in ,

Kobe Bryant Meninggal dalam Kecelakaan Helikopter, Inilah Perjalanan Karir dan Hidup Sang Superstar NBA

Kobe Bryant dan putrinya sedang dalam perjalanan menuju akademi olahraga yang mengadakan turnamen bola basket anak muda. Bryant melatih tim putrinya.

CakapCakapCakap People! Mantan bintang NBA, Kobe Bryant, 41 tahun, dan putrinya Gianna Bryant, 13 tahun, termasuk di antara sembilan orang yang ada di dalam sebuah helikopter yang jatuh di Calabasas, California.

Dilansir dari The New York Times, Senin, 27 Januari 2020, pelatih bisbol kampus, John Altobelli, juga tewas dalam kecelakaan helikopter yang menewaskan bintang besar Los Angeles Lakers, Kobe Bryant.

Menurut dua petugas penegak hukum, Kobe Bryant dan putrinya sedang dalam perjalanan menuju akademi olahraga yang mengadakan turnamen bola basket anak muda. Bryant melatih tim putrinya.

Inilah yang kami ketahui sejauh ini tentang kecelakaan helikopter tersebut:

Mantan bintang Los Angeles Lakers Kobe Bryant, 41 tahun, dan putrinya Gianna meninggal dalam kecelakaan helikopter di Calabasas, California, pada hari Minggu, 26 Januari 2020, waktu setempat, atau Senin pagi, 27 Januari 2020, waktu Indonesia.

Dalam konferensi pers, Senin, 27 Januari 2020, Alex Villanueva, sheriff County Los Angeles menerangkan bahwa Bryant termasuk di antara penumpang yang naik helikopter. Sembilan orang tewas dalam kecelakaan itu, termasuk pilotnya.

Pihak berwenang menolak untuk mengidentifikasi para korban, sementara ini menunggu hasil identifikasi oleh petugas koroner atau petugas yang melakukan investigasi dan pemberitahuan anggota keluarga mereka.

“[…] Kami akan menunggu sampai petugas koroner [melakukan tugas investigasi] menyelesaikan tugasnya,” kata Villanueva.

Dewan Keselamatan Transportasi Nasional mengatakan telah mengirim tim ke California pada Minggu malam.

Daryl Osby, Kepala pemadam Kebakaran wilayah Los Angeles, mengatakan lokasi kecelakaan helikopter itu sulit diakses dan pemadam kebakaran harus mendaki ke daerah itu.

Sejauh ini belum jelas berapa banyak penumpang yang disetujui helikopter untuk diangkut, dan petugas pemadam kebakaran mengatakan belum jelas apakah helikopter itu kelebihan muatan. Mereka menolak untuk menentukan tujuan helikopter tersebut.

Pihak NBA telah mengirim konfirmasi tentang kematian Bryant dan Gianna ke semua tim dan karyawan liga pada Minggu sore, menurut dua orang yang dekat dengan dokumen tersebut.

Bryant dianggap sebagai salah satu pemain terbaik dalam sejarah NBA

View this post on Instagram

Kobe Bryant has died in a helicopter crash in California. He was 41. He and his daughter, Gianna, were among the passengers killed in the crash. The Los Angeles Lakers star retired in 2016 and was an 18-time All-Star who won 5 NBA titles and 2 Olympic gold medals, and was voted the league’s most valuable player in 2008. Kobe was 17 years old when he was picked 13th over all in the 1996 draft by the Charlotte Hornets, who promptly traded him to the Lakers, the only organization for which he played in his professional career. He ranks 4th on the NBA’s career scoring list, behind only Kareem Abdul-Jabbar, Karl Malone and LeBron James. In retirement, Kobe had expanded his purview, winning an Academy Award in 2018 for his animated short film “Dear Basketball.” This is a developing story. Tap the link in our bio for the latest updates. Photo by Harry How/Getty Images.

A post shared by The New York Times (@nytimes) on

Bryant dianggap sebagai salah satu pemain terbaik dalam sejarah NBA.

Bryant adalah salah satu pemain bola basket paling berpengaruh pada akhir 1990-an dan awal abad ke-21, meraih total skor astronomi, ia juga bermain sebagai elite defense selama karir 20 musim yang berakhir pada 2016.

