in ,

Kini, Menjual Kewarganegaraan Jadi Bisnis Besar, Mampu Menghasilkan Rp350 Triliun Per Tahun

Bisnis globalnya membantu individu kaya dan keluarga mereka memperoleh tempat tinggal atau kewarganegaraan di negara lain.

CakapCakapCakap People! Lebih dari separuh negara di dunia sekarang memiliki program kewarganegaraan melalui investasi. Menurut seorang ahli, pengacara Swiss Christian Kalin, industri global ini sekarang bernilai USD 25 miliar, atau sekitar Rp350 triliun per tahun.

BBC melaporkan, Kamis, 10 Oktober 2019, Christian Kalin, yang dijuluki “Mr Passport”, adalah ketua Henley & Partners, salah satu pemain terbesar dunia di pasar yang berkembang pesat ini. Bisnis globalnya membantu individu kaya dan keluarga mereka memperoleh tempat tinggal atau kewarganegaraan di negara lain.

Ilustrasi paspor. [Foto: Pixabay].

Dia mengatakan bahwa konsep tradisional kewarganegaraan kita sudah “ketinggalan zaman”. “Ini adalah salah satu dari beberapa hal yang tersisa di dunia yang terikat dengan garis darah, atau di mana Anda dilahirkan,” katanya. Dia berpendapat bahwa pemikiran ulang sangat baik.

“Ini sangat tidak adil,” katanya, menjelaskan bahwa di mana kita dilahirkan sama sekali bukan karena keahlian atau bakat kita sendiri, melainkan “keberuntungan murni”.

“Apa yang salah dengan kewarganegaraan seperti keanggotaan,” tambahnya. “Dan apa yang salah dengan mengakui orang-orang berbakat yang akan berkontribusi?”

Ada yang setuju dengan argumen Kalin. Tetapi bagi banyak orang, gagasan bahwa paspor, yang terikat pada identitas, dalam beberapa hal merupakan komoditas, tidak cocok.

Kami mengikuti jejak kewarganegaraan ke negara kepulauan kecil Vanuatu di Pasifik. Sejak negara itu memperkenalkan skema kewarganegaraan barunya empat tahun lalu, terlihat ledakan peminat. 

Paspor sekarang menyediakan sumber terbesar dari pendapatan pemerintah Vanuatu. Bagi banyak calon pemegang paspor Vanuatu, keuntungan terbesar yang akan diperoleh adalah perjalanan bebas visa ke seluruh Eropa.

Sebagian besar orang asing yang memegang paspor Vanuatu bahkan tidak pernah menginjakkan kaki di negara ini. Sebagai gantinya mereka mengajukan kewarganegaraan mereka di kantor-kantor di luar negeri, seperti melalui broker kewarganegaraan Vanuatu berlisensi PRG Consulting, yang berbasis di Hong Kong.

MJ mengatakan bahwa banyak orang Cina kaya menggunakan paspor Vanuatu untuk masuk ke Eropa. [Foto: BBC]

Hong Kong adalah salah satu pasar kewarganegaraan terbesar di dunia. Di sebuah kafe di bandara Hong Kong, kami bertemu dengan agen kewarganegaraan bernama MJ, seorang pengusaha swasta yang membantu semakin banyak orang Cina daratan mendapatkan paspor kedua atau bahkan ketiga.

“Mereka tidak merasa aman [di China],” katanya tentang kliennya. “Mereka ingin akses ke Eropa untuk membuka rekening bank, membeli properti, atau memulai bisnis.”

Kewarganegaraan adalah pasar global yang kompetitif, dan bagi banyak negara kecil dan pulau, terutama di Karibia —harga untuk paspor adalah sekitar USD 150 ribu, atau sekitar Rp 2,1 miliar. Sementara itu, biaya untuk mendapatkan paspor Vanuatu dikatakan sekitar level yang sama; USD 150 ribu.

Berapa besar biaya yang harus dikeluarkan untuk membeli paspor dalam skema kewarganegaraan itu?

1. Antigua dan Barbuda; mulai USD 100 ribu

2. St Kitt’s dan Nevis; mulai USD 150 ribu

3. Montenegro; dari USD 274 ribu

4. Portugal; dari USD 384 ribu

5. Spanyol; dari USD 550 ribu

6. Bulgaria; mulai USD 560 ribu

7. Malta; mulai USD 1 juta

8. KAMI; antara USD 500 ribu dan USD 1 juta diinvestasikan dalam bisnis yang menciptakan 10 pekerjaan

9. Inggris; dari USD 2,5 juta

Pemerintah negara bagian kepulauan Vanuatu akan menjual paspor dalam skema kewarganegaraan seharga sekitar USD 150 ribu, atau sekitar Rp2,1 miliar. [Foto via BBC].

MJ menjelaskan bahwa paspor Vanuatu bisa dengan “sangat cepat” untuk didapatkan (peminat bisa mendapatkannya hanya dalam waktu 30 hari), dan itu membantu menjadikannya pilihan populer. 

