in ,

Anak Usia Dewasa di Indonesia: Lulus Sarjana dan Masih Bergantung pada Orang Tua

Studi HSBC mengungkapkan bahwa orang tua di Timur Tengah dan Asia umumnya jauh lebih mungkin untuk membiayai anak-anak secara finansial hingga dewasa daripada mereka yang di Eropa dan Amerika.

CakapCakapCakap People! Tidak ada panduan khusus ya untuk bisa survive diusia dewasa. Dan untuk orang dewasa muda di Indonesia, di mana jutaan masih menganggur, membebaskan diri dari dukungan keuangan orang tua tidak selalu mudah dilakukan.

Bagi Nuri, 31 tahun, dukungan finansial dari orang tuanya masih menjadi kebutuhan. Nuri masih tinggal bersama orang tuanya di Jakarta sambil mencoba menyelesaikan gelar masternya, yang didanai sepenuhnya oleh orang tuanya.

Para pencari kerja pada acara Job Fair. (Foto: Ricky Yudhistira / The Jakarta Post)

Dia sudah melakukan beberapa pekerjaan fotografi freelance tetapi masih bergantung pada orang tuanya. Untung baginya bahwa orang tuanya masih menutupi kebutuhan sehari-harinya, dan mereka membayar tagihan kartu kreditnya. Adik laki-lakinya juga membantunya dengan transportasi, makanan, dan kebutuhan bulanan lainnya.

“Jika mereka tidak mendukung kebutuhan keuangan saya, saya pikir saya akan menghentikan studi saya dan mencoba mencari pekerjaan yang tepat sebagai gantinya. Ayah saya ingin saya mulai mengelola uang saya secara mandiri, sehingga suatu hari, ketika dia tidak dapat membiayai saya lagi, saya memiliki cukup tabungan saya sendiri, ”katanya kepada The Jakarta Post.

Foto: Unsplash.

Nuri tidak sendirian. Sebuah survei global yang diterbitkan oleh bank Inggris HSBC pada tahun 2017 mengungkapkan bahwa Indonesia adalah negara dengan jumlah orang tua terbesar kedua masih membantu anak-anak dewasa mereka secara finansial secara teratur, dengan 77 persen orang tua mendukung anak-anak berusia 18 tahun ke atas.

Uni Emirat Arab menempati peringkat tertinggi, dengan 79 persen orang tua di sana masih membiayai anak-anak mereka yang sudah dewasa.

Menurut Statistik Indonesia (BPS), ada sekitar 43 juta orang berusia 20 hingga 29 tahun di Indonesia, terhitung sekitar 16 persen dari populasi negara itu yaitu 267 juta. Pada bulan Februari, sekitar 3,5 juta dari mereka menganggur.

BPS mencatat pada bulan Maret bahwa gaji rata-rata anak berusia 20 hingga 24 tahun adalah sekitar Rp 2,2 juta (US $ 159), hanya sedikit di atas pengeluaran bulanan per kapita di Jakarta, yaitu sekitar Rp 2 juta.

Foto: Unsplash.

Lembaga Pengembangan Ekonomi dan Ekonom Keuangan Bhima Yudhistira Adhinegar mengatakan bahwa, bahkan jika mereka memiliki pekerjaan, dewasa muda sekarang berpenghasilan lebih rendah dari generasi sebelumnya, sehingga sulit bagi mereka untuk mempertahankan gaya hidup kota.

Dia mengatakan inilah sebabnya orang tua saat ini memilih untuk mendukung anak-anak mereka, termasuk membayar untuk pendidikan tinggi mereka, daripada membiarkan mereka mengambil pekerjaan pemula dengan bayaran rendah.

Tren itu, katanya, akan berdampak negatif dalam jangka panjang. Ini akan menghasilkan populasi usia kerja berkualitas rendah, yang akan mencapai 70 persen dari total populasi pada tahun 2030.

“Pada tahun 2030, kami akan memiliki periode bonus demografis [ditandai oleh banyak orang usia kerja] tetapi tanpa peningkatan signifikan dalam pendapatan per kapita. Kualitas bonus demografis juga rendah. Dan setelah periode itu berakhir, masalah baru akan muncul di mana generasi yang produktif tidak dapat mendukung generasi yang lebih tua, “katanya.

Sherly Adhira, 30, seorang pengajar e-learning dari Bogor, Jawa Barat, mengatakan orang tuanya telah membayar biaya pendidikannya hingga ia memperoleh gelar master, dan ia saat ini tinggal bersama mereka. Orang tuanya tidak keberatan menutupi kebutuhan dasarnya.

