in

Tak Selalu Disadari Bahwa Pasangan Kamu Menderita Depresi, Pahamilah 7 Tanda Berikut Ini!

Mereka akan berusaha menyembunyikan kondisi mereka karena takut tidak dipahami atau dihakimi dan dikritik.

CakapCakapCakap People! Karena stigma yang melekat pada depresi, orang yang kamu cintai akan berusaha menyembunyikan depresi yang dirasakannya. Mereka akan berusaha menyembunyikan kondisi mereka karena takut tidak dipahami atau dihakimi dan dikritik.

Riley Cooper dari The Power of Silence menuliskan 7 tanda yang menunjukkan bahwa pasangan kamu menyembunyikan depresi mereka. Penting bagimu untuk memahaminya. Berikut ke-7 tanda tersebut;

1. Perubahan suasana hati.

Orang yang depresi sering mengalami perubahan mood. Mereka dapat menjadi rileks dan gembira satu saat dan sedih pada saat berikutnya. Peristiwa dan hal-hal yang dulu tidak menghasilkan reaksi, seperti komentar sinis atau lelucon sarkastik, sekarang hal itu bisa membuat kemarahan.

Jadi, jika pasangan kamu menunjukkan perubahan seperti ini, ketahuilah bahwa itu bisa menjadi pertanda bahwa mereka menderita depresi.

2. Penyalahgunaan obat-obatan dan alkohol.

Untuk mengatasi kondisi mereka, orang yang depresi sering beralih ke penggunaan alkohol atau obat-obatan. Melalui penyalahgunaan zat, mereka berusaha untuk menghilangkan rasa sakit dan merasakan sukacita dan kedamaian batin yang mereka dambakan. Tetapi, kenyataannya adalah bahwa ini hanya bekerja untuk waktu yang singkat karena toleransi mereka terhadap alkohol atau obat-obatan meningkat, demikian pula kemungkinan mengembangkan kecanduan.

3. Kehilangan minat.

Pasangan kamu pernah mencintai pekerjaan mereka dan mereka menikmati mengejar hobi favorit mereka dan bekerja untuk mecapai tujuan mereka. Tapi, tiba-tiba mereka kehilangan minat dalam mengejar semua hal ini.

Jika orang terpenting kamu ini muncul seolah-olah mereka tidak lagi tertarik pada apa pun yang pernah mereka nikmati lakukan, ini bisa menjadi tanda bahwa mereka menderita depresi.

4. Isolasi.

Di samping kehilangan minat dalam mengejar hobi dan tujuan mereka, pasangan kamu mungkin juga kehilangan minat untuk pergi keluar, bergaul dengan teman dan keluarga mereka, dan mereka bahkan mungkin kehilangan minat untuk menghabiskan waktu bersama kamu. Dan ini bukan karena mereka tidak lagi mencintaimu, tetapi karena kondisi mereka menghalangi mereka untuk menjadi pasangan yang baik, penuh kasih, perhatian, dan suportif.

5. Kelelahan.

Memiliki pendekatan yang lemah terhadap tanggung jawab harian mereka adalah wajar bagi orang yang mengalami depresi. Seseorang yang depresi terus-menerus berurusan dengan rasa sakit emosional dan obrolan internal pikiran mereka, yang luar biasa dan melelahkan. Bagi mereka bahkan melakukan tugas-tugas sederhana mungkin membutuhkan usaha ekstra. Itulah alasan mengapa mereka sering merasa lelah dan memiliki sedikit energi untuk melakukan apa pun.

6. Tidur yang terganggu.

Kamu mungkin berpikir bahwa karena kelelahan mereka, orang yang tertekan tidak akan memiliki masalah dengan tidur. Nah, sementara beberapa orang akan tidur di sepanjang hari mereka, yang lain akan mengalami kesulitan untuk tidur. Pola tidur yang terganggu seringkali merupakan salah satu indikator depresi yang lebih jelas.

7. Perubahan nafsu makan.

Beberapa orang kehilangan atau menambah berat badan ketika mereka mengalami depresi karena perubahan nafsu makan. Beberapa orang yang depresi kehilangan nafsu makan, karena mereka sangat sibuk berurusan dengan pikiran mereka, dan yang lain menggunakan makanan, terutama makanan cepat saji, cokelat, dan kue, sebagai sumber kenyamanan yang sangat dibutuhkan. Dalam kedua kasus tersebut, perubahan nafsu makan yang drastis seringkali merupakan tanda depresi yang berbeda.

*Foto ilustrasi: Pixabay

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Pengusaha Bus Mengeluh, B30 Dinilai Merugikan

WWE Edge

Apakah Edge Memang Akan Balik Gulat Lagi di WWE?