in ,

Kim Jong Un Bilang Korea Utara Sedang Hadapi ‘Situasi Terburuknya’

Pada kongres Januari, Kim juga berjanji untuk meningkatkan program rudal nuklir dan balistiknya meskipun ada sanksi yang dipimpin Amerika Serikat.

CakapCakapCakap People! Kim Jong Un mengatakan Korea Utara sedang menghadapi “situasi terburuk” dan meminta anggota “akar rumput” dari Partai Buruh yang berkuasa untuk lebih proaktif dan bertanggung jawab dalam melaksanakan rencana ekonomi lima tahun baru negara itu.

Melansir Al Jazeera, komentar Kim tersebut, yang dilaporkan oleh media pemerintah Korea Utara pada hari Rabu, 7 April 2021, muncul ketika para ahli memperingatkan Kim mungkin menghadapi momen terberatnya ketika ia mendekati satu dekade dalam pemerintahan, dengan penguncian COVID-19 Korea Utara melepaskan guncangan lebih lanjut pada ekonominya yang dilanda sanksi.

Kantor berita resmi Korea Utara Korean Central News Agency (KCNA) mengatakan bahwa Kim membuat komentar tersebut selama pidato pembukaan pada pertemuan konferensi sekretaris sel Partai Pekerja pada hari Selasa, 6 April 2021.

Dalam foto yang disediakan oleh pemerintah Korea Utara ini, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyampaikan pidato pembukaan pada konferensi sel sekretaris Partai Buruh di Pyongyang, Korea Utara, Selasa, 6 April 2021. Isi gambar ini adalah disediakan dan tidak dapat diverifikasi secara independen. [Korea Utara Korean Central News Agency (KCNA) / Korea News Service via AP]

“Meningkatkan standar hidup masyarakat… bahkan dalam situasi terburuk yang pernah ada di mana kita harus mengatasi banyak tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya bergantung pada peran yang dimainkan oleh sel, organisasi akar rumput partai,” kata Kim dalam kutipannya.

Dia mendesak anggota untuk melaksanakan keputusan yang dibuat pada kongres partai pada bulan Januari, di mana Kim mengumumkan rencana lima tahun yang baru dan menunjukkan keterusterangan yang tidak biasa dengan mengakui bahwa rencananya untuk meningkatkan ekonomi tidak berhasil.

Pada kongres Januari, Kim juga berjanji untuk meningkatkan program rudal nuklir dan balistiknya meskipun ada sanksi yang dipimpin Amerika Serikat.

KCNA mengatakan 10.000 orang berpartisipasi dalam konferensi yang digelar pada hari Selasa tersebut, termasuk sekretaris sel partai dari berbagai sektor – terutama “yang patut dicontoh” dari lokasi produksi – pejabat senior partai provinsi dan sekretaris ketua komite partai kota.

Dalam pidatonya, Kim juga mengkritik unit akar rumput partai soal “kekurangan” yang tidak ditentukan yang harus segera diperbaiki untuk memastikan pembangunan partai yang “sehat dan berkelanjutan”.

Foto: KCNA via KNS

Sel partai, yang terdiri dari lima sampai 30 anggota, merupakan unit terkecil dari otoritas partai yang mengawasi pekerjaan dan kehidupan di pabrik dan tempat lain. Jaringan merupakan alat penting bagi Partai Buruh untuk melanggengkan kekuasaannya. Konferensi sekretaris sel terakhir diadakan pada tahun 2017.

Kemunduran ekonomi membuat Kim tidak punya apa-apa untuk menunjukkan diplomasi ambisiusnya dengan mantan Presiden AS Donald Trump, yang runtuh karena ketidaksepakatan dalam mencabut sanksi untuk langkah-langkah denuklirisasi Korea Utara.

Korea Utara sejauh ini menolak tawaran untuk pembicaraan dari pemerintahan baru Presiden AS Joe Biden, dengan mengatakan bahwa Washington harus membuang kebijakan “permusuhan” nya terlebih dahulu. Pyongyang juga meningkatkan tekanan dengan melanjutkan uji coba rudal balistik bulan lalu setelah jeda selama setahun.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Viral Narasi Karyawan Kontrak Wajib Mendapat Kompensasi, Begini Tanggapan Kemnaker

PM Justin Trudeau: Kanada Menghadapi ‘Gelombang Ketiga yang Sangat Serius’ dari Pandemi COVID-19