in ,

Demonstrasi Ribuan Orang, Bandara Hong Kong Batalkan Seluruh Penerbangan

Menurut polisi Hong Kong, lebih dari 5.000 demonstran menduduki bandara pada hari Senin ini.

CakapCakapCakap People! Otoritas bandara Hong Kong membatalkan seluruh penerbangan yang berangkat dan tiba di pusat perjalanan utama pada hari Senin, 12 Agustus 2019, setelah ribuan demonstran memasuki aula kedatangan untuk menggelar demonstrasi.

“Selain penerbangan keberangkatan yang telah menyelesaikan proses check-in dan penerbangan kedatangan yang sudah menuju ke Hong Kong, semua penerbangan lainnya telah dibatalkan untuk sisa hari ini,” kata otoritas bandara dalam sebuah pernyataan.

Demonstran menduduki Bandara Hong Kong. (Foto: AFP)

Pembatalan mendadak terjadi setelah ribuan demonstran pro-demokrasi membanjiri bandara, memegang papan bertuliskan “Hong Kong tidak aman” dan “Malu pada polisi”.

Menurut polisi Hong Kong, lebih dari 5.000 demonstran menduduki bandara pada hari Senin ini.

Otoritas bandara telah mengizinkan para demonstran untuk berkumpul di aula kedatangan, tetapi polisi mengatakan beberapa demonstran menuju ke aula keberangkatan, menyebabkan gangguan pada penumpang.

Seorang demonstran anti ekstradisi memegang plakat selama protes di aula keberangkatan Bandara Hong Kong, Cina 12 Agustus 2019. (Foto: Issei Kato / REUTERS)

“Operasi bandara di Bandara Internasional Hong Kong sangat terganggu akibat demonstran di bandara hari ini,” kata otoritas bandara.

Itu memperingatkan bahwa lalu lintas ke bandara “sangat padat” dan tempat parkir fasilitas itu benar-benar penuh.

“Anggota masyarakat disarankan untuk tidak datang ke bandara.”

Penasehat perjalanan, maskapai penerbangan Hong Kong Cathay Pacific dan Cathay Dragon meminta agar pelanggan tidak melanjutkan perjalanan ke bandara. Penumpang juga disarankan untuk menunda perjalanan yang tidak penting.

Situs web Bandara Internasional Hong Kong menunjukkan bahwa semua penerbangan keberangkatan dari jam 18.00 waktu setempat telah dibatalkan.

Mereka termasuk Singapore Airlines dengan penerbangan SQ865 ke Singapura, Cathay Pacific CX890 ke New York, AirAsia AK137 ke Kuala Lumpur dan China Eastern Airlines MU8981 ke Shanghai.

Sebuah screengrab dari Bandara Internasional Hong Kong menunjukkan daftar penerbangan yang dibatalkan. (Foto: Channel News Asia).

Warga Singapura, Nicole Lim termasuk di antara penumpang yang terkena pembatalan penerbangan. Dia bepergian dari New York ke Singapura dengan Cathay Pacific dan transit di Hong Kong.

“Tidak ada pengumuman yang dibuat oleh pihak bandara tentang pembatalan. Saya mendapat informasi secara online,” kata wanita berusia 23 tahun itu.

“Di sini tidak benar-benar kacau, tetapi orang-orang berusaha mencari tahu apa yang terjadi. Saya terjebak dalam antrian untuk meja layanan selama sekitar satu jam,” katanya kepada CNA.

“Saya bahkan tidak tahu siapa yang harus dicari dan saya ingin tahu apa yang akan terjadi pada barang bawaanku.”

Seorang penumpang menunggu di aula keberangkatan ketika para demonstran anti ekstradisi melakukan unjuk rasa di bandara Hong Kong di Hong Kong, Cina 12 Agustus 2019. (Foto: Thomas Peter / REUTERS)

Dalam pernyataannya, otoritas bandara Hong Kong mengatakan Pusat Darurat Bandara telah diaktifkan.

“AA akan bekerja sama secara erat dengan mitra bisnisnya dengan maksud untuk melanjutkan operasi bandara normal sesegera mungkin,” katanya.

“Penumpang yang terkena dampak diingatkan untuk memperhatikan informasi penerbangan terbaru melalui situs web bandara dan aplikasi seluler HKG My Flight.”

Demonstran RUU anti ekstradisi berunjuk rasa di aula keberangkatan bandara Hong Kong di Hong Kong, Cina 12 Agustus 2019. (Foto: Thomas Peter / REUTERS)

Seperti diketahui, telah terjadi bentrokan keras antara polisi dan pengunjuk rasa di Hong Kong pada akhir pekan

Polisi menembakkan gas air mata ke arah para demonstran di seluruh wilayah pada hari Minggu dan melakukan penyisiran di titik-titik pusat kota Hong Kong dan di distrik-distrik kelas pekerja.

Pada satu tahap, polisi menyerbu beberapa stasiun kereta bawah tanah, menembakkan gas air mata dan menangkap demonstran.

Itu adalah akhir pekan ke-10 berturut-turut para demonstran telah turun ke jalan dalam sebuah gerakan yang dimulai karena menentang RUU yang memungkinkan ekstradisi ke daratan Cina.

Protes telah berubah menjadi upaya yang lebih luas untuk membalikkan penurunan kebebasan demokratis di kota Cina selatan.

Mereka dipandang sebagai ancaman terbesar bagi pemerintahan Beijing sejak Inggris menyerahkan Hong Kong pada tahun 1997.

CHANNEL NEWS ASIA | AGENCE FRANCE PRESSE

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Artis Cantik Ini Tetap Olahraga Meski Hamil, Ternyata Ini Manfaatnya!

Miley Cyrus: ‘Jangan Melawan Evolusi, Karena Kamu Tidak Akan Pernah Menang’