in ,

Kantor Pemerintah Gagal Lindungi Bukan Perokok dari Paparan Asap Rokok, Benarkah?

Saat ini, sekitar sepertiga orang Indonesia adalah perokok.

CakapCakapCakap People! Bagaimana kantor-kantor pemerintah melindungi orang-orang yang tidak merokok dari kepulan asap para perokok? 

“Saya tidak pernah merokok dalam hidup saya dan tidak seorang pun di keluarga saya merokok, jadi ketika dokter mengatakan kepada saya bahwa saya menderita kanker paru-paru, saya sangat terkejut,” kata Sutopo Purwo Nugroho, juru bicara Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), kepada The Jakarta Post dalam sebuah wawancara Oktober lalu. “Tapi ada banyak orang yang merokok di kantor BNPB, jadi mungkin itu juga mempengaruhi saya.”

Delapan bulan kemudian, Sutopo meninggal saat menjalani perawatan kanker paru secara intensif di Guangzhou, Cina.

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

Tidak ada bukti medis bahwa kanker paru-paru stadium empat Sutopo disebabkan oleh paparan asap rokok yang dihasilkan oleh rekan-rekannya di kantor, tetapi asap rokok itu diketahui menyebabkan kanker, mempengaruhi jantung dan pembuluh darah, meningkatkan risiko serangan jantung, stroke dan penyakit lainnya.

Meninggalnya Sutopo telah memicu diskusi tentang bahaya yang dihadapi oleh perokok “pasif” yang tanpa sadar menghirup nikotin dan bahan kimia beracun seperti halnya perokok yang disengaja.

Salah satu anggota staf di kantor pusat BNPB, yang tak ingin disebutkan namanya mengatakan, dia tidak terkejut bahwa sebagian menyalahkan asap rokok di gedung itu karena kanker paru-paru yang diderita Sutopo.

“Saya pikir 80 persen staf adalah perokok dan meskipun ada beberapa tanda dilarang merokok di gedung, banyak yang mengabaikannya. Mereka masih merokok di tangga darurat, meskipun mereka tahu tangga juga merupakan area bebas rokok. Bahkan tamu kami bergabung dengan mereka untuk merokok di tangga. Mereka sering membiarkan pintu terbuka sehingga ruangan kami dipenuhi asap, ”katanya.

Sistem sirkulasi udara memperburuk situasi karena bangunan menggunakan AC sentral dan tidak ada jendela yang dapat dibuka untuk mengeluarkan asap rokok.

“Dua tahun lalu, itu jauh lebih buruk. Di beberapa lantai mereka bahkan merokok di dalam ruang kerja sehingga menyengat mataku dan membuatku sulit bernapas setiap kali aku melewati ruangan-ruangan itu, ”tambahnya.

Saat ini, sekitar sepertiga orang Indonesia adalah perokok. Total beban ekonomi negara dari merokok diperkirakan Rp 600 triliun (US $ 42,74 miliar) dan penyakit yang dikaitkan dengan merokok menyebabkan setidaknya 200.000 kematian per tahun.

Sebuah survei bersama oleh Forum Warga Jakarta (FAKTA) dan Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) pada tahun 2009 menunjukkan bahwa kantor-kantor pemerintah di Jakarta adalah salah satu pelanggar terbesar peraturan larangan merokok dengan 51 dari 100 di antaranya melanggar peraturan tersebut.

“Saya percaya sekarang situasinya bahkan lebih buruk karena tidak ada pengawasan dari pemerintah Jakarta untuk kondisi ini. Kami memiliki peraturan yang bagus tetapi implementasinya masih dipertanyakan, ”kata Tubagus Haryo dari FAKTA kepada Jakarta Post, Rabu.

“Kantor-kantor pemerintah harus dipantau untuk melacak kepatuhan mereka terhadap peraturan area dilarang merokok dan kita tidak pernah melihatnya,” tambahnya.

Tubagus mengatakan setidaknya ada tiga peraturan Gubernur Jakarta tentang daerah yang dilarang merokok, yaitu peraturan No. 75/2005, No. 88/2010 dan No. 50/2012.

