in

WeChat Tunjukkan Lonjakan Kata “Virus Corona, Sesak Napas, dan SARS” Sebelum Kasus Pertama COVID-19 di China

Lonjakan posting dan penggunaan kata kunci tersebut mulai 17 November 2019 hingga 31 Desember 2019.

CakapCakapCakap People! Sebuah makalah riset dari lima peneliti penyakit menular di China menggambarkan tren mengejutkan pada platform media sosial China WeChat: Penggunaan kata kunci yang terkait dengan virus corona baru yang melonjak lebih dari dua minggu sebelum pejabat mengonfirmasi kasus pertama COVID-19.

Melansir Business Insider, makalah tersebut dirilis pada Februari 2020, menganalisis prevalensi istilah “SARS,” padanannya dengan bahasa China adalah “Feidian,” “coronavirus,” “sesak napas,” “dyspnea,” dan “diare” dalam posting dan pencarian di WeChat mulai 17 November 2019 hingga 31 Desember 2019. Temuan mereka ini menyatakan “lonjakan dan kenaikan abnormal” dalam penggunaan semua kata kunci itu selama periode waktu tersebut.

Ilustrasi WeChat. [Foto: Net]

Makalah ini masih menjalani peer review, tetapi jika temuannya dikonfirmasi, mereka akan memberikan bukti lebih lanjut bahwa virus corona mulai beredar minggu sebelum kasus pertama secara resmi didiagnosis dan dilaporkan. Studi pendahuluan lain juga telah melacak kemungkinan tanggal infeksi virus itu adalah paling awal Desember 2019 atau pertengahan November 2019.

Garis waktu yang tidak konsisten dari kasus virus corona

Kasus pertama virus corona baru dilaporkan di Wuhan, China pada akhir Desember 2019. Virus ini telah menginfeksi 1.347.587  orang dan menewaskan sekitar 74.782 orang di seluruh dunia hingga Selasa, 7 April 2020, pukul 13.04 WIB, menurut data Worldometers.

Coronavirus adalah penyakit zoonosis, artinya ia berpindah dari hewan ke manusia. Para peneliti berpikir virus itu berasal dari kelelawar, dan penyebarannya telah dikaitkan dengan pasar basah di Wuhan.

Tetapi timeline yang tepat masih belum jelas. Satu makalah yang diterbitkan oleh para peneliti China di The Lancet menganalisis 41 kasus klinis pertama dan menemukan bahwa pasien pertama datang dengan gejala mirip flu pada 1 Desember 2019.

Menurut data pemerintah China yang direview oleh South China Morning Post, para pejabat melacak kasus pertama yang diketahui dari virus corona pada seorang pria berusia 55 tahun di provinsi Hubei yang mendapatkan virus itu pada 17 November 2019. Namun data itu belum dipublikasikan.

Analisis WeChat itu bergantung pada indeks open-source posting dari platform, dan juga menggunakan indeks pencarian dari mesin pencari utama China, Baidu.

Data menunjukkan bahwa penggunaan kata “sesak napas” dan “dispnea”, keduanya memuncak pada 22 Desember 2019. Kata “Diare” memuncak pada 18 Desember 2019 (masalah pencernaan adalah tanda awal dari coronavirus pada beberapa pasien).

“Indeks untuk SARS berperilaku tidak normal dalam tiga hari pertama pada bulan Desember 2019 dengan puncaknya pada 1 Desember 2019,” kata laporan itu.

Sementara itu, penggunaan kata “Feidian,” mulai meningkat pada 15 Desember 2019 dan tetap pada tingkat yang relatif tinggi hingga 29 Desember 2019. Penggunaan “meningkat pesat pada 29 Desember 2019 dengan puncak pada 30 Desember 2019,” tulis para peneliti.

30 Desember 2019 adalah hari ketika Dr. Li Wenliang, dokter mata di rumah sakit Wuhan, berbagi catatan dengan sesama alumni sekolah kedokteran tentang penyakit mirip SARS yang telah melanda beberapa pasien. Polisi kemudian membuat Li menandatangani surat yang menyatakan bahwa dia “membuat komentar palsu.” Li akhirnya terkontrak virus corona dan meninggal sekitar sebulan kemudian.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China pertama kali mengonfirmasi kasus virus corona baru di Wuhan pada 31 Desember 2019.

