in ,

Korea Selatan Berharap Percepat Pembicaraan dengan Singapura dan Taiwan Soal Travel Bubble Mulai Juli

Baru 4,5 persen dari populasi, atau 2,32 juta orang, yang telah divaksinasi penuh sejak suntikan diluncurkan pada 26 Februari 2021 di Korea Selatan.

CakapCakapCakap People! Korea Selatan berharap untuk mempercepat pembicaraan soal gelembung perjalanan atau travel bubble dengan negara-negara seperti Singapura dan Taiwan untuk mengizinkan perjalanan bebas karantina bagi orang-orang yang divaksinasi penuh mulai awal Juli 2021, sebagai bagian dari kampanye nasional untuk mendorong vaksinasi massal.

The Straits Times melaporkan, Kementerian Perhubungan Korea Selatan mengatakan pada hari Rabu, 9 Juni 2021, bahwa pihaknya mendorong untuk mengizinkan orang yang telah menggunakan dua dosis vaksin COVID-19 untuk melakukan tur kelompok ke negara-negara yang memiliki langkah-langkah pengendalian virus yang kuat dan relatif berhasil dalam mengendalikan pandemi virus corona.

Baru 4,5 persen dari populasi, atau 2,32 juta orang, yang telah divaksinasi penuh sejak suntikan diluncurkan pada 26 Februari 2021 di Korea Selatan.

Kementerian Transportasi Korea Selatan mengatakan mereka berencana untuk mengizinkan hanya paket wisata terpilih pada fase pertama dari program travel bubble. [FOTO: STRAITS TIMES FILE, UNSPLASH]

Kementerian mengatakan pembicaraan sedang berlangsung dengan Singapura dan Taiwan untuk menandatangani perjanjian travel bubble, dan juga akan menjangkau wilayah lain seperti Guam, Saipan dan Thailand untuk membahas pembukaan kembali perjalanan udara.

Perdana Menteri Korea Selatan Kim Boo-kyum mengatakan pada hari Rabu bahwa pembatasan perbatasan telah memberikan pukulan telak bagi industri penerbangan dan perjalanan terlalu lama, dan banyak orang yang ingin pergi ke luar negeri lagi.

“Melanjutkan perjalanan internasional akan menandai awal kehidupan kembali normal,” katanya dalam sebuah pertemuan.

Kementerian Transportasi Korea Selatan mengatakan pihaknya berencana untuk mengizinkan hanya paket wisata yang dipilih pada fase pertama dari program travel bubble, dan mereka yang mendaftar harus mengikuti rencana perjalanan yang telah dibuat (itinerary) alih-alih berkeliaran dengan bebas.

Pelancong juga harus melakukan tes COVID-19 dan menyerahkan hasil tes negatif tiga hari sebelum keberangkatan dan tes lagi setibanya di tempat tujuan.

Seorang pejabat dikutip mengatakan bahwa prospek penandatanganan kesepakatan travel bubble dengan Singapura, Guam atau Saipan lebih tinggi karena mereka telah menunjukkan banyak antusiasme untuk kesepakatan semacam itu.

Singapura telah merencanakan untuk meluncurkan air travel bubble bilateral pertamanya dengan Hong Kong November lalu tetapi ditunda dua kali karena lonjakan kasus COVID-19.

Korea Selatan telah mencoba untuk mempercepat program vaksinasinya dengan memberikan insentif seperti mengizinkan mereka yang telah menerima setidaknya satu dosis vaksin untuk berada di luar ruangan tanpa mengenakan masker dan mengadakan pertemuan keluarga yang lebih besar mulai Juli dan seterusnya.

Mereka yang sudah divaksinasi penuh akan dibebaskan dari larangan berkumpul lebih dari empat orang saat ini mulai Juli.

Foto: AFP

Lebih banyak insentif yang diumumkan pada hari Rabu termasuk promosi warisan budaya untuk orang-orang yang menerima setidaknya satu dosis vaksin, seperti tur gratis di istana kerajaan dan diskon tiket pertunjukan tradisional.

Seorang pejabat mengatakan mereka menyiapkan kesepakatan ini untuk “mendorong vaksinasi dan membantu mereka yang telah divaksinasi kembali ke kehidupan normal”.

Korea Selatan berharap lebih dari 14 juta orang bisa mendapatkan suntikan pertama mereka pada akhir bulan dan 36 juta pada September.

Agar negara mencapai kekebalan kawanan seperti yang direncanakan, sekitar 36 juta orang – 70 persen dari populasi Korea Selatan – harus divaksinasi penuh hingga bulan November.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Ternyata Ini loh 6 Aktor Korea yang Paling Disayang Netizen Indonesia, Kamu Nomor Berapa?

Delapan dari 10 Orang Dewasa di Inggris Memiliki Antibodi COVID-19