in ,

Terungkap, Pasien Bisa Menularkan Virus Corona Tanpa Tunjukkan Gejala

Peneliti China telah mengonfirmasi bahwa kasus penularan virus corona baru bisa tanpa menunjukkan gejala.

CakapCakapCakap People! Peneliti China telah mengonfirmasi bahwa kasus penularan virus corona baru ini bisa tanpa menunjukkan gejala. Hal itu terjadi pada seorang wanita berusia 20 tahun dari Wuhan yang menularkan virus tersebut kepada lima anggota keluarganya dan tidak pernah mengalami sakit fisik.

Studi kasus ini adalah bukti nyata pertama bahwa seseorang yang tidak menunjukkan gejala dapat menularkan virus corona kepada orang lain — sebuah fakta yang dapat membuat penanggulangan wabah semakin sulit.

Seorang wanita mengenakan pelindung wajah darurat di sebuah kompleks perumahan di Wuhan, pusat penyebaran wabah virus corona baru. [Foto: Stringer / Reuters]

Melansir Business Insider, Minggu, 23 Februari 2020, para peneliti di balik temuan itu mengatakan bahwa wanita berusia 20 tahun itu diisolasi dan diobservasi dengan cermat di Rumah Sakit Rakyat Kelima Anyang. Wanita itu tidak pernah sakit secara fisik, bahkan setelah anggota keluarganya menderita demam. Dua dari mereka menderita pneumonia berat.

Untuk saat ini, penularan asimptomatik wanita tampaknya menjadi anomali, tetapi para ahli kesehatan telah mendokumentasikan contoh lain di mana orang dinyatakan positif terkena virus corona tanpa menunjukkan gejala.

Sebuah laporan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China menganalisis catatan semua kasus virus corona yang dilaporkan di China mulai dari tanggal 8 Desember 2019 hingga 11 Februari 2020, ditemukan bahwa 1,2% pasien yang dipastikan terinfeksi tidak menunjukkan gejala. 

Bagian yang jauh lebih tinggi dari kasus tanpa gejala ditemukan di kapal pesiar Diamond Princess, di mana 322 dari 621 orang dinyatakan positif terkena virus corona tetapi tidak menunjukkan gejala.

“Sangat jelas bahwa orang-orang yang terperangkap dalam payung pelaporan itu adalah orang-orang yang datang sendiri ke rumah sakit,” kata Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular.

“Ada pada seluruh kelompok lain yang asimptomatik atau minimal simtomatik. “

Wanita China itu dites positif terkena virus corona tetapi tidak pernah sakit.

Wanita berusia 20 tahun dalam studi kasus baru yang tinggal di Wuhan — kota tempat wabah dimulai — ini melakukan perjalanan ke Anyang pada 10 Januari 2020. Tiga hari kemudian, ia pergi dengan lima anggota keluarganya untuk mengunjungi pasien yang sakit (yang tidak memiliki virus corona) di Rumah Sakit Distrik Anyang.

Lalu pada 17 Januari 2020, salah satu anggota keluarga wanita itu menderita demam dan sakit tenggorokan. Minggu berikutnya, empat kerabat lainnya terserang demam dan gejala pernapasan. Kerabatnya itu dirawat di Rumah Sakit Rakyat Kelima pada 26 Januari 2020.

Semua anggota keluarga wanita itu dinyatakan positif terkena virus corona. Satu-satunya orang yang pernah mereka kontak yang berada di Wuhan adalah kerabat mereka yang berusia 20 tahun.

Ketika dokter awalnya menguji wanita muda itu untuk virus corona, hasilnya kembali negatif. CT scan-nya juga normal. Tapi sehari kemudian, dia dites positif terkena virus corona meskipun dia tidak menunjukkan gejala apa pun. 

Pada 11 Februari 2020, wanita itu masih tidak menderita demam, batuk, sakit tenggorokan, atau masalah pencernaan. Dokter menyimpulkan bahwa masa inkubasi wanita itu — waktu di mana virus corona itu menular — adalah 19 hari. 

Pekerja medis dengan pakaian pelindung memindahkan seorang pasien ke bangsal isolasi sebuah rumah sakit di Wuhan pada Kamis, 6 Februari 2020. [China Daily / Reuters via CNN]

Pejabat kesehatan China sebelumnya memperkirakan bahwa masa inkubasi untuk virus berkisar antara satu hingga 14 hari, tetapi penelitian terbaru menunjukkan itu bisa selama 24 hari.

AS dan banyak negara lain telah menetapkan aturan karantina untuk pelancong dari Wuhan berdasarkan waktu selama 14 hari.

Sebagian besar kasus virus corona sejauh ini adalah ringan, tetapi virus ini telah membunuh lebih dari 2.200 orang dan menginfeksi lebih dari 76.000. Meskipun sebagian besar kasus ada di daratan China, virus itu telah menyebar ke 29 negara lain.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Benarkah Perempuan yang Berenang Bersama Lawan Jenis Bisa Sebabkan Kehamilan? Ini Penjelasan Dokter

Manfaat Kismis bagi Kesehatan, Salah Satunya Bagus untuk Kulit!