang lain bahwa kita melupakan diri kita sendiri dan apa yang sebenarnya kita inginkan.

Foto: Unsplash

Dengan mengumbar atau memamerkannya, kita secara tidak sadar kehilangan orang-orang yang mungkin baik untuk kita. Orang dengan hati besar yang setia dan ingin menemukan cinta sejati. 

Kita bisa kehilangan mereka karena kita tidak membiarkan menjaganya, kita tidak membiarkan siapa pun mendekat kepada kita di mana mereka bisa menyakiti kita. Kita mendorong orang menjauh dengan menjadi jauh secara emosional karena orang-orang telah mengajarkan kepada kita bahwa itu adalah satu-satunya cara untuk bertahan hidup dan tidak membuat hati kamu hancur berulang kali.

Kata Mary, yang benar adalah ketika kamu mulai menjalin asmara dengan seseorang, semua proses untuk mengenal satu sama lain harus intim dan pribadi (bukan dengan cara seksual). Kamu harus mendasarkan pendapat kamu tentang orang tertentu hanya dengan persepsi dan penilaian kamu sendiri dan bukan dengan apa yang orang lain katakan tentang mereka.

Karena kebenarannya adalah, kita tidak sempurna. Setiap orang memiliki masa lalu dan telah membuat kesalahan di sepanjang jalan. Kita semua pernah mengalami rasa sakit dan patah hati, tetapi kita memiliki cara berbeda untuk menghadapinya dan melindungi diri kita sendiri. Kita adalah orang-orang yang berbeda dan kita menginginkan hal-hal yang berbeda dalam hidup, dan itulah sebabnya kamu tidak boleh mencari persetujuan dari orang lain. Lakukan apa yang diinginkan oleh hatimu.

Dan saat menjalin asmara, cara terbaik adalah menjalani hubungan itu dalam diam. Jangan mengumbar atau memberi tahu siapa pun sampai kamu mengenal orang itu dengan baik sehingga kamu tidak akan membuat kesalahan dengan membiarkan pendapat orang lain menyesatkan kamu. Percayalah pada penilaian kamu sendiri. Bahkan jika kamu salah, setidaknya kamu akan tahu bahwa kamu telah mencoba yang terbaik dan kamu akan menyelamatkan diri dari penyesalan.

Foto: Unsplash

Menjalin asmara diam-diam karena orang-orang di luar iri, menghakimi, hal ini cukup dingin untuk memadamkan api yang membakar di sekitar kalian berdua.

Hubungan yang sejati dan nyata adalah antara dua orang. Titik. Tidak seharusnya melibatkan antara kamu dan pasangan, teman-teman kamu, teman-teman mereka, keluarga kamu, keluarga mereka, mantan kamu, mantan mereka, atau Susan dan Paul dari Instagram.

Jadi, beri waktu dan ruang untuk memilih dengan bijak. Dan selalu, selalu ikuti kata hatimu. Karena ketika kamu menjalin asmara diam-diam, cinta di antara kamu akan terbentang lebar dan jelas. Dan ketika kamu menjalin asmara secara terbuka dan terang-terangan, cinta akan segera terdiam. Padam.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

6 Alasan Tak Boleh Meremehkan Setiap Orang yang Datang dan Pergi dalam Kehidupan Kita

Si Kecil Susah Menyusu? Jangan Khawatir, Mom Bisa Coba Tips Ini!