in ,

Apakah Masker Wajah Cukup Efektif Mencegah Penyebaran Virus? Ini Kata Para Dokter dan Ahli

Salah satu potret abadi dari setiap peristiwa wabah virus adalah kita melihat orang-orang yang menggunakan masker wajah atau masker bedah.

CakapCakapCakap People! Salah satu potret abadi dari setiap peristiwa wabah virus adalah kita melihat orang-orang yang menggunakan masker wajah atau masker bedah. Lalu, apakah masker wajah ini cukup efektif untuk mencegah penularan virus?

Menggunakan masker untuk mencegah infeksi sangat populer di banyak negara di dunia, terutama di China selama wabah virus corona terjadi saat ini, masker wajah ini juga dipakai untuk melindungi dari tingkat polusi yang tinggi.

Ilustrasi seorang wanita mengenakan masker wajah | Foto: alodokter.com

Dilansir dari BBC, Kamis, 23 Januari 2020, ahli virologi skeptis tentang keefektifan penggunaan masker wajah terhadap virus di udara. Tetapi ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa masker dapat membantu mencegah penularan dari tangan ke mulut.

Masker bedah yang biasa dikenakan oleh para dokter dan tim kesehatan ini pertama kali diperkenalkan di rumah sakit pada akhir abad ke-18 tetapi mereka tidak melakukan transisi untuk digunakan publik sampai wabah flu terjadi di Spanyol pada tahun 1919 yang kemudian merenggut nyawa lebih dari 50 juta orang.

Dr David Carrington, dari St George’s, University of London, mengatakan bahwa masker wajah yang rutin dikenakan publik adalah bukan perlindungan yang efektif terhadap virus dan bakteri yang dibawa lewat udara. Masker terlalu longgar saat dikenakan dan tidak memiliki saringan udara dan membiarkan mata terbuka.

Tetapi menurut Dr David bahwa penggunaan masker wajah bisa membantu menurunkan risiko penularan virus melalui bersin atau batuk serta memberikan perlindungan terhadap transmisi tangan ke mulut.

“Masker wajah untuk publik bukan perlindungan yang efektif terhadap virus atau bakteri yang dibawa di udara”, yang merupakan cara sebagian besar virus ditularkan, karena mereka [masker] itu terlalu longgar, tidak memiliki saringan udara dan membiarkan mata terbuka. Tetapi mereka [masker] dapat membantu menurunkan risiko tertular virus melalui “percikan” dari bersin atau batuk dan memberikan perlindungan terhadap transmisi tangan ke mulut,” kata Dr David Carrington kepada BBC.

Wisatawan di stasiun kereta di Yichang, Cina, sekitar 200 mil dari Wuhan. Tahun Baru Imlek, yang dimulai pada hari Sabtu, menandai musim perjalanan tersibuk di kawasan ini | Foto: CHINATOPIX via Associated Press.

Jonathan Ball, profesor virologi molekuler di Universitas Nottingham, mengatakan: “Dalam satu penelitian terkontrol dengan baik di rumah sakit, masker wajah sama baiknya dalam mencegah infeksi influenza sebagai respirator yang dibuat khusus.”

Respirator, yang cenderung memiliki filter udara khusus, dirancang khusus untuk melindungi terhadap partikel-partikel udara yang berpotensi berbahaya.

“Namun, ketika Anda beralih ke studi yang melihat keefektifannya dalam populasi umum, data tersebut kurang menarik — itu adalah tantangan yang cukup untuk penggunaan masker dalam jangka waktu yang lama,” tambah Prof Ball.

Dr Connor Bamford, dari Wellcome-Wolfson Institute for Experimental Medicine, di Queen’s University Belfast, mengatakan bahwa menerapkan langkah-langkah kebersihan sederhana jauh lebih efektif.

“Menutup mulut saat bersin, mencuci tangan, dan tidak meletakkan tangan ke mulut sebelum mencucinya, bisa membantu membatasi risiko tertular virus pernapasan,” katanya.

Ilustrasi mencuci tangan | Foto: halodoc.com

NHS mengatakan bahwa cara terbaik untuk menghindari tertular virus seperti flu adalah dengan: mencuci tangan secara teratur dengan air hangat dan sabun, menghindari menyentuh mata dan hidung sedapat mungkin dan mempertahankan gaya hidup yang bugar dan sehat.

Dr Jake Dunning, kepala infeksi dan zoonosis di Public Health England, mengatakan: “Meskipun ada persepsi bahwa pemakaian masker wajah mungkin bermanfaat, sebenarnya ada sedikit bukti manfaat luas dari penggunaannya di luar pengaturan klinis ini.”

Dia mengatakan bahwa masker wajah harus dipakai dengan benar, sering diganti dan dibuang dengan aman jika mereka melakukannya dengan benar.

“Penelitian juga menunjukkan bahwa kepatuhan dengan perilaku yang direkomendasikan ini berkurang dari waktu ke waktu ketika memakai masker wajah untuk waktu yang lama,” tambahnya.

Dr. Dunning mengatakan bahwa lebih baik kita fokus untuk menjaga kebersihan pribadi dan juga kebersihan tangan yang baik jika khawatir akan penularan virus tersebut.

Comments

One Ping

  1. Pingback:

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Resep Martabak Telur Sederhana, Dicoba Yuk!

Ingin Liburan Romantis ke Padang? Coba 3 Destinasi Pantai Berikut Ini!