in ,

‘Mata Diganti Mata’: Mengapa Seorang Wanita dengan Mata Terluka Menjadi Simbol Protes Hong Kong

Bandara menunda operasi untuk kedua kalinya pada Selasa malam, setelah berhasil membuka kembali secara singkat di pagi dan sore hari.

CakapCakapCakap People! Para demonstran yang menduduki bandara internasional Hong Kong berlanjut untuk hari kelima berturut-turut pada hari Selasa, 13 Agustus 2019, mereka menggunakan frasa “mata diganti mata” sebagai protes terhadap kebrutalan polisi yang berlebihan, demikian menurut  laporan The Straits Times (ST).

Foto: REUTERS.

Seperti yang terlihat di video media sosial, demonstran anti-ekstradisi meneriakkan kalimat itu berulang-ulang saat menempati ruang kedatangan dan keberangkatan bandara. Bandara menunda operasi untuk kedua kalinya pada Selasa malam, setelah berhasil membuka kembali secara singkat di pagi dan sore hari.

“Mata diganti mata” mengambil arti harfiah bagi pengunjuk rasa setelah seorang wanita muda diduga buta pada satu matanya setelah polisi menembakkan proyektil ke kerumunan massa di Tsim Sha Tsui pada Minggu malam, 11 Agustus 2019, demikian The Sraits Times melaporkan.

Wanita itu — yang diyakini sebagai tenaga medis — cedera setelah proyektil menembus kacamata pengamannya, yang kemudian fotonya viral di media sosial menunjukkan sepasang kacamata keselamatan dengan putaran beanbag yang diletakkan di sana di tempat ia diduga terkena tembakan.

Apa itu peluru beanbag? Perusahaan teknologi pertahanan Security Devices International mendefinisikannya sebagai proyektil yang terbuat dari bantal kain kecil yang diisi dengan pelet timah.

Meskipun dianggap sebagai senjata yang kurang mematikan, itu dapat menyebabkan cedera yang memerlukan “perhatian medis di rumah sakit” dan bahkan kematian, perusahaan perusahaan menyatakan di situs webnya.

Para pengunjuk rasa telah mengubah cedera wanita yang tidak disebutkan namanya itu menjadi simbol reli, dengan interpretasi mata berdarahnya ditampilkan pada poster reli.

Kartunis politik terkemuka yang dikenal dengan nama pena “Baidiucao” bahkan menjual barang dagangan yang menampilkan karya seni berdasarkan cedera wanita itu.

Artis itu mengganti wajah wanita itu dengan wajah pemimpin Hong Kong, Carrie Lam.

Polisi Hong Kong telah membantah bahwa mereka berada di balik cedera wanita tersebut, tetapi mengakui mereka melepaskan gas air mata di beberapa lokasi pada hari Minggu termasuk stasiun MTR, demikian Reuters melaporkan.

Pada Senin malam, lautan manusia lebih dari 5.000 pemrotes berpakaian hitam di bandara menutupi mata kanan mereka dengan penutup mata atau perban dalam solidaritas dengan wanita itu, sementara yang lain menyemprotkan frase “mata diganti mata” ke dinding bandara.

Foto: REUTERS.

Kerumunan massa dengan jumlah besar menyebabkan bandara ditutup sementara, dengan sekitar 200 penerbangan dibatalkan pada Senin malam. Beberapa pesawat di tengah penerbangan ke Hong Kong terpaksa dialihkan.

Menyusul penutupan bandara, pemimpin Hong Kong Carrie Lam memperingatkan publik bahwa kekerasan yang berlanjut antara pengunjuk rasa dan penegakan hukum dapat mendorong kota “ke dalam jurang”, lapor Reuters.

Meskipun pemrotes menyerukan pengunduran dirinya, Lam telah menolak untuk mundur, mengatakan dia tidak berpikir itu akan memberikan “solusi yang lebih baik” untuk situasi tersebut.

BUSINESS INSIDER

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Ini Dia Deretan Zodiak yang Paling Romantis, Termasuk Pasangan?

Aplikasi Ini Bikin Foto Kamu Makin Kece loh, Layaknya Selebgram!