in ,

Inilah 5 Teratas Kota Besar Ramah Milenials di Asia Pasifik

CakapCakapCakap People! Asia Pasifik adalah pusat milenialis dunia, tempat bagi 58 persen dari populasi dunia yang berusia 20 hingga 38 tahun.

Hampir 60 persen dari milenial di dunia tinggal di Asia. Sebagian besar pertumbuhan kawasan selama beberapa tahun terakhir dapat dikaitkan dengan pergerakan generasi muda ini — lahir antara sekitar 1981 dan 1997 — ke dalam angkatan kerja.

Image Credit : Shutterstock

Dari laman Entrepreneur, milenial yang ambisius bersedia untuk berpindah negara untuk peluang pribadi dan karier. Faktanya, Forum Ekonomi Dunia telah menemukan bahwa empat dari lima milenial bersedia untuk pindah secara internasional untuk bekerja. Di antara alasan mengapa Asia menjadi pusat milenial adalah perumahan yang terjangkau dan tuntutan bersama untuk pekerjaan yang cocok.

Situs analisis keuangan ValueChampion yang berbasis di Singapura melakukan riset untuk mencari tahu beberapa opsi tempat terbaik di Asia-Pasifik berdasarkan faktor ekonomi dan sosial.

Untuk mencapai kesimpulan, ValueChampion menggunakan data yang tersedia untuk umum di 20 kota paling terkenal di Asia-Pasifik dari sumber-sumber seperti Bank Dunia, The Economist, dan Deutsche Bank. Mereka membuat sejumlah peringkat dalam setiap kategori utama (Prospek Pekerjaan, Biaya Hidup, dan Kualitas Hidup). Misalnya, faktor-faktor kunci yang dipertimbangkan untuk prospek pekerjaan termasuk tingkat pertumbuhan PDB, PDB per kapita, pemuda (15 hingga 24 tahun) dan total tingkat pengangguran dan Skor Kesetaraan Upah Forum Ekonomi Dunia untuk Pekerjaan Sejenis.

Untuk kategori Biaya Hidup, mereka mempertimbangkan sewa bulanan rata-rata untuk 39 meter persegi (atau satu kamar tidur) tempat tinggal tanpa perabotan serta harga satu liter bir di setiap kota.

Nah, Cakap People! Inilah lima teratas kota besar di Asia Pasifik yang ramah dan layak bagi milenial untuk tinggal dan bekerja :

5. Melbourne

Image Credit : Pixabay

Kota terbesar kedua di Australia ini menempati posisi kelima, berkat tingkat polusi yang sangat rendah dan peringkat tinggi pada Global Peace Index. Terlebih lagi, Melbourne adalah tempat yang relatif terjangkau untuk ditinggali. “Kami memperkirakan bahwa penduduk menghabiskan sekitar 20 persen dari pendapatan mereka rata-rata untuk sewa,” kata William Hofmann, analis riset senior di ValueChampion Singapura, di situs perusahaan.

Kelemahan kehidupan di Melbourne adalah bahwa tingkat pengangguran di Australia lebih tinggi (lima persen secara keseluruhan, 12,49 persen pemuda) daripada di negara-negara lain dalam daftar.

4. Guangzhou

Image Credit : Pixabay

Biaya hidup yang rendah telah membantu Guangzhou mendapatkan tempat keempat dalam daftar. Warga rata-rata hanya menghabiskan 22 persen dari pendapatan mereka untuk sewa, kata penelitian itu. Namun, polusi yang relatif tinggi merupakan masalah besar.

3. Hongkong

Image Credit : Pixabay

Ekonomi yang kuat, pengangguran yang rendah (total 2,8 persen, pemuda 8,12 persen) dan PDB per kapita yang tinggi adalah alasan untuk posisi ketiga Hong Kong. Itu juga tampaknya menjadi kota yang sehat, mengingat itu adalah usia harapan hidup yang sangat tinggi (84,2 tahun) dan angka kematian anak yang rendah (0,27 persen).

“Di sisi lain, kota ini masih cukup mahal. Kami memperkirakan bahwa penduduk menghabiskan sekitar 31 persen dari pendapatan mereka untuk sewa, yang merupakan beban keuangan yang relatif tinggi bagi kaum muda, ”kata Hofmann.

2. Tokyo

Image Credit : Pixabay

Ibukota Jepang memiliki keseimbangan yang besar antara ekonomi yang kuat, biaya hidup yang wajar, dan lingkungan hidup yang baik, menjadikannya kota terbaik kedua di Asia selama ribuan tahun. ValueChampion memperkirakan bahwa penduduk membelanjakan lebih sedikit dari pendapatan mereka untuk sewa dibandingkan dengan penduduk kota-kota lain, sekitar 27 persen.

1. Singapura

Image Credit : Pixabay

Ekonomi Singapura yang berkembang pesat, tingkat polusi yang rendah, dan peringkat keamanan yang tinggi menjadikannya kota terbaik bagi kaum milenial. Kota pulau itu memiliki PDB per kapita tertinggi (S $ 79.000) dan tingkat pengangguran terendah kedua (total 2,2 persen, pemuda 3,96 persen) dari 20 kota yang diteliti, kata ValueChampion.

Nah, bagi Cakap People yang ingin me-review dan tahu lebih detail tentang laporan ini, silahkan mengunjungi ValueChampion, tulisan dari William Hiffman. 

One Ping

  1. Pingback:

Leave a Reply

Your email address will not be published.

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Cara Menjaga Catok Keriting di Rambut Supaya Tahan Lama, Simak yuk!

Megah! Inilah Karya 4 Desainer Muda Indonesia yang Melenggang di Fashion Scout London Fashion Week 2019