in ,

10 Negara dengan Cuti Melahirkan Terlama di Dunia, Adakah Indonesia?

Negara mana saja yang dimaksud?

CakapCakapCakap People! Sejumlah negara memberikan cuti melahirkan dengan durasi waktu terlama di dunia. Negara mana saja yang dimaksud? Cuti melahirkan merupakan hak yang harus didapatkan bagi pekerja perempuan. Cuti ini diberikan untuk menjaga kondisi sang ibu dan merawat bayi.

Isu cuti hamil kembali menjadi topik hangat setelah DPR RI resmi mengesahkan Undang-Undang Kesetaraan Ibu dan Anak (UU KIA) dalam rapat paripurna pada Selasa 4 Juni 2024. UU baru tersebut salah satunya menjamin para ibu pekerja mendapatkan cuti melahirkan hingga enam bulan.

Ini merupakan sebuah terobosan besar karena sebelumnya durasi cuti melahirkan yang dijamin UU hanya tiga bulan.

10 Negara dengan Cuti Melahirkan Terlama di Dunia, Adakah Indonesia?
Ilustrasi

Meski kini para ibu pekerja di Indonesia berhak mendapat masa cuti melahirkan selama 6 bulan, durasi itu masih kalah dibanding sejumlah negara lain yang di antaranya memberikan cuti hingga lebih dari satu tahun.

Berikut adalah 10 daftar negara anggota Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD) dengan durasi cuti melahirkan terlama.

1. Finlandia (161 minggu)

2. Hungaria (160 minggu)

3. Turki (58,6 minggu)

4. Jerman (58 minggu)

5. Jepang (58 minggu)

6. Swedia (55,7 minggu)

7. Kanada (51 minggu)

8. Denmark (50 minggu)

9. Prancis (42 minggu)

10. Inggris (39 minggu)

Dampak Cuti Melahirkan Terhadap Keluarga

Menurut laporan The Conversation, peneliti menemukan dan yakin bahwa cuti keluarga berbayar dapat meningkatkan kebahagiaan dan kesejahteraan para karyawan beserta keluarganya. Sedangkan, orang tua yang tidak mendapatkan cuti berbayar, terutama setelah melahirkan, cenderung mengalami depresi, kesepian, dan stres.

Sejumlah pakar mengatakan bahwa kurangnya dukungan pemerintah dalam membesarkan anak dapat menyebabkan “kesenjangan kebahagiaan” bagi masyarakatnya.

“Cuti keluarga berbayar setidaknya satu bulan dapat membantu orang tua mengembangkan hubungan keluarga yang lebih memuaskan,” ujar sejumlah ahli.

Berdasarkan penelitian terhadap 27 negara, The Conversation menemukan bahwa orang tua di negara dengan “jaringan keselamatan” yang rendah cenderung kurang bahagia.

Sebaliknya, negara dengan pemerintah yang memberikan dukungan berupa cuti keluarga, seperti cuti melahirkan yang lama justru lebih bahagia dan sejahtera.

SUMBER ARTIKEL

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Shibuya Larang Wisatawan Minum Alkohol di Tempat Umum Sepanjang Tahun

Shibuya Larang Wisatawan Minum Alkohol di Tempat Umum Sepanjang Tahun

alpukat dan telur

7 Kombinasi Camilan Diet Sehat dan Cepat Bantu Turunkan Berat Badan