in ,

Inilah Langkah Pencegahan Bunuh Diri yang Diserukan WHO

WHO mendesak agar dilakukan tindakan sebagai langkah untuk mencegah tragedi kematian akibat bunuh diri.

CakapCakapCakap People! Hampir 800.000 orang bunuh diri setiap tahun. Jumlah ini lebih banyak dari mereka yang terbunuh akibat perang dan pembunuhan atau kanker payudara. Demikian diungkapkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Senin, 9 September 2019.

WHO mendesak agar dilakukan tindakan sebagai langkah untuk mencegah tragedi kematian akibat bunuh diri.

Dalam sebuah laporan baru, badan kesehatan PBB ini mengatakan bahwa tingkat bunuh diri global telah sedikit turun antara 2010 dan 2016, tetapi jumlah kematian tetap stabil karena populasi global yang tumbuh.

Ilustrasi. (Foto: Pixabay)

“Meskipun ada kemajuan, satu orang masih meninggal setiap 40 detik karena bunuh diri,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam sebuah pernyataan, bersikeras bahwa “setiap kematian adalah tragedi bagi keluarga, teman dan kolega.”

Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa bunuh diri dapat dicegah. Ia mengajak semua negara untuk memasukkan strategi pencegahan bunuh diri ke dalam program kesehatan dan pendidikan nasional secara berkelanjutan.

Metode bunuh diri yang paling umum adalah menggantung, menembak dan — terutama di daerah pedesaan — meminum pestisida beracun.

Sebagian besar bunuh diri terjadi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, di mana sebagian besar populasi global tinggal, tetapi angka ini lebih tinggi di negara-negara kaya, demikian menurut laporan WHO.

Foto/ Pixabay.

Setelah Guyana, Rusia terdaftar dalam tingkat tertinggi kedua di dunia, dengan 26,5 kasus bunuh diri per 100.000 orang.

Juga termasuk dalam daftar teratas adalah Lithuania, Lesotho, Uganda, Sri Lanka, Korea Selatan, India dan Jepang, serta Amerika Serikat, yang mencatat 13,7 kasus bunuh diri per 100.000 orang.

Di hampir setiap negara, pria lebih mungkin melakukan bunuh diri daripada wanita.

Hanya di lima negara — Bangladesh, Cina, Lesotho, Maroko, dan Myanmar — wanita melakukan bunuh diri pada tingkat yang lebih tinggi daripada pria.

Orang-orang muda sangat rentan: Lebih dari setengah dari mereka yang bunuh diri berusia di bawah 45 tahun.

Dan di antara anak-anak berusia 15-29 tahun, bunuh diri adalah yang kedua setelah kecelakaan lalu lintas sebagai penyebab utama kematian.

WHO mengatakan akan meluncurkan kampanye satu bulan yang dimulai pada Hari Pencegahan Bunuh Diri Sedunia pada 10 September 2019, termasuk peluncuran buku sumber daya untuk para pembuat film.

Foto: Pixabay.

Tindakan yang Rentan pada Perilaku Bunuh Diri

Ini akan memperingatkan bahaya deskripsi grafis atau penggambaran bunuh diri, yang telah terbukti memicu bunuh diri peniru di antara orang yang berjuang dengan masalah kesehatan mental.

Pada bulan Juli, Netflix mengatakan telah menghapus adegan bunuh diri grafis dari musim pertama acara hit 13 Reasons Why”, menyusul kekhawatiran dari para ahli kesehatan mental terkait kerentanan bunuh diri.

Dua studi yang diterbitkan pada bulan Mei menemukan bahwa bunuh diri di kalangan pemuda AS meningkat secara signifikan dalam beberapa bulan setelah rilis acara populer pada tahun 2017.

“Penelitian telah menunjukkan selama bertahun-tahun … bahwa ada orang yang meniru, yang rentan,” kata Alexandra Fleischmann dari divisi kesehatan mental WHO.

Ilustrasi. (Foto: Pixabay)

Laporan WHO juga mengatakan negara-negara dapat mengurangi angka bunuh diri dengan membatasi akses ke pestisida.

Pestisida seringkali sangat beracun sehingga usaha bunuh diri dengan cara menggunakannya cenderung berhasil.

Di Sri Lanka, peraturan dan larangan pestisida menyebabkan 70 persen kasus bunuh diri antara tahun 1995 dan 2015, menyelamatkan 93.000 nyawa, kata laporan itu.

Dan di Korea Selatan, larangan paraquat herbisida pada 2011 dan 2012 menyebabkan separuh bunuh diri oleh keracunan pestisida antara 2011 dan 2013, katanya.

THE JAKARTA POST

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

WHO: Setiap 40 Detik, Satu Orang Meninggal Dunia Akibat Bunuh Diri

Buat yang Mau Nikah, Deretan Model Undangan Pernikahan Antimainstrem Ini Menarik Dicoba!