in ,

Tenaga Medis Filipina Tertekan saat Kasus COVID-19 Melonjak

Kementerian Kesehatan Filipina mencatat 13.177 infeksi virus corona baru pada hari Jumat, 13 Agustus 2021, ini merupakan tertinggi sejak rekor penghitungan harian 15.310 pada 2 April 2021

CakapCakapCakap People! Filipina melaporkan pada hari Jumat, 13 Agustus 2021, peningkatan kasus harian COVID-19 tertinggi kedua, memberikan lebih banyak bukti bagaimana varian Delta yang ganas dapat menyebar dan meningkatkan tekanan pada sistem perawatan kesehatan negara yang sudah diperluas.

Reuters melaporkan, ratusan rumah sakit di negara itu mendekati kapasitas penuh, dengan beberapa fasilitas melaporkan mereka telah kehabisan tempat tidur unit perawatan intensif (ICU) untuk pasien COVID-19, membuat tenaga kesehatan, yang dipaksa bekerja lebih lama, menjadi kelelahan.

Orang-orang menunggu untuk menerima vaksin virus corona di tempat vaksinasi 24/7 di Manila pada Selasa, 10 Agustus 2021. [Foto: Reuters]

“Biasanya rasio perawat dan pasien di bangsal adalah satu banding lima, tetapi kami menangani hingga 12 pasien,” kata Maria Caridad delos Reyes, staf perawat di Rumah Sakit Umum Filipina. Ia biasanya bekerja dengan shift delapan jam, namun sekarang terkadang diperpanjang hingga 16 jam.

“Kami seharusnya memiliki waktu istirahat, tetapi karena kami sangat sibuk, kami melewatkan waktu makan kami, terutama sekarang karena kami merawat pasien COVID-19 sedang hingga parah,” kata Delos Reyes kepada Reuters.

Kementerian Kesehatan Filipina mencatat 13.177 infeksi virus corona baru pada hari Jumat, 13 Agustus 2021, ini merupakan tertinggi sejak rekor penghitungan harian 15.310 pada 2 April 2021, sehingga total kasus menjadi 1,71 juta, tertinggi kedua di Asia Tenggara setelah Indonesia.

Wilayah ibu kota Manila, sebuah kawasan perkotaan yang terdiri dari 16 kota yang merupakan rumah bagi 13 juta orang, tetap berada di bawah penguncian ketat untuk menahan penyebaran Delta, sementara pemerintah mencoba untuk mempercepat upaya vaksinasinya.

Diperlukan dua hingga tiga minggu sebelum dampak penguncian dirasakan, juru bicara Kementerian Kesehatan Maria Rosario Vergeire mengatakan kepada media briefing, ia mendesak masyarakat untuk divaksinasi dan mengikuti protokol kesehatan.

Foto: Reuters

Dengan sekitar 11 persen dari 110 juta orang di negara itu sudah diimunisasi penuh, jutaan lainnya tetap sangat rentan terhadap COVID-19, yang telah menewaskan lebih dari 29.800 di Filipina sejak pandemi dimulai.

Di tempat vaksinasi drive-through di Manila, pengemudi becak sepeda berusia 62 tahun, Rudy Santos, bersyukur telah mendapatkan suntikan.

“Saya harap ini bisa membantu kehidupan kami. Sudah lama kami tidak bisa bergerak bebas, jadi vaksinasi ini adalah berkah,” kata Santos.

Filipina juga mengumumkan pada hari Jumat akan memperpanjang larangan pelancong dari India dan sembilan negara lain hingga akhir Agustus sebagai upaya untuk mengendalikan varian Delta.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Malaysia Bakal Vaksinasi COVID-19 Untuk Remaja 12-17 Tahun pada Pertengahan September

Studi NUS: Tak Hanya Batuk dan Bersin, Berbicara dan Bernyanyi Juga Bisa Sebarkan COVID-19