in ,

China Minta Wakil PM Jepang Untuk Minum Air Radioaktif Fukushima Setelah Dia Bilang Aman

Awal pekan ini, Jepang mengumumkan akan melepaskan lebih dari satu juta ton air dari pembangkit nuklir Fukushima yang hancur ke Samudra Pasifik.

CakapCakapCakap People! China telah meminta Wakil Perdana Menteri (PM) Jepang Taro Aso untuk minum air radioaktif setelah dia mengatakan aman untuk dikonsumsi.

Awal pekan ini, Jepang mengumumkan akan melepaskan lebih dari satu juta ton air dari pembangkit nuklir Fukushima yang hancur ke Samudra Pasifik.

Air tersebut akan diolah dan diencerkan sebelum dilepaskan sehingga tingkat radiasi di bawah yang ditetapkan untuk air minum.

Keputusan tersebut mendapat reaksi keras dari negara-negara tetangga Jepang, dengan Kementerian Luar Negeri China menyebut langkah itu ‘sangat tidak bertanggung jawab’ dan tindakan yang akan ‘sangat merusak kesehatan dan keselamatan publik internasional, dan kepentingan vital orang-orang di negara tetangga’.

Tangki penyimpanan untuk air yang terkontaminasi terisi penuh dan ruang akan habis pada tahun 2022. [Foto: Reuters]

Berbicara pada konferensi pers pada hari Selasa, 13 April 2021, Aso berkata: “Saya telah mendengar bahwa kita tidak akan ada salahnya jika kita minum [air].”

Menurut laporan The Mainichi, sebagai tanggapan atas komentar Wakil PM Jepang Taro Aso, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian meminta wakil perdana menteri itu untuk meminum airnya sendiri.

“Seorang pejabat Jepang mengatakan tidak apa-apa jika kita minum air ini, jadi silakan diminum,” katanya kepada wartawan.

Dia mendesak pemerintah Jepang untuk mempertimbangkan kembali keputusannya, memperingatkan bahwa penyakit Minamata Jepang terjadi belum lama ini ‘dan rasa sakit para korban lokal belum sembuh’.

“Jepang tidak boleh melupakan tragedi bersejarah,” tambahnya.

Penyakit Minamata adalah sindrom neurologis yang disebabkan oleh keracunan merkuri yang parah. Antara 1932 hingga 1968, Chisso Corporation, sebuah pabrik kimia, melepaskan dalam jumlah besar merkuri yang tercemar air ke laut.

Penyakit yang mempengaruhi ribuan nyawa ini secara resmi diakui oleh pemerintah Jepang pada tahun 1968.

“Untuk melindungi kepentingan publik internasional serta kesehatan dan keselamatan rakyat China, China telah menyatakan keprihatinan besar kepada pihak Jepang melalui saluran diplomatik,” kata Zhao.

Pada Oktober 2020, Greenpeace memperingatkan pemerintah Jepang bahwa air yang tercemar mengandung zat radioaktif yang dapat mengubah DNA manusia.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian. [Foto: Reuters]

Dalam sebuah laporan, Stemming the tide 2020: The reality of the Fukushima radioactive water crisis, Greenpeace menuduh air tersebut mengandung ‘tingkat karbon-14 yang berbahaya, yang berpotensi’ merusak DNA manusia ‘.

Namun, rencana Jepang tersebut didukung oleh Badan Energi Atom Internasional (IAEA), yang mengatakan bahwa pembuangan air limbah sudah terjadi di seluruh dunia.

“Pelepasan ke laut dilakukan di tempat lain. Itu bukanlah sesuatu yang baru. Tidak ada skandal di sini,” kata Direktur Jenderal IAEA Rafael Mariano Grossi, BBC melaporkan.

Para ilmuwan mengatakan kepada BBC bahwa jejak elemen yang tersisa di air hanya akan berbahaya bagi manusia dalam dosis besar dan dengan pengenceran, risiko terhadap manusia tidak dapat dideteksi secara ilmiah.

Mereka juga mencatat bahwa lebih banyak radiasi telah dilepaskan ke Samudra Pasifik melalui tes yang dilakukan oleh AS, Inggris, dan Prancis antara 1940 hingga 1960, melansir Unilad.co.uk.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

AS Sedang Bersiap Berikan Vaksin Penguat COVID-19 Untuk 1 Tahun

Biden Usir 10 Diplomat Rusia Sebagai Bagian dari Sanksi Baru atas Peretasan dan Gangguan Pemilu