in ,

Lebih dari 100 Hewan Liar di China Mati Secara Massal Akibat Keracunan Desinfektan Virus Corona

Hewan adalah korban terbaru dari krisis virus corona di daratan China.

CakapCakapCakap People! Hewan adalah korban terbaru dari krisis virus corona di daratan China.

Melansir Business Insider, Sabtu, 22 Februari 2020, di tengah perjuangan untuk mengendalikan penyebaran COVID-19, otoritas China percaya, berdasarkan sampel dan tes, bahwa setidaknya 135 hewan liar telah keracunan desinfektan yang digunakan untuk mencegah penyakit itu, kata United Press International pada Rabu, 19 Februari 2020, berdasarkan laporan dari kantor berita pemerintah China, Xinhua.

Petugas menyemprot desinfektan di stasiun kereta untuk mencegah penularan virus corona baru di Changsha, China, Selasa, 4 Februari 2020. [Foto: REUTERS]

Kematian massal hewan itu dilaporkan di kota besar Chongqing, di barat daya China, yang, pada tahun 2016, adalah rumah bagi lebih dari 30 juta orang. Setidaknya 17 spesies hewan, termasuk babi hutan, musang, dan burung hitam, telah terkena dampak, menurut Biro Kehutanan Chongqing.

Pengujian telah menunjukkan bahwa hewan-hewan itu tidak mati karena penyakit apa pun seperti virus corona atau flu burung, kata UPI. Mereka akan dimakamkan di situs yang didesinfeksi.

Media pemerintah China mengatakan, Chongqing mengumpulkan sekitar 5.300 penjaga hutan untuk memantau satwa liar di daerah itu. Mereka akan didampingi oleh 200 “pengawas penuh waktu,” lapor Xinhua, meskipun tidak jelas apa yang akan mereka lakukan.

Hewan peliharaan juga tak terhindarkan

Ini mungkin merupakan konsekuensi yang tidak disengaja dari kebijakan resmi tetapi aktivis hak-hak hewan, Nanchong Stray Animal Rescue, mengklaim bahwa pihak berwenang membunuh hewan peliharaan langsung di tengah kekhawatiran bahwa mereka bisa menyebarkan virus corona.

Petugas di Provinsi Sichuan diduga mengetuk pintu rumah orang-orang dan memerintahkan warga untuk menyerahkan hewan peliharaan mereka, sementara orang-orang itu memohon agar hewan-hewan peliharaan mereka diselamatkan, dilaporkan Metro UK. Kelompok itu menuduh pihak berwenang China membunuh hewan-hewan itu dalam hitungan menit saat di tangan mereka.

Seorang aktivis berbagi beberapa gambar menyedihkan di Weibo: hewan berdarah di dalam truk, seseorang memukul anjing dengan tongkat kayu dan seorang perwira mendorong seekor anjing yang terbaring mati di sisi jalan sementara orang-orang memandanginya.

Hewan berlumuran darah berada di belakang truk dalam gambar ini yang dibagikan oleh seorang aktivis hewan di Weibo. [Nanchong Stray Animal Rescue / Weibo]

Pejabat setempat telah membantah tuduhan itu, dengan mengatakan bahwa hewan hanya akan dibunuh jika mereka menggigit siapa pun.

Metro UK juga melaporkan bahwa penduduk provinsi Hubei — tempat wabah COVID-19 berasal — diperintahkan untuk “menangani” hewan peliharaan mereka dalam waktu lima hari. Hewan tidak diizinkan di luar rumah orang dan akan ditangkap dan dibunuh jika mereka ditemukan di luar. Langkah-langkah ini juga diberlakukan di Beijing, Tianjin, Shandong, Hebei, dan Shanghai.

Di tengah kekhawatiran bahwa hewan dapat menyebarkan virus corona, Nanchong Stray Animal Rescue berbagi gambar di Weibo di mana seorang petugas terlihat mendorong anjing tak bernyawa. [Nanchong Stray Animal Rescue / Weibo]

Li Lanjuan, seorang profesor dan anggota Komisi Kesehatan Nasional China, mencetuskan langkah-langkah ini dengan memperingatkan orang-orang untuk mengkarantina hewan peliharaan jika mereka melakukan kontak dengan seseorang yang terinfeksi COVID-19, menurut laporan.

Virus corona telah mempengaruhi 75.465 orang dan menewaskan 2.236 orang hingga hari Jumat, 21 Februari 2020, menurut Komisi Kesehatan Nasional China.

China berencana untuk melarang perdagangan satwa liar dan memperketat pengawasan di “pasar basah,” yang merupakan tempat virus corona dilaporkan dimulai meskipun penelitian selanjutnya meragukan temuan tersebut.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Ternyata Vape Punya Dampak Buruk Bagi Perfoma Seks, Bagaimana dengan Kesuburan?

Kulit Wajah Tiba-tiba Mengelupas? Kenali dulu Penyebabnya!