in ,

Filipina Mulai Buka Kembali Sekolah Setelah Ditutup Selama 20 Bulan

Seratus sekolah negeri di daerah berisiko rendah di Filipina mengadakan kelas tatap muka untuk uji coba selama dua bulan.

CakapCakapCakap Peple! Ribuan anak di Filipina kembali ke sekolah pada Senin, 15 November 2021, untuk pertama kalinya dalam hampir dua tahun, memulai skema percontohan untuk melanjutkan pembelajaran tatap muka setelah pandemi mengganggu pendidikan 27 juta siswa.

Seratus sekolah negeri di daerah berisiko rendah mengadakan kelas tatap muka untuk uji coba dua bulan, dengan pembukaan kembali lebih bergantung pada tingkat vaksinasi dan penurunan berkelanjutan dalam kasus COVID-19.

Filipina, yang telah memberlakukan beberapa penguncian terlama di dunia, adalah salah satu negara terakhir yang membuka kembali sekolah, sangat kontras dengan banyak negara Barat, The Straits Times melaporkan.

Seratus sekolah negeri di daerah berisiko rendah di Filipina mengadakan kelas tatap muka untuk uji coba selama dua bulan. [Foto: AFP]

“Kami senang melihat peserta didik kami berada di dalam ruang kelas kami, karena kami menyadari pentingnya pembelajaran tatap muka dalam perkembangan sosial mereka,” kata Kementerian Pendidikan dalam sebuah pernyataan.

Pihak berwenang telah mengurangi ukuran kelas hingga setengahnya dan hanya mengizinkan guru dan personel sekolah yang sudah divaksinasi untuk berinteraksi dengan siswa.

Foto yang dibagikan di media sosial menunjukkan siswa mengenakan masker dan di dalam ruang kelas dengan kursi dan meja dipisahkan oleh pembatas plastik, sementara tempat cuci tangan telah tersedia.

Badan anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa, UNICEF, telah mendukung pembukaan kembali sekolah-sekolah di Filipina secara bertahap, sukarela dan aman, karena telah memperingatkan “krisis pembelajaran dapat berubah menjadi bencana pembelajaran”.

Warga menjalani konseling sebelum menerima dosis pertama vaksin CoronaVac Sinovac Biotech untuk penyakit virus corona (COVID-19), di Barangay Sucat Covered Court, di Muntinlupa City, Metro Manila, Filipina, 21 Juni 2021. [Foto: REUTERS/Lisa Marie David]

Ketersediaan komputer, telepon, dan Internet, serta kualitas pendidikan yang tidak merata, disebut-sebut sebagai tantangan bagi pelajar jarak jauh di Filipina, di mana beberapa anak harus naik ke atap untuk mendapatkan sinyal data.

Dalam sebuah laporan pada bulan April, Bank Pembangunan Asia memperkirakan penutupan sekolah lebih dari satu tahun dapat memangkas pendapatan masa depan di antara siswa di kawasan itu sebanyak US$1,25 triliun, setara dengan 5,4 persen dari produk domestik bruto 2020.

“(Departemen Pendidikan) bersemangat untuk anak-anak saat mereka kembali ke sekolah, tetapi ada juga sedikit kecemasan,” kata Roger Masapol, direktur unit layanan perencanaan, dalam sebuah wawancara radio.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Mantan Putri Jepang Mako Komuro dan Suami Berangkat ke Amerika Serikat; Bakal Tinggal di Sana

Ketahui Kebiasaan Minum Kopi Terbaik #1 untuk Turunkan Berat Badan, Kata Ahli Diet