in ,

Asap Berbahaya di Sydney Membuat Politik Iklim Australia “Panas”

Para pengunjuk rasa berbaris melakukan aksi unjuk rasa di pusat kota Sydney pada jam sibuk sore hari Rabu, 11 Desember 2019.

CakapCakapCakap People! Kebakaran hutan yang menghancurkan dan menyelimuti kota terbesar Australia dengan asap berbahaya minggu ini telah meningkatkan kemarahan publik dan meningkatkan tekanan politik pada pemerintah untuk berbuat lebih banyak dalam mengatasi perubahan iklim.

Dilansir dari Reuters, Rabu, 11 Desember 2019, cuaca yang lebih dingin mengurangi kebakaran dan kabut asap di sekitar kota Sydney pada hari Rabu, 11 Desmber 2019. Asap tebal yang menutupi kota pada hari Selasa, 10 Desember 2019, telah memicu protes dan mendorong seorang anggota parlemen yang konservatif untuk memutuskan hubungan dengan partainya dengan secara langsung menghubungkan cuaca terkini dengan emisi karbon.

Banyak orang memakai masker di jalanan pada Selasa, 10 Desember 2019, saat udara di kota Sydney dalam status terburuk. [Foto: EPA]

“Kami berada di tengah kekeringan terburuk sepanjang ingatan dalam hidup, ini adalah tahun terpanas kedua dalam catatan,” Menteri Lingkungan New South Wales Matt Kean, dari koalisi Liberal-Nasional kanan-tengah, mengatakan kepada Australian Broadcasting Corp. Radio. 

“Kemarin asap menyebabkan beberapa polusi udara terburuk di Sydney yang pernah kita lihat — ini adalah perubahan iklim.”

Sydney diselimuti polusi udara terburuk yang terlihat di kota itu pada hari Selasa ketika lebih dari 100 kebakaran hebat terjadi di pantai timur, mengubah langit siang hari menjadi oranye, menutupi pandangan mata dan mengganggu layanan transportasi umum saat kualitas udara turun.

Pada hari Rabu, 11 Desember 2019, suhu turun lebih dari 10 derajat Celcius (50 derajat Fahrenheit), dan angin mereda, meningkatkan kualitas udara Sydney meskipun masih pada tingkat yang dianggap berbahaya.

Di tengah meningkatnya kemarahan publik, pemerintah Liberal-Nasional Australia mempertahankan kebijakannya dalam mengatasi perubahan iklim dan mengurangi hubungan antara perubahan iklim dan kedatangan awal yang belum pernah terjadi sebelumnya serta tingkat keparahan kebakaran.

Orang-orang berunjuk rasa dalam bagian perubahan iklim di Town Hall, Sydney, Rabu, 11 Desember 2019. [Foto: Jonathan Rret / REUTERS]

“Tentu saja, perubahan iklim adalah faktor, tidak ada pertanyaan, tetapi juga penting untuk dicatat bahwa sebagian besar kebakaran ini disebabkan oleh ‘Little Lucifer’,” kata Wakil Perdana Menteri Australia Michael McCormack kepada ABC, merujuk pada pelaku pembakaran.

Kebakaran Australia telah menewaskan sedikitnya empat orang sejak November 2019, membakar sekitar 2,5 juta hektar (1 juta hektar) lahan pertanian dan semak-semak serta menghancurkan lebih dari 400 rumah.

Sementara polisi Australia sedang menyelidiki pemicu beberapa kebakaran, petugas pemadam kebakaran dan ilmuwan mengatakan sebagian besar kebakaran disebabkan oleh meningkatnya suhu dan tiga tahun kekeringan yang telah membuat hutan semak kering menjadi kering.

Orang-orang berunjuk rasa dalam bagian perubahan iklim di Town Hall, Sydney, Rabu, 11 Desember 2019. [Foto: Jonathan Rret / REUTERS]

Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan pemerintahnya berkomitmen untuk mengatasi perubahan iklim, bersikeras negara itu akan memenuhi janjinya untuk mengurangi emisi dari 26 persen menjadi 28 persen pada tahun 2030, dibandingkan tingkat 2005.

Tetapi para kritikus menuduh pemerintah hanya mempermainkan masalah iklim.

Para pengunjuk rasa berbaris melakukan aksi unjuk rasa di pusat kota Sydney pada jam sibuk sore hari Rabu, 11 Desember 2019.

“Mereka [pemerintah] yang harus disalahkan karena kota terbesar kita diracuni dan bukannya mengambil tindakan yang berarti, mereka dengan cepat melacak tambang batu bara baru,” kata Chloe Rafferty, penyelenggara untuk kelompok Mahasiswa Uni untuk Perubahan Iklim.

Orang-orang berunjuk rasa dalam bagian perubahan iklim di Town Hall, Sydney, Rabu, 11 Desember 2019. [Foto: Jonathan Rret / REUTERS]

Australia adalah salah satu penghasil karbon per kapita terbesar di dunia karena ketergantungannya pada pembangkit listrik tenaga batu bara.

Pada bulan Juni 2019, Australia menyetujui tambang batu bara baru di negara bagian Queensland oleh Perusahaan Adani India, yang diperkirakan akan menghasilkan 8-10 juta ton batubara termal per tahun.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Marie Fredriksson Meninggal, Inilah 10 Lagu Terbesar Roxette Sepanjang Masa

Resep Frozen Food Sehat yang Bisa Dimasak di Rumah!