in ,

Kremlin: Rusia Akan Jatuhkan Sanksi Pembalasan Terhadap Barat

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan sanksi akan menyebabkan masalah bagi Rusia tetapi itu akan bisa dipecahkan, karena telah mengurangi ketergantungannya pada impor asing.

CakapCakapCakap People! Rusia akan menjatuhkan sanksi pembalasan terhadap negara-negara Barat atas dasar timbal balik, kata Kremlin, Jumat, 25 Februari 2022.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan sanksi akan menyebabkan masalah bagi Rusia tetapi itu akan bisa dipecahkan, karena telah mengurangi ketergantungannya pada impor asing.

Dia menolak berkomentar tentang berapa lama invasi Rusia ke Ukraina, yang memicu pemberian sanksi, akan berlangsung dan mengatakan pertanyaan tentang kematian warga sipil Ukraina harus dirujuk ke militer, Reuters melaporkan.

Presiden Rusia Vladimir Putin. [Foto: AP]

Uni Eropa Tempatkan Presiden Rusia Vladimir Putin Dalam Daftar Sanksi

Uni Eropa sebelumnya sudah setuju untuk menempatkan Presiden Rusia Vladimir Putin dan Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov dalam daftar individu yang terkena sanksi menyusul invasi Rusia ke Ukraina, kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell pada Jumat, 25 Februari 2022.

“Biarkan saya menandai bahwa satu-satunya pemimpin di dunia yang dikenai sanksi oleh Uni Eropa adalah Assad dari Suriah, Lukashenko dari Belarus dan sekarang Putin dari Rusia,” kata Borrell pada konferensi pers setelah pertemuan para menteri luar negeri Uni Eropa untuk menyelesaikan rincian sanksi blok, melansir Reuters.

Rusia Invasi Ukraina: Rudal Rusia Menghujani Kota-kota Ukraina

Pasukan Rusia menginvasi Ukraina melalui darat, udara dan laut pada Kamis, 24 Februari 2022, membenarkan ketakutan terburuk Barat dengan serangan terbesar oleh satu negara terhadap negara lain di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Rudal Rusia menghujani kota-kota Ukraina. Negara itu melaporkan barisan pasukan mengalir melintasi perbatasannya ke wilayah timur Chernihiv, Kharkiv dan Luhansk, dan mendarat melalui laut di kota-kota pelabuhan Odessa dan Mariupol di selatan, melansir Straits Times.

Ledakan terdengar sebelum fajar di ibukota Kyiv, sebuah kota berpenduduk 3 juta orang. Tembakan terdengar, sirene meraung, dan jalan raya keluar kota tersendat oleh lalu lintas saat penduduk melarikan diri.

Asap hitam membumbung di atas markas intelijen militer Ukraina setelah ledakan di Kyiv menjelang tengah hari.

Orang-orang mengantri di stasiun bus untuk melakukan perjalanan ke bagian barat Ukraina, di Kyiv pada Kamis, 24 Februari 2022. [Foto: REUTERS]

Serangan itu menyusul upaya diplomatik yang sia-sia selama berminggu-minggu oleh para pemimpin Barat untuk mencegah perang dan menyadari ketakutan terburuk mereka tentang ambisi Presiden Rusia Vladimir Putin.

“Rusia secara berbahaya menyerang negara kami di pagi hari, seperti yang dilakukan Nazi Jerman di tahun-tahun Perang Dunia II,” cuit Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy. “Sampai hari ini, negara kami berada di sisi yang berbeda dari sejarah dunia. Rusia telah memulai jalan kejahatan, tetapi Ukraina membela dirinya sendiri & tidak akan melepaskan kebebasannya tidak peduli apa yang dipikirkan Moskow.”

Di dekat kota Mangush dan Berdyansk, warga mengantri untuk mendapatkan uang tunai dan bensin.

Warga sipil dari Mariupol terlihat mengepak tas. “Kami akan bersembunyi,” kata seorang wanita.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Uni Eropa Tempatkan Presiden Rusia Vladimir Putin Dalam Daftar Sanksi

Hong Kong Izinkan Tes COVID di Rumah saat Kasus Harian Melonjak