Mereka melarang merokok di tempat-tempat umum seperti sekolah, kantor, restoran, rumah ibadah, pusat kesehatan, hotel, pusat perbelanjaan dan fasilitas dalam ruangan lainnya.

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

Peraturan No. 50/2012 tentang pengawasan, pemantauan dan penegakan hukum di area yang dilarang merokok bahkan menetapkan bahwa di bawah peraturan, pelanggar menghadapi hukuman enam bulan penjara atau denda Rp 50 juta.

“Tapi kita tidak pernah melihat orang dihukum karena merokok di dalam kantor, kan? Itu sebabnya tidak ada pencegah, “katanya.

Ketua YLKI Tulus Abadi mengatakan bahwa implementasi zona bebas asap rokok yang efektif harus segera dilakukan oleh pimpinan kantor dan lembaga.

“Menghirup udara segar dan bersih yang tidak tercemar oleh bahan kimia beracun adalah hak orang, di mana pun mereka berada,” katanya.

Seorang anggota staf di kantor Kementerian Perencanaan Agraria dan Tata Ruang di Jakarta, yang tak ingin juga namanya disebutkan mengatakan, menghirup udara bersih saat bekerja adalah hak istimewa yang tidak dimilikinya karena banyak orang masih merokok di dalam ruangan.

Dia mengatakan tidak ada sanksi terhadap perokok dalam ruangan sehingga mereka terus melakukannya, terutama di kantor-kantor di mana tidak ada atasan berpangkat tinggi untuk memantau mereka.

“Di beberapa ruangan yang ber-AC, mereka merokok di meja mereka selama jam kerja. Beberapa bahkan merokok di lorong dekat pusat penitipan anak di kantor tempat staf meninggalkan anak-anak mereka saat mereka bekerja, “katanya. Dia mengeluh bahwa dia sering merasa sulit bernapas.

Namun, juru bicara kementerian, Harison Mocodompis, membantah klaimnya.

“Jika Anda pergi ke suatu pelayanan hari ini, Anda tidak akan lagi menemukan orang merokok di dalam ruangan. Jika kami menemukan mereka, kami akan mengusir mereka. Peraturan larangan merokok cukup baik dan para perokok juga mendapat penolakan keras dari staf yang terganggu oleh asap mereka, ”katanya.

Ilustrasi. (Foto: Unsplash)

Seorang anggota staf lain di kantor Kementerian Keuangan di Jakarta, yang juga ingin namanya tak disebutkan mengatakan, protes bertahun-tahun dari orang yang tidak merokok di kantornya akhirnya menghentikan perokok agar tidak merokok di dalam gedung.

“Sekarang jika mereka merokok di dalam ruangan selama jam kerja dan [sebelumnya] antara pukul 6:30 pagi dan 8 pagi, mereka akan mendapatkan sanksi,” katanya.

Namun, untuk mencapai hal ini dia mengatakan dia harus banyak bertengkar dengan perokok selama bertahun-tahun.

“Saya sangat ketat dengan mereka, tetapi saya senang ruangan kami bebas dari rokok sekarang. Namun, saat ini kadang-kadang ketika mereka bekerja lembur di kantor mereka masih merokok di dalam. Kita bisa mencium bau asap di pagi hari sehingga kita membuka semua pintu untuk mengeluarkan asap, ”tambahnya.

Penelitian Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2018 tentang perilaku merokok menunjukkan bahwa 80 persen perokok di seluruh Indonesia merokok di dalam ruangan. Penelitian itu juga mengatakan bahwa 74,7 persen pekerja yang berafiliasi dengan pemerintah merokok di dalam ruangan.

Sementara itu, menurut penelitian, 75,5 persen orang mengatakan bahwa mereka telah terpapar asap rokok di dalam gedung, 32,4 di antaranya mengatakan mereka terpapar asap setiap hari.

THE JAKARTA POST

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Semester I Tahun 2019, Ini Mobil Datsun Paling Laris di Indonesia!

Mitsubishi Keluarkan Varian Mobil Hybrid Mitsubishi Outlander PHEV, Harganya di Atas Rp 1 M!