in ,

Ini yang Terjadi Pada Helikopter Kobe Bryant Saat Penerbangan Terakhirnya

Pilot Zobayan membawa helikopter naik ke 2.000 kaki dengan kecepatan 185 mil per jam, lalu tiba-tiba turun dengan kecepatan lebih dari 4.000 kaki per menit.

CakapCakapCakap People! Helikopter yang ditumpangi oleh mantan bintang NBA Kobe Bryant dan putrinya Gianna jatuh di tengah cuaca yang sedang berkabut di California pada hari Minggu pagi, 26 Januari 2020.

Kecelakaan itu telah menewaskan seluruh penumpang yang ada di dalam helikopter yang berjumlah sembilan orang; termasuk Kobe Bryant dan putrinya Gianna, bersama dengan sang pilot.

Dilansir dari The New York Post, Selasa, 28 Januari 2020, pada saat penerbangan, helikopter itu tampak berputar-putar beberapa kali dan dengan cepat melambat dan dipercepat selama penerbangan terakhirnya yang kacau, demikian menurut catatan lalu lintas udara.

Helikopter Sikorsky S-76B lepas landas dari Bandara John Wayne di Santa Ana pada pukul 9:06 pagi waktu setempat, naik di tengah kabut yang begitu pekat sampai bahkan Departemen Kepolisian Los Angeles dan departemen sheriff county telah menerbangkan helikopternya.

FlightAware.com, sebuah situs pelacakan pesawat menunjukkan rute helikopter tersebut dalam sebuah postingan. Pada jalur itu, helikopter tampak terlihat mempertahankan kecepatan yang baik selama beberapa menit pertama, melakukan perjalanan pada ketinggian sekitar 700 kaki dan kecepatan 150 mil per jam.

Tetapi di atas Bandara Burbank, kecepatan helikopter tiba-tiba berkurang menjadi sekitar 75 mil per jam, dan sebuah rekonstruksi jalur penerbangan menunjukkan pilot Ara Zobayan membawa helikopter itu berputar-putar beberapa kali dalam upaya yang jelas untuk mendapatkan bantalannya, demikian situs FlightAware menunjukkan.

Audio antara pilot Zobayan dan kontrol lalu lintas udara mengungkapkan upaya untuk membawa turun helikopter itu di Bandara Burbank.

Pengontrol lalu lintas udara pada saat itu mengamati visibilitas atau jarak pandang yang buruk di atas Bandara Burbank dan daerah sekitarnya.

View this post on Instagram

My Gigi

A post shared by Kobe Bryant (@kobebryant) on

Setelah berputar-putar beberapa kali dan melanjutkan perjalanannya ke barat laut, helikopter itu melaju kembali hingga sekitar 150 mil per jam, secara bertahap naik hingga sekitar 1.500 kaki.

Tetapi pada saat-saat terakhir penerbangannya, helikopter itu tiba-tiba berbelok ke selatan, menelusuri jalan setapak di sepanjang Jalan Las Virgenes di Calabasas.

Pada saat itu, pilot Zobayan telah diizinkan untuk terbang di bawah “aturan penerbangan visual khusus,” atau SVFR, untuk melanjutkan dalam kondisi yang lebih buruk daripada yang diizinkan di bawah aturan penerbangan visual standar atau VFR.

Pilot Zobayan membawa helikopter naik ke 2.000 kaki dengan kecepatan 185 mil per jam, lalu tiba-tiba turun dengan kecepatan lebih dari 4.000 kaki per menit.

Saat itu, pelacakan penerbangan helikopter tersebut tiba-tiba berakhir pada pukul 09.45 pagi.

Helikopter Sikorsky S-76B, model mewah yang pernah dimiliki oleh negara bagian Illinois itu menabrak bukit curam Calabasas, memicu kebakaran seperempat hektar dan menewaskan sembilan orang yang ada di dalamnya.

Selain Bryant, 41 tahun, dan anak kedua dari empat putrinya, Gianna, 13 tahun, mereka yang meninggal di dalam helikopter itu termasuk pelatih bisbol kampus, John Altobelli, putrinya Alyssa Altobelli dan istrinya, Keri Altobelli; pelatih bola basket putri Christina Mauser; ibu Sarah Chester dan putrinya yang berusia 13 tahun, Payton Chester; dan pilot Zobayan.

Tim penyelidik yang tiba di tempat kejadian — termasuk FBI, Badan Keselamatan Transportasi Nasional dan Administrasi Penerbangan Federal —belum mengidentifikasi penyebabnya, tetapi kedua saksi dan pengawas lalu lintas udara mencatat bahwa kabut tebal sedang menyelimuti wilayah tersebut pada saat itu.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

3 Wisata Seru di Pasuruan Ini Cocok untu Liburan, Mampir yuk!

Ternyata Ini Rahasia Minuman Coca Cola di McDonald’s Terasa Lebih Nikmat