in ,

Pindah Ke AS, Donald Trump Minta Pasangan Harry dan Meghan Bayar Sendiri Biaya Keamanan

Dalam sebuah tweet, Trump mengatakan bahwa dirinya adalah “teman baik dan pengagum Ratu dan Inggris”, tetapi dia menambahkan: “Mereka harus membayar!”

CakapCakapCakap People! Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, mengatakan bahwa AS tidak akan membayar tagihan untuk biaya keamanan Pangeran Harry dan Meghan Markle di tengah laporan bahwa keduanya telah pindah ke AS dari Kanada.

Dalam sebuah tweet, Trump mengatakan bahwa dirinya adalah “teman baik dan pengagum Ratu dan Inggris”, tetapi dia menambahkan: “Mereka harus membayar!”

Melansir BBC, Senin, 30 Maret 2020, Pasangan Harry dan Meghan mengatakan bahwa mereka tidak memiliki rencana untuk meminta keamanan yang didanai publik di AS.

Keduanya dilaporkan telah pindah ke California, AS — asal Meghan — di tengah wabah virus corona yang semakin intensif.

Pangeran Harry dan Meghan secara resmi akan mengundurkan diri sebagai keluarga bangsawan senior Kerajaan Inggris pada 31 Maret dan tidak akan lagi menjalankan tugas atas nama Ratu, tetapi pengaturan ini akan ditinjau setelah satu tahun.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan melalui juru bicaranya pada hari Minggu, 29 Maret 2020, bahwa pasangan itu mengatakan: “Duke dan Duchess tidak memiliki rencana untuk meminta sumber daya keamanan pemerintah AS. Pengaturan keamanan yang didanai secara pribadi telah dibuat.”

Pasangan Harry dan Meghan beserta putra mereka, Archie, telah menghabiskan banyak tahun ini tinggal di pantai barat Kanada, setelah liburan Natal enam minggu di Pulau Vancouver.

Bulan Februari 2020 lalu, pemerintah Kanada mengumumkan bahwa mereka akan berhenti memberikan bantuan keamanan kepada keluarga tersebut  “sesuai dengan perubahan status mereka”.

Sekarang, tampaknya Trump telah mengikuti langkah tersebut.

Keluarga itu pindah lagi minggu lalu ke daerah Los Angeles tempat Meghan dibesarkan dan di mana ibunya, Doria Ragland, sekarang tinggal, kata laporan media AS.

Pangeran Harry dan Meghan Markle. [Foto: Kensington Royal]

Pengumuman presiden Trump itu muncul ketika kasus COVID-19 terus berjalan meningkat di seluruh AS. Saat ini ada 145.131 kasus yang dikonfirmasi — menjadikan AS sebagai negara dengan kasus COVID-19 terbanyak di dunia sejauh ini daripada negara lain — dan sebanyak 2.608 orang meninggal dunia.

Di California, AS, kasus virus corona terus meningkat, dengan 5.565 kasus dan 121 kematian dilaporkan. Pekan lalu Gubernur Gavin Newsom mengeluarkan perintah perlindungan di tempat — memerintahkan warga California untuk tetap di rumah kecuali untuk menyediakan atau mengakses layanan penting — di antara arahan terberat di seluruh negeri.

Ayah Pangeran Harry, Pangeran Charles, dites positif mengidap COVID-19 awal pekan ini, kata Istana Buckingham, tetapi “kesehatannya tetap baik”.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Paramedis New York: “Untuk Pertama Kalinya Selama 17 tahun Berkarir, Saya Menangis”

Liga Sepak Bola di Negara Eropa Ini Tetap Jalan, Abaikan Virus Corona