in ,

Satgas Penanganan COVID-19: Terjadi Peningkatan Kasus Dalam 14 Hari Terakhir

Peningkatan cukup signifikan jika dibandingkan dengan kasus harian dua minggu sebelumnya yaitu hanya 136 kasus.

CakapCakap – Satgas Penanganan COVID-19 mengungkapkan, beberapa waktu terakhir data mulai menunjukkan perkembangan kasus kurang baik pada beberapa indikator kasus.

Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito mengatakan, dalam 14 hari terakhir terlihat adanya tren peningkatan kasus positif. Meski peningkatan harian cenderung fluktuatif namun penambahan kasus harian terakhir telah mencapai angka 404 kasus.

“Ini meningkat cukup signifikan jika dibandingkan dengan kasus harian dua minggu sebelumnya yaitu hanya 136 kasus,” kata Wiku dalam konferensi pers virtual, Kamis, 6 Januari 2022.

Terlebih lagi tren kasus dua minggu tersebut tergolong cukup tinggi, mengingat penambahan kasus positif sebesar 400 kasus terakhir terjadi pada bulan November 2021.

Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito. [Foto: Marji/Medcom]

Tren peningkatan juga terlihat pada jumlah kasus aktif harian. Peningkatan ini terjadi dalam seminggu terakhir, dimana pada minggu lalu jumlah kasus aktif sebesar 4.300 kasus. Kemudian per 5 Januari 2022 jumlah kasus aktif naik menjadi 4.800.

Selanjutnya positivity rate juga menunjukkan tren kenaikan. Namun, kenaikan positivity rate cenderung fluktuatif Jika dilihat dari hari ke hari. Pada dua minggu lalu positivity rate harian adalah sebesar 0,07%, saat ini meningkat menjadi 0,9%.

Wiku menjelaskan, peningkatan terlihat pula pada angka nasional keterisian tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) isolasi di rumah sakit rujukan. Kenaikan yang terjadi pada BOR isolasi konsisten terjadi dalam 14 hari terakhir.

“Jika pada dua minggu lalu keterisian tempat tidur isolasi hanya sebesar 1,38% saat ini telah meningkat menjadi 3,35%,” jelasnya.

Wiku menambahkan, adanya peningkatan pada kasus aktif, kasus positif, positivity rate, serta BOR isolasi merupakan fakta bahwa telah terjadi peningkatan penularan di masyarakat. Artinya jika tidak dikendalikan sejak saat ini, Wiku menegaskan, jumlah orang positif yang meningkat dapat berpotensi menimbulkan kenaikan kasus yang lebih tinggi.

Guna mengantisipasi adanya kenaikan kasus, Pemerintah terus melakukan peningkatan testing dan tracing serta mengoptimalkan kembali kerja posko untuk menggalakkan kedisiplinan protokol kesehatan 3M.

Ilustrasi virus corona. [Foto: Reuters]

Meskipun terjadi kenaikan pada empat indikator tersebut, terdapat dua indikator yang justru menunjukkan tren penurunan. Pertama angka kematian harian menunjukkan tren penurunan dalam 14 hari terakhir.

Kedua, adanya penurunan angka keterisian tempat tidur atau BOR untuk keperluan ICU yang juga menunjukkan tren penurunan dalam 10 hari terakhir.

Dimana dalam 10 hari ke belakang keterisian ICU adalah 3,95% dalam sehari, angka ini konsisten mengalami penurunan hingga saat ini hanya sebesar 3,23% dalam sehari.

“Jika pada dua minggu lalu angka kematian adalah 8 dalam sehari saat ini angka kematian adalah sebesar 4 orang dalam sehari,” imbuhnya.

Dilihat dari tren kenaikan dan penurunan pada indikator-indikator tersebut, menunjukkan adanya tingkat penularan dan jumlah orang positif yang tidak diikuti dengan kebutuhan perawatan dan kematian. Wiku menjelaskan, artinya kasus yang saat ini terjadi cenderung tidak bergejala atau gejala ringan.

LIHAT ARTIKEL ASLI

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Oricon: Album Kompilasi Berbahasa Jepang “BTS, The Best” Terjual Lebih dari 1 Juta Kopi

Inilah Deretan Artis Pemenang Golden Globes yang Pernah Membintangi Film Terburuk Menurut Kritikus