in ,

Menkes Singapura: Suntikan Booster COVID-19 Bisa Dimulai Sekitar Tahun Baru Imlek 2022 Jika Diperlukan

Jika suntikan booster diperlukan, warga mungkin diizinkan untuk mengambilnya di sekitar Tahun Baru Imlek, yaitu pada bulan Februari tahun depan.

CakapCakapCakap People! Suntikan booster untuk vaksin COVID-19 dapat dimulai sekitar Tahun Baru Imlek tahun depan (2022). Demikian disampaikan Menteri Kesehatan Singapura Ong Ye Kung, Kamis, 8 Juli 2021.

Ong mengungkapkan hal tersebut saat menanggapi pertanyaan dari anggota masyarakat tentang hidup dengan COVID-19 melalui Live Instagram.

Anggota masyarakat bertanya kepada Menkes Ong apakah suntikan booster untuk vaksin COVID-19 dapat dilakukan dalam waktu dekat.

Ong menjawab bahwa mereka yang sepenuhnya sudah divaksinasi kemungkinan besar membutuhkan suntikan booster dan pihak berwenang sedang menyelidiki hal ini, kata harian China Lianhe Zaobao, yang melaporkan terkait sesi Live Instagram tersebut, seperti yang dilansir The Straits Times.

ILustrasi. [Foto via Pixabay]

Jika suntikan booster diperlukan, warga mungkin diizinkan untuk mengambilnya di sekitar Tahun Baru Imlek, yaitu pada bulan Februari tahun depan.

Dia menambahkan bahwa karena vaksin efektif antara satu dan dua tahun, booster mungkin diperlukan untuk meningkatkan kekebalan dan melawan varian baru yang mungkin muncul.

“Tahun Baru Imlek Februari tahun depan kira-kira setahun setelah dicanangkan. Mungkin saat itulah masyarakat mulai melakukan booster shot,” kata co-chair satgas multi kementerian COVID-19 itu.

Dia menambahkan bahwa pasokan vaksin saat ini cukup untuk memvaksinasi populasi, tetapi jika suntikan booster diperlukan, Singapura mungkin perlu memesan lebih banyak.

Program vaksinasi Singapura dimulai pada bulan Desember tahun lalu, dimulai dengan petugas kesehatan, dengan menggunakan vaksin mRNA Pfizer-BioNTech/Comirnaty dan Moderna.

Pada bulan April, direktur layanan medis Singapura, Associate Professor Kenneth Mak, mengatakan mereka yang telah divaksinasi lengkap dapat dilindungi selama 15 hingga 18 bulan.

Ketika COVID-19 menjadi endemik di seluruh dunia, Singapura mungkin harus mempertahankan program vaksinasi multi-tahun yang komprehensif, kata ketua bersama gugus tugas, yang menulis rencana luas mereka untuk normal baru di The Straits Times bulan lalu.

Mereka menambahkan bahwa suntikan booster mungkin diperlukan di masa depan untuk mempertahankan tingkat perlindungan yang tinggi.

Foto: Reuters

Ong, Menteri Perdagangan dan Industri Gan Kim Yong dan Menteri Keuangan Lawrence Wong adalah ketua bersama dari gugus tugas.

Dalam laporan Straits Times pada 26 Juni 2021, presiden Asosiasi Medis Singapura Tan Yia Swam mengatakan rekomendasi akan dibuat tentang perlunya suntikan booster secara teratur setelah data tentang efektivitas jangka panjang dari vaksin tersedia.

Selama sesi Live Instagram, Ong juga mengatakan pihak berwenang tidak mengesampingkan kemungkinan menggunakan jenis vaksin lain untuk suntikan booster. Ini berarti mereka yang mengambil suntikan Pfizer-BioNTech/Comirnaty mungkin tidak perlu menggunakan vaksin yang sama untuk booster.

Ong menambahkan bahwa pencampuran vaksin diyakini layak dan pihak berwenang di dalam dan luar negeri sedang mempelajari efektivitas ini.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

SEA Games Vietnam Ditunda Hingga 2022 Karena Kekhawatiran COVID-19

Singapura Izinkan Warganya Liburan pada Akhir Tahun Keluar Negeri; AS, UE, HK di Antara Kemungkinan yang Bisa Dituju