in ,

Abiy Ahmed Dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian 2019 Berkat Akhiri Konflik Perang Ethiopia-Eritrea

Abiy Ahmed, Perdana Menteri Ethiopia membantu mengakhiri perang 20 tahun negaranya dengan Eritrea.

CakapCakapCakap People! Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed pada hari Jumat, 11 Oktober 2019 dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian atas upayanya menyelesaikan konflik perang negaranya dengan negara tetangganya Eritrea, kata Komite Nobel.

Abiy merasa terhormat “atas upayanya untuk mencapai perdamaian dan kerja sama internasional, dan khususnya atas inisiatif yang menentukan untuk menyelesaikan konflik perbatasan dengan negara tetangga Eritrea,” kata juri.

Dilansir dari CNN, Jumat, 11 Oktober 2019, konflik antara kedua negara Afrika itu berkecamuk selama dua dekade setelah pecah pada akhir 1990-an. Abiy berhasil mengalahkan pesaing dari ratusan nominasi untuk Hadiah Perdamaian ke-100, termasuk aktivis iklim berusia 16 tahun, Greta Thunberg dan pemimpin Selandia Baru Jacinda Ardern.

Ketua Komite mengatakan bahwa Nobel Perdamaian ini tidak terlalu dini diberikan kepada Abiy Ahmed.

“Sebagai Perdana Menteri, Abiy Ahmed telah berupaya mempromosikan rekonsiliasi, solidaritas dan keadilan sosial,” kata Berit Reiss-Andersen, Ketua Komite Nobel Norwegia, pada konferensi pers di Oslo.

“Namun, banyak tantangan yang masih belum terselesaikan,” tambahnya. “Beberapa orang akan berpikir bahwa Hadiah [Nobel Perdamaian] tahun ini diberikan terlalu dini.”

Tetapi dia mengatakan bahwa komite “percaya sekarang bahwa upaya Abiy Ahmed layak mendapatkan pengakuan dan membutuhkan dukungan.” Reiss-Andersen menambahkan bahwa dia berharap Hadiah Nobel Perdamaian itu dapat “memperkuat Perdana Menteri Ahmed dalam pekerjaan pentingnya.”

“Roma tidak dibuat dalam sehari,” tambahnya, dan perdamaian dan pembangunan demokrasi tidak akan tercapai secepat itu.”

Abiy Ahmed, Pemimpin yang Mengakhiri Konflik Perang Brutal

Hadiah Nobel Perdamaian diberikan kepada Abiy Ahmed, Perdana Menteri Ethiopia yang membantu mengakhiri perang 20 tahun negaranya dengan Eritrea.

Awol Allo, seorang sesama orang Ethiopia dan seorang profesor hukum di Universitas Keele di Inggris, mengatakan Abiy pantas menerima hadiah untuk perannya dalam mengakhiri perang 20 tahun antara Ethiopia dan Eritrea — sebuah perang yang tidak ada gunanya atas wilayah perbatasan yang disengketakan yang terjadi dengan mengorbankan biaya finansial dan manusia yang sangat besar bagi kedua negara.

“Saya pikir apa yang dilakukan Abiy dengan masalah Eritrea sangat berani dan luar biasa. Saya pikir banyak orang menganggap bahwa apa yang telah dia lakukan layak mendapatkan pengakuan seperti itu.

“Kedua negara tidak lagi dalam keadaan perang. Keluarga telah dipersatukan kembali karena penerbangan sekarang berjalan antara kedua negara. Hubungan yang telah terputus selama 20 tahun telah dinyalakan kembali,” kata Allo.

Abiy yang berusia 43 tahun juga baru-baru ini memenangkan pujian atas perannya dalam membantu menengahi kesepakatan pembagian kekuasaan negara tetangga Sudan, setelah krisis politik yang menyebabkan penangkapan Omar al-Bashir, penguasa negara itu selama hampir tiga dekade.

“Itu juga disampaikan kepada seseorang yang memperhatikan perdamaian dan stabilitas di Tanduk Afrika,” kata Allo.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Keren! Mobil Listrik dengan Panel Surya Ini Mampu Tempuh Jarak 1.600 KM

Pencipta Android Bikin Smartphone Baru, Berbentuk Remote TV!