“Sejauh ini, orang tua mengurus biaya hidup saya sehari-hari, karena saya tinggal bersama mereka. Saya membayar kartu kredit dan tagihan telepon saya. Mereka juga membayar perawatan medis dan liburan saya, ”katanya.

Sherly mengatakan banyak dari kerabat dan orang tuanya memperlakukan anak-anak mereka dengan cara yang sama, masih mendukung mereka secara finansial bahkan setelah mereka lulus dari studi master di luar negeri.

“Saya dulu hidup sendirian di tahun-tahun kuliah saya, tetapi kemudian orang tua saya khawatir, karena saya tidak makan dan tidur secara teratur ketika saya sedang menulis tesis saya. Jadi, mereka meminta saya untuk kembali ke rumah; dengan begitu mereka lebih nyaman karena mereka tahu apa yang saya makan setiap hari, ”katanya.

Dia mengatakan bahwa dirinya merasa tidak nyaman dengan orang tuanya yang masih menutupi keuangannya pada usia ini, “tetapi mereka mengatakan kepada saya bahwa itu adalah investasi mereka, sehingga saya dapat mengurus mereka di masa lalu mereka”.

Foto: Unsplash.

Devie Rahmawati, seorang ahli komunikasi dari Universitas Indonesia (UI), mengatakan bahwa lebih umum di masyarakat komunal seperti Indonesia bagi keluarga untuk merasa berkewajiban merawat anak-anak mereka sampai mereka dapat mandiri, bahkan setelah mereka lulus dari universitas .

“Masalahnya bukan hanya tentang uang, tetapi juga tentang keraguan bahwa anak-anak akan mengelola keuangan mereka ketika mereka dewasa. Orang tua bertanggung jawab untuk mengubah pola pikir itu. Mereka tidak bisa hanya memberikan semua yang mereka butuhkan kapan pun mereka membutuhkannya, ”kata Devie.

Jika strategi orang tua tidak akan berubah, kata Devie, itu akan berdampak negatif pada bangsa.

Studi HSBC mengungkapkan bahwa orang tua di Timur Tengah dan Asia umumnya jauh lebih mungkin untuk membiayai anak-anak secara finansial hingga dewasa daripada mereka yang di Eropa dan Amerika.

Dalam data mereka, Prancis, Inggris, dan AS menempati peringkat terendah, dengan masing-masing hanya 38 persen, 30 persen, dan 26 persen, yang secara finansial mendukung anak-anak dewasa mereka.

Foto: Unsplash.

Rhenald Kasali, pakar manajemen dari UI, mengatakan perbedaan itu bisa dimengerti, karena budaya suatu daerah memengaruhi strategi orang tua. Orang-orang di Indonesia dengan masyarakat komunal lebih terbuka untuk merawat keluarga dekat dan keluarga besar mereka daripada orang-orang barat.

“Kebijakan pemerintah juga dapat membentuk budaya. Di AS, misalnya, setelah lulus dari sekolah menengah, anak-anak dapat memperoleh akses ke pinjaman siswa. Mereka juga dapat memiliki beberapa [jenis] jaminan sosial. Kami tidak memilikinya di Indonesia, “kata Rhenald.

Nugroho, 26 tahun, yang lulus delapan bulan lalu, saat ini menganggur dan tinggal bersama orang tuanya di Wonogiri, Jawa Tengah. Dia mengatakan banyak temannya di desa melakukan hal yang sama sambil menunggu pekerjaan. Dan orang tua mereka tidak keberatan mendukung dan menampung mereka setelah lulus, karena mereka dapat membantu di sekitar rumah.

Ayah Nugroho, seorang guru, akan pensiun tahun ini. Nugroho mengatakan bahwa gaji untuk lulusan baru membuatnya khawatir dan mencegahnya melamar pekerjaan apa pun. Dia mengatakan gaji rendah akan membuatnya bergantung pada orang tuanya.

“Saya yakin bahwa sekali saya mendapatkan pekerjaan, saya dapat hidup mandiri dan menyewa tempat saya sendiri,” katanya.

THE JAKARTA POST

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Siap-Siap! Bakal Ada Diskon 74 Persen di Seluruh Mal Indonesia Peringati HUT RI

Hadapi Gempa Berpotensi Tsunami, Jangan Lupa ‘Golden Time’ 30 Menit!