Namun Christian Kalin dan yang lainnya mengingatkan bahwa negara Vanuatu memiliki reputasi korupsi. Dengan alasan tersebut, Henley & Partners dan lainnya tidak berurusan dengan program kewarganegaraan Vanuatu.

Namun, hal ini tidak menghentikan minat dari China. Beberapa tahun yang lalu saluran-saluran televisi Hong Kong menyiarkan iklan-iklan TV yang menarik yang mempromosikan kewarganegaraan Vanuatu, yang ditujukan untuk aliran pengunjung yang terus-menerus dari daratan.

Jadi berapa banyak klien dari China yang mengunjungi Vanuatu, setelah menerima kewarganegaraan? MJ menebak kemungkingan hanya satu dari 10.

Port Vila adalah ibu kota Vanuatu, dan kota kontras. Jalan-jalan sering banjir dan penuh dengan lubang. Tidak ada satu set lampu lalu lintas, tetapi kemacetan semakin memburuk berkat semakin banyaknya pemilik kendaraan roda empat.

Negara ini adalah surga pajak, dan baru-baru ini bergabung kembali dengan label “daftar hitam” di negara-negara Uni Eropa (UE), karena masalah transparansi dan korupsi.

Orang-orang negara itu — yang dikenal sebagai Ni Vanuatu — secara resmi diakui sebagai warga negara pada tahun 1980, ketika negara itu mencapai kemerdekaan. 

Sebelumnya, negara itu adalah kondominium Anglo-Perancis yang disebut Hebrides Baru, dan orang-orang tersebar di rantai daisy lebih dari 80 pulau. Kurang dari 40 tahun yang lalu, mereka tidak memiliki kewarganegaraan. Fakta itu tidak hilang pada mantan Perdana Menteri Barak Sope.

Mantan Perdana Menteri Barak Sope mengatakan bahwa skema kewarganegaraan Vanuatu adalah “pengkhianatan”. [Foto: BBC].

“Aku tidak punya paspor sampai 1980,” katanya, duduk di sebuah hotel dan kasino di jalan utama Port Vila. “Aku harus bepergian dengan selembar kertas yang diberikan Inggris dan Prancis kepadaku. Itu memalukan,” kata Barak Sope.

Sope mengatakan bahwa skema itu adalah “pengkhianatan” bagi Vanuatu untuk menjual kewarganegaraannya, dan menunjuk pada banjir investasi China di wilayah tersebut. “Orang Cina memiliki lebih banyak uang daripada kita,” katanya jengkel.

Investasi Tiongkok dikritik oleh warga setempat seperti Sope, yang mengeluh bahwa perusahaan-perusahaan Cina menyimpan semua uangnya, dan hanya mempekerjakan tenaga kerja Tiongkok.

Semua yang duduk di pemerintahan adalah laki-laki Vanuatu, satu dari hanya tiga negara di dunia di mana perempuan sepenuhnya dikecualikan dari politik, tidak tertarik untuk berbicara kepada kami tentang skema kewarganegaraannya. 

Tapi kami melacak agen kewarganegaraan yang ditunjuk pemerintah Vanuatu, Bill Bani, yang menjelaskan pendapatnya tentang inisiatif tersebut.

Bill Bani mengatakan bahwa skema kewarganegaraan adalah cara vital bagi Vanuatu untuk menghasilkan uang. [Foto: BBC]

“Kita harus melihat Vanuatu dalam skala global,” kata Bill Bani. “Negara-negara lain menjual paspor untuk mencari nafkah, kami tidak memiliki banyak sumber daya alam. Skema kewarganegaraan ini membawa banyak uang ke Vanuatu.”

Tetapi bagi sebagian besar penduduk pedesaan di Vanuatu, kebijakan skema kewarganegaraan ini telah menjadi sangat kontroversial sejak diluncurkan pada tahun 2015.

Anne Pakoa, seorang tokoh masyarakat Vanuatu, menunjukkan kepada kami di sekitar desa khas yang terdiri dari gubuk-gubuk besi bergelombang. Hanya 10 menit berkendara menyusuri jalan tanah dari toko-toko dan restoran di ibu kota tetapi terasa jauh.

Anne mengatakan bahwa masyarakat setempat tidak merasakan adanya aliran uang dari penjualan paspor atau skema kewarganegaraan tersebut, meskipun ada janji bahwa skema tersebut akan membangun kembali infrastruktur dan rumah-rumah setelah Topan Pam yang menghancurkan pada tahun 2015.

Anne Pakoa. [Foto: BBC].

“Nenek moyang kami mati demi kebebasan kami. Sekarang orang membawa paspor hijau yang sama dengan yang saya bawa? Untuk USD 150 ribu? Di mana uang itu? Saya pikir ini harus dihentikan,” katanya.

Susan, wanita lain dari desa yang sama, menunjukkan sumur kotor kepada kami. “Saya ingin pemerintah menyediakan keran air, sehingga anak-anak dapat mandi, dan minum air bersih dan aman,” katanya.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Hati-Hati! Kini Ada Virus Joker Menyusup di Puluhan Aplikasi Android

Ibu Kota Baru Nanti Bakal Punya Bandara Khusus Kepresidenan