Ilustrasi COVID-19. [Foto: CNN]

Dokter China waspada terhadap SARS 

Populasi China terutama selaras dengan penyakit yang menyerupai SARS, tulis para peneliti.

“Dari kata kunci ini, ‘Feidian’ sangat layak diperhatikan,” kata laporan itu. “Pada tahun 2003, wabah SARS menyebabkan kepanikan massal di antara orang-orang di China dan sekitar setengah dari korban adalah pekerja perawatan kesehatan. Sejak itu, dokter China waspada terhadap SARS dan penyakit serupa.”

Para peneliti menambahkan bahwa jika dokter China melihat sekelompok pasien dengan gejala pneumonia virus, wajar bagi mereka untuk memikirkan SARS dan menyebut Feidian di WeChat.

Mereka menekankan, bagaimanapun, bahwa korelasi bukanlah sebab-akibat.

“Apakah ada hubungannya antara aktivitas kata di WeChat dan pasien awal yang tidak diketahui,” tulis para penulis.

Terlebih lagi, setiap analisis istilah tren di China diperumit oleh fakta bahwa pemerintah China menyensor internet dan platform media sosial negara tersebut untuk “masalah sensitif.” Menurut sebuah laporan dari kelompok riset Citizen Lab University of Toronto, pemerintah China mulai menyensor kata-kata seperti “Pneumonia Wuhan yang Tidak Diketahui” dan “Pasar Makanan Laut Wuhan” di YY, sebuah platform live streaming di China, setidaknya mulai 31 Desember 2019.

Ratusan juta orang Tiongkok menuju ke kota asal mereka untuk Tahun Baru Imlek | Foto: AFP / Hector Retamal

Jenis baru pengawasan medis

Meskipun masih ada pertanyaan tentang tren WeChat yang diamati, para peneliti menyarankan studi mereka menunjukkan cara di mana penggunaan kata kunci media sosial bisa menjadi alat pengawasan medis.

“Studi di masa depan dapat mengumpulkan dan menganalisis data dari WeChat secara prospektif untuk mendeteksi dini wabah seperti SARS-CoV-2 serta wabah penyakit lainnya di Cina,” catat mereka. (SARS-CoV-2 adalah nama klinis dari coronavirus.) 

“Menelusuri sumber kata kunci yang berperilaku tidak normal dalam frekuensi di WeChat, setelah respons cepat, dapat menjadi pendekatan yang menjanjikan untuk mengendalikan wabah penyakit pada tahap yang sangat awal.”

Saat ini, pemerintah China bergantung pada sistem pengawasan medis di seluruh negeri yang dibuat setelah wabah SARS untuk menangkap penyakit yang muncul.

Ketika sekelompok pasien dengan gejala seperti pneumonia yang sama datang ke rumah sakit Wuhan pada bulan Desember 2019, petugas medis memasuki lokasi mereka, informasi demografis, dan status infeksi ke dalam database itu. Ketika sistem menemukan tingkat penyakit yang lebih tinggi dari normal di wilayah tertentu, hal itu memberi tahu analis dan pejabat pemerintah untuk melihat lebih dekat dan mungkin memesan tes tambahan.

Raina MacIntyre, Kepala Program Riset Biosecurity di Sydney’s Kirby Institute, mengatakan kepada Business Insider bahwa banyak negara memiliki sistem pengawasan medis yang kurang kuat.

“Beberapa negara memiliki sumber daya yang lebih sedikit dan sistem yang lebih sederhana, yang dapat mengakibatkan keterlambatan dan terjangkitnya wabah,” katanya. 

“Salah satu cara untuk mengatasi ini adalah dengan menggunakan intelijen epidemi yang cepat dari data sumber terbuka seperti media sosial dan feed berita.”

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

WHO Ingin Kita Tetap di Rumah dan Bermain Video Game Selama Pandemi COVID-19

Mahasiswa Ini Menyesal Pesta Liburan di Pantai Miami Florida Setelah 72 Orang Terpapar Virus Corona