in ,

Konsumsi Makanan Cepat Saji Setara Burger Dapat Menyebabkan Demensia Permanen, Studi Memperingatkan!

Saat ini belum ada obat yang bisa menyembuhkan demensia. Obat hanya memperlambat perkembangannya saja.

CakapCakap – Mengonsumsi makanan cepat saji dapat menyebabkan demensia yang tidak dapat disembuhkan, sebuah studi memperingatkan.

Penelitian menemukan rata-rata orang mengonsumsi 650 kalori ekstra sehari yang setara dengan burger, minuman ringan, dan kentang goreng, dibandingkan dengan tahun 1970-an.

Melansir Daily Mail, Minggu 16 Juni 2019, Profesor Universitas Nasional Australia, Nicolas Cherbuin dan timnya menemukan bukti kuat yang mengaitkan kebiasaan makan yang tidak sehat dan aktivitas fisik yang tidak ada kaitannya dengan penurunan fungsi otak, seperti demensia dan penyusutan otak.

“Orang-orang menggerogoti otak mereka dengan makanan cepat saji yang benar-benar buruk dan sedikit berolahraga,” kata profesor Cherbuin.

“Banyak orang yang menderita demensia dan tanda-tanda lain dari disfungsi kognitif, termasuk otak yang menyusut, telah meningkatkan risiko mereka sepanjang hidup dengan makan terlalu banyak makanan yang buruk dan kurang berolahraga,” katanya.

Profesor Cherbuin menjelaskan peluang terbaik untuk mencegah masalah otak di masa depan, seperti demensia dan penyusutan otak, adalah dengan mengonsumsi makanan yang sehat dan tetap aktif sejak usia muda.

Dia berkata: ‘Kerusakan yang terjadi cukup banyak dan tidak dapat dipulihkan begitu seseorang mencapai usia paruh baya, jadi kami mendesak semua orang untuk makan sehat dan mendapatkan bentuk tubuh sedini mungkin — lebih disukai di masa kanak-kanak tetapi tentu saja pada awal masa dewasa.

Profesor Cherbuin mengatakan penelitian mereka tidak hanya mengaitkan diabetes tipe 2 dan penurunan fungsi otak yang cepat, tetapi juga menunjukkan hubungan yang jelas antara kerusakan otak dan pilihan gaya hidup yang tidak sehat.

Dia berkata: ‘Sebagai masyarakat, kita harus berhenti bertanya, “apakah kamu mau kentang goreng dengan itu?”

Source

Penelitian ini menganalisis hasil dari 200 studi termasuk proyek Personality & Total Health (PATH) Through Life yang mengikuti kesehatan otak dan penuaan 7000 orang. 

Juga ditemukan bahwa 30 persen populasi orang dewasa di dunia kelebihan berat badan atau obesitas. Sementara lebih dari 10 persen dari semua orang dewasa akan menderita diabetes tipe 2 pada tahun 2030.

Apa Itu Demensia?

Demensia adalah istilah umum yang digunakan untuk menggambarkan berbagai gangguan neurologis progresif, yaitu kondisi yang mempengaruhi otak.

Ada banyak jenis demensia, di mana penyakit Alzheimer adalah yang paling umum.

Beberapa orang mungkin memiliki kombinasi jenis demensia.

Terlepas dari jenis yang didiagnosis, setiap orang akan mengalami demensia dengan cara unik mereka sendiri.

Demensia adalah masalah global tetapi paling sering terlihat di negara-negara kaya, di mana orang-orang cenderung hidup sampai usia yang sangat tua.

Source

Berapa Banyak Orang yang Terkena Dampak Demensia?

The Alzheimer’s Society melaporkan ada lebih dari 850.000 orang yang hidup dengan demensia di Inggris saat ini, dan lebih dari 500.000 di antaranya menderita Alzheimer.

Diperkirakan bahwa jumlah orang yang hidup dengan demensia di Inggris pada tahun 2025 akan meningkat menjadi lebih dari 1 juta.

Di AS, diperkirakan ada 5,5 juta penderita Alzheimer. Persentase peningkatan yang serupa diperkirakan terjadi di tahun-tahun mendatang.

Seiring bertambahnya usia seseorang, demikian juga risiko mereka terkena demensia.

Tingkat diagnosis membaik, tetapi banyak orang dengan demensia dianggap masih tidak terdiagnosis.

Apakah Ada Obat yang Bisa Menyembuhkan Demensia?

Saat ini tidak ada obat untuk demensia. Tetapi obat hanya bisa memperlambat perkembangannya dan semakin dini terlihat semakin efektif pengobatannya.

DAILY MAIL | DementiaUK

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Waspada, 3 Pertanda Si Dia Menjadikanmu Kekasih Gelap

Jangan Abaikan! Ini 8 Dampak Buruk Kebiasaan Minum Sambil Berdiri