Bryant menghadiri Sekolah Menengah Merion di luar Philadelphia dan direkrut langsung ke liga. Draft ke NBA langsung keluar dari sekolah tinggi pada tahun 1996, Bryant dinobatkan sebagai All-Star dalam 18 dari 20 musimnya untuk Lakers dan membantu memimpin tim ke lima kejuaraan. 

Sifatnya yang sangat kompetitif menyebabkan sesekali perselisihan publik dengan pelatih dan pemain lain, tetapi komitmennya untuk menang tidak pernah dipertanyakan.

Bryant meraih penghargaan The Most Valuable Player Award NBA pada tahun 2007 dan 2008, dan penghargaan Final MVP pada 2009 dan 2010.

Bryant menunjukkan komitmen yang jarang dicapai oleh pemain lain untuk sukses di kedua pertandingan, yaitu dengan meraih dua gelar sebagai pencetak skor — dan permainan 81 poin pada 2006 yang merupakan total permainan tunggal tertinggi kedua dalam sejaran NBA — bersama dengan 12 penampilan di tim All-Defense liga. 

Bryant juga berkembang di panggung internasional, di mana dia memenangkan medali emas untuk bola basket A.S.A. di Olimpiade 2008 dan 2012.

Pada tahun 2016, setelah berbagai cedera dialami oleh sang superstar, Bryant terbukti memiliki satu lagi sorotan dalam dirinya, dengan mencetak 60 poin dalam pertandingan terakhirnya, sementara memimpin tempat terakhir Lakers meraih kemenangan mengejutkan atas Utah Jazz.

Kobe Bryant Pernah Ditangkap atas Tuduhan Kekerasan Seksual

Di luar karir suksesnya sebagai bintang NBA, catatan hidup Bryant jauh lebih rumit. Dia pernah ditangkap pada tahun 2003 setelah pengaduan kekerasan seksual yang dituduhkan padanya di Colorado. Seorang karyawan hotel berusia 19 tahun mengklaim bahwa Bryant, yang saat itu sedang merehabilitasi lututnya setelah operasi, telah memperkosanya. 

Kasus hukum terhadap Bryant akhirnya dibatalkan, dan gugatan perdata diselesaikan secara pribadi di luar pengadilan, tetapi Bryant secara terbuka meminta maaf atas insiden tersebut. Bryant mengatakan bahwa peristiwa itu terjadi atas dasar suka sama suka.

“Meskipun saya benar-benar percaya pertemuan ini di antara kita adalah suka sama suka, saya tahu sekarang bahwa dia tidak dan tidak melihat kejadian ini dengan cara yang sama yang saya lakukan,” katanya dalam pernyataannya. 

“Setelah berbulan-bulan meninjau penemuan, mendengarkan pengacaranya, dan bahkan kesaksiannya secara langsung, saya sekarang mengerti bagaimana perasaannya bahwa dia tidak menyetujui pertemuan ini.”

Dalam masa pensiun, Bryant sempat memenangkan Academy Award pada tahun 2018 untuk film pendek animasi “Dear Basketball” sambil juga menciptakan seri web “Detail” untuk ESPN di mana ia menganalisis pemain saat ini. Dia dijadwalkan untuk menjadi headline pada “2020 NBA Nominasi Hall of Fame”.

California berduka atas kematian Kobe Bryant

Gubernur California mengatakan Bryant “membuat sejarah.”

Gubernur California mengatakan negara bagian sedang berduka atas “kematian ikon dan legenda bola basket yang tragis dan sebelum waktunya.”

“Dalam 20 tahun karirnya bersama Los Angeles Lakers, ia membuat sejarah dengan bakat mentah dan dedikasi yang tak tertandingi yang mengangkat standar dan membuka jalan bagi generasi pemain yang lebih baru,” Gubernur Gavin Newsom dan istrinya, Jennifer Siebel Newsom, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang juga mengutip karya amal Bryant.

“Dia diambil terlalu cepat dan dia akan dirindukan,” kata mereka.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Punya Rumah Mungil? Tanaman Hias Ini Cocok Untuk Dimiliki!

Ini Dia Cara Bersihkan Alat Make Up Ala Bubah Alfian!