in ,

Hari Buruh Internasional Lahir di Amerika Serikat yang Justru Tak Merayakan May Day

CakapCakapCakap People! Ketika para pekerja diseluruh dunia melakukan gerakan untuk memperingati May Day atau Hari Buruh Internasional pada 1 Mei, justru banyak orang Amerika Serikat yang tak mengetahui May Day. Sungguh ironis memang. Tapi, apa sesungguhnya yang membuat mereka tak mengetahui tentang May Day?

Inilah Penyebab Mengapa Amerika Tak Merayakan May Day

Melansir Reader’s Digest, Rabu, 1 Mei 2019, awal Mei atau yang lebih dikenal dengan May Day adalah peringatan pemogokan pekerja besar-besaran di Chicago, Amerika Serikat pada tahun 1886. Pada hari itu, para pekerja, sebagian besar imigran Jerman, menggelar mogok kerja sebagai bagian dari upaya untuk memperjuangkan delapan jam kerja.

Tuntutan delapan jam kerja tersebut adalah sesuai secara hukum, namun Undang-Undang itu jarang ditegakkan karena majikan sering memaksa untuk bekerja lebih lama atau tidak bekerja sama sekali. Selain delapan jam kerja, para buruh juga menuntut upah yang lebih layak dan kondisi kerja yang lebih baik — dan situasinya meningkat dengan cepat. 

Source

Beberapa hari setelah serangan pertama, konflik menjadi kekerasan di Haymarket Square ketika sebuah bom meledak di tengah demonstrasi para buruh dan setidaknya menewaskan delapan orang.

Menurut Masyarakat Sejarah Buruh Illinois, pemerintah dunia lainnya akan segera menggunakan acara ini sebagai alasan untuk menghancurkan serikat pekerja di negara mereka sendiri. Sayangnya, cara itu tidak berhasil. 

Hari ini, negara-negara di seluruh dunia merayakan, menghormati dan memberikan hari libur untuk mereka pada May Day atas nama hak-hak para pekerja.

Foto: Pixabay

Ketika dunia memeringati May Day, Amerika Serikat justru melakukan berbagai hal secara berbeda.

Orang Amerika merayakan Hari Buruh pada awal September untuk menghormati orang yang bekerja. Namun, sungguh, sebagian besar orang bahkan tidak memikirkan aspek liburan pada saat itu dan hanya menggunakannya sebagai alasan untuk berpesta di pantai atau mengadakan pesta barbekyu sebelum akhir musim panas yang tidak resmi. Namun, itu adalah desain — desain presiden.

Senin pertama di bulan September telah dirayakan oleh serikat pekerja yang lebih moderat. Jadi, dalam upaya untuk menjauh dari radikalisme May Day, Presiden Grover Cleveland memproklamasikan Hari Buruh sebagai hari libur pada bulan September tahun 1894.

Setengah abad kemudian, pada awal Perang Dingin, Kongres mengesahkan undang-undang yang menyatakan 1 Mei sebagai “Hari Loyalitas” dalam upaya untuk menjauhkan negara itu dari asal-usul asli May Day dan kaitannya dengan Komunisme.

Tiga tahun kemudian, Presiden Dwight D. Eisenhower mengubahnya menjadi “Hari Hukum,” antitesis menjadi May Day. 

Foto: Pixabay

Ketika hari ini dunia mengingat dan mempertahankan semangat juang para pekerja Chicago lebih dari 100 tahun yang lalu dalam May Day, sebagian besar orang Amerika justru menjalani hari mereka seperti biasa pada 1 Mei.


What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Dilanda Stres? Coba Redakan dengan 4 Makanan Berikut!

Pergi ke Pantai Lebih Nyaman dengan Deretan Sepatu Berikut Ini!