in ,

WHO: Eropa Bisa Menderita 500.000 Kematian COVID-19 Lagi pada Februari 2022

Tingkat infeksi sejauh ini adalah yang tertinggi di Eropa, yang melaporkan sekitar 192 kasus baru per 100.000 orang.

CakapCakapCakap People! Tingkat penularan COVID-19 saat ini di Eropa adalah “keprihatinan besar” dan kawasan itu bisa mencatat 500.000 kematian lagi pada awal tahun depan. Demikian menurut kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Eropa.

Direktur WHO Eropa Hans Kluge mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis, 4 November 2021, bahwa kasus virus corona baru di Eropa mendekati tingkat rekor, dengan tingkat infeksi yang meningkat didorong oleh varian Delta yang sangat menular, melansir Al Jazeera.

“Hari ini, setiap negara di kawasan kami menghadapi ancaman nyata kebangkitan COVID-19 atau sudah memeranginya,” kata Kluge dari kantor pusat badan kesehatan global Eropa di Kopenhagen, Denmark.

Direktur Regional Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Eropa Hans Kluge [Foto: The Times of Israel]

Dengan 78 juta kasus di wilayah Eropa WHO – yang mencakup semua 27 negara anggota Uni Eropa dan Inggris, Rusia, Turki, beberapa negara Asia Tengah, dan Israel – jumlah kumulatifnya sekarang melebihi Asia Tenggara, Timur Wilayah Mediterania, Pasifik Barat, dan Afrika digabungkan.

Kluge mengatakan tingkat rawat inap karena COVID-19 di wilayah tersebut meningkat lebih dari dua kali lipat selama seminggu terakhir. Jika lintasan itu berlanjut, Eropa dapat melihat setengah juta lagi kematian akibat pandemi pada Februari 2022, dia memperingatkan.

“Kami berada di titik kritis lain dari kebangkitan pandemi,” kata Kluge. “Eropa kembali ke pusat pandemi, di mana kita berada di satu tahun yang lalu.”

‘Cakupan vaksinasi tidak memadai’

Menurut WHO Eropa, wilayah tersebut menghitung hampir 1,8 juta kasus baru minggu lalu, menandai peningkatan sekitar enam persen dari tujuh hari sebelumnya. Otoritas kesehatan juga mencatat 24.000 kematian COVID-19 mingguan, naik 12 persen dari minggu sebelumnya.

Kluge mengatakan kenaikan tingkat infeksi telah diamati “di semua kelompok umur”. Dia menyalahkan beban kasus yang melonjak pada “cakupan vaksinasi yang tidak memadai” dan “pelonggaran kesehatan masyarakat dan langkah-langkah sosial”, seperti jarak fisik dan wajib memakai masker.

Kluge mengatakan negara-negara Eropa berada pada “tahapan peluncuran vaksinasi yang berbeda-beda” dan di seluruh wilayah itu, rata-rata 47 persen orang telah divaksinasi lengkap.

Di sembilan negara, 70 persen divaksinasi lengkap, menurut data yang dikumpulkan oleh WHO Eropa, sementara di tiga – Ukraina, Kirgistan dan Armenia – angkanya tetap di bawah 20 persen.

“Kita harus mengubah taktik kita, dari bereaksi terhadap lonjakan COVID-19, menjadi mencegahnya terjadi sejak awal,” kata Kluge.

Ilustrasi virus corona. [Foto: Reuters]

Kantor pusat WHO di Jenewa pada hari Rabu melaporkan bahwa kasus telah meningkat di Eropa selama lima minggu berturut-turut, menjadikannya satu-satunya wilayah di mana COVID-19 masih meningkat.

Tingkat infeksi sejauh ini adalah yang tertinggi di Eropa, yang melaporkan sekitar 192 kasus baru per 100.000 orang.

Itu terjadi setelah jumlah kematian global akibat COVID-19 mencapai lima juta orang pada hari Senin, kurang dari dua tahun memasuki krisis yang tidak hanya menghancurkan negara-negara miskin tetapi juga merendahkan negara-negara kaya dengan sistem perawatan kesehatan yang lebih baik.

Banyak yang percaya jumlah kematian COVID-19 sebenarnya lebih tinggi.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

WHO Setujui Pengunaan Darurat Vaksin COVID-19 Covaxin India

Singapura Laporkan 3.635 Kasus COVID-19 Baru; Tingkat Pertumbuhan Infeksi Mingguan Turun di Bawah 1