in ,

Partai Berkuasa Jepang Luncurkan Manifesto Berfokus pada COVID-19 dan Pertahanan

Pemilih ingin melihat pemerintah dengan rencana tindakan tegas untuk mengakhiri pandemi dan membangun kembali ekonomi yang lemah.

CakapCakapCakap People! Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa di Jepang mengumumkan pada Selasa, 12 Oktober 2021, manifestonya untuk pemilihan 31 Oktober 2021, dengan fokus pada mengakhiri pandemi COVID-19, berjanji untuk membangun kembali kelas menengah dan bertahan melawan China yang semakin tegas.

Reuters melaporkan, pemimpin partai tersebut, Perdana Menteri Fumio Kishida, menikmati tingkat dukungan publik yang wajar seminggu setelah menjabat, menurut jajak pendapat, menunjukkan dengan baik untuk tujuannya mempertahankan mayoritas majelis rendah untuk LDP dan mitra koalisi partai Komeito.

“Kami ingin menunjukkan langkah-langkah yang solid dan mengimbau masyarakat, pertama, bagaimana menghadapi virus corona … dan untuk membawa ketenangan pikiran dan harapan kepada masyarakat,” kata kepala kebijakan LDP Sanae Takaichi dalam konferensi pers.

Fumio Kishida memenangkan 257 suara, mengalahkan Taro Kono yang mencetak 170 suara. [Foto: BLOOMBERG]

Pemilih ingin melihat pemerintah dengan rencana tindakan tegas untuk mengakhiri pandemi dan membangun kembali ekonomi yang lemah.

Jajak pendapat surat kabar Sankei baru-baru ini menunjukkan bahwa sekitar 48 persen mengatakan mereka ingin pemerintahan Kishida paling banyak menangani virus corona, diikuti oleh pemulihan ekonomi dan lapangan kerja.

Manifesto tersebut menyoroti langkah-langkah virus corona termasuk memasok obat antivirus oral tahun ini, serta visi Kishida untuk mewujudkan “kapitalisme baru” yang berfokus pada pertumbuhan ekonomi dan redistribusi kekayaan.

LDP mengatakan dalam manifestonya akan memperluas dukungan untuk usaha kecil dan menengah yang terkena pandemi dan menawarkan subsidi untuk perusahaan jika mereka pindah ke industri baru.

Untungnya bagi Kishida, situasi virus corona telah membaik, dengan jumlah kasus baru terkecil pada Senin, 11 Oktober 2021, sejak pertengahan tahun lalu.

Tetapi Kishida tidak menerima begitu saja dan mengatakan kepada parlemen sebelumnya pada hari Selasa bahwa pemerintah akan merencanakan skenario terburuk virus corona dengan mengamankan lebih banyak sumber daya kesehatan dan bersiap untuk mulai memberikan suntikan booster pada bulan Desember.

Anggota parlemen bertepuk tangan untuk Fumio Kishida (berdiri) setelah dia terpilih sebagai perdana menteri baru Jepang di Tokyo pada Senin, 4 Oktober 2021. [Foto: AFP]

Ditanya tentang bagaimana pemerintah akan menanggapi penurunan yen yang berlebihan, Kishida mengatakan dia akan mengamati dengan cermat dampak pergerakan mata uang, mencatat bahwa yen yang lemah meningkatkan biaya bagi perusahaan dengan mendorong harga impor.

LEBIH BANYAK TENTANG PERTAHANAN

Mengenai keamanan, LDP mengatakan akan “mempertimbangkan kembali” tanggapannya terhadap peningkatan aktivitas militer China di sekitar selat Taiwan dan pulau-pulau kecil di Pasifik barat yang dikendalikan oleh Jepang tetapi juga diklaim oleh China.

Pemerintah akan bertujuan untuk meningkatkan anggaran pertahanannya “dengan tujuan untuk membawanya bahkan di atas 2 persen” dari produk domestik bruto (PDB), kata partai itu.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Mantan Presiden Myanmar: Militer Memaksanya Serahkan Kekuasaan Beberapa Jam Sebelum Kudeta

Mengapa Dampak ‘Long COVID’ Bisa Bertahan Lebih Lama dari Pandemi?