in ,

China Bakal Musnahkan Uang Tunai Kertas yang Terkena Virus Corona

Bank-bank komersial diminta untuk menarik uang kertas dari area yang terinfeksi, membersihkannya, dan menyerahkannya ke bank sentral.

CakapCakapCakap People! Bank sentral China di Guangzhou mengumumkan akan memusnahkan uang tunai yang dikumpulkan dari rumah sakit, bus, dan pasar di daerah yang terkena virus corona untuk mencegah penularan wabah, demikian outlet berita keuangan Caixin melaporkan pada hari Sabtu, 15 Februari 2020.

Bank Rakyat Tiongkok memerintahkan semua mata uang kertas dengan eksposur yang tinggi terhadap wabah virus corona untuk menarik uang tunai tersebut untuk dihancurkan atau desinfeksi, menurut Caixin, seperti dilansir dari Business Insider, Selasa, 18 Februari 2020.

Foto: South China Morning Post.

Bank-bank komersial diminta untuk menarik uang kertas dari area yang terinfeksi, membersihkannya, dan menyerahkannya ke bank sentral.

Virus corona telah mendorong para ekonom untuk menurunkan ekspektasi mereka terhadap pertumbuhan global, dan perusahaan-perusahaan besar telah memperingatkan bahwa hambatan pada rantai pasokan global kemungkinan akan mencapai hasil kuartalan.

Bank Rakyat Tiongkok akan menggunakan suhu tinggi atau sinar ultraviolet untuk mensterilkan tagihan dan menyimpan uang tunai selama lebih dari 14 hari sebelum memasukkannya kembali ke dalam sirkulasi. 

Seperti diketahui, bank-bank sentral di seluruh dunia sering menghancurkan atau memusnahkan uang kertas lama untuk menyeimbangkan pasokan dengan uang tunai baru. Praktik ini tidak mempengaruhi jumlah uang beredar, meskipun tindakan yang berhubungan dengan virus corona ini adalah hal yang terpisah dari tindakan rutin seperti itu.

Seorang wakil kepala yang tidak disebutkan namanya di sebuah bank besar di Guangzhou mengatakan kepada Caixin bahwa, nasabah akan ditanya dari mana asal mula uang tunai yang mereka setorkan. Ia mengatakan “akan sulit melakukan tindakan seperti itu untuk sepenuhnya efektif.”

Ilustrasi mata uang China, Yuan. [Foto: Pixabay]

Menurut laporan South China Morning Post, Wakil Gubernur Bank Sentral China, Fan Yifei, mengatakan pada hari Sabtu, 15 Februari 2020, bahwa 600 miliar yuan (USD 85,6 miliar) telah disuntikkan ke dalam sistem keuangan China sejak 17 Januari 2020. Sekitar 4 miliar yuan telah dikirim ke Wuhan, tempat wabah virus corona berasal, sebelum liburan Tahun Baru Imlek pada 25 Januari 2020.

Yifei juga mengatakan bahwa bank sentral akan menambah lebih banyak uang tunai kepada bank-bank untuk membantu agar bisnis bertahan melewati wabah virus corona dan ketegangan abadi yang ditimbulkan oleh perang dagang AS-China, South China Morning Post melaporkan.

Pertumbuhan ekonomi China telah melambat selama beberapa tahun terakhir karena hambatan perdagangan dan perlambatan ekspansi global menyeret produk domestik bruto. Virus corona sekarang diperkirakan akan memotong sebanyak 1,6 poin persentase dari pertumbuhan ekonomi pada kuartal berikutnya, menurut Goldman Sachs. Perlambatan juga akan membahayakan ekonomi Asia lainnya, dengan Taiwan, Korea, dan Thailand yang paling rentan terhadap pariwisata yang tertinggal dan penurunan aktivitas ekspor, tulis analis Goldman dalam sebuah catatan.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Tentara Angakatan Darat Australia Ini Gunakan Waktu Istirahat Makan untuk Merawat Koala

Waspada, Ini Dia Dampak Buruk Kurang Asupan Air Putih bagi Tubuh!