in ,

Kini, Jepang Kenakan Denda Rp 1,3 Juta Jika Wisatawan Mengambil Foto Geisha Tanpa Izin!

Kota di Jepang ini juga memiliki kamera pengintai (CCTV) yang mensurvei kondisi jalan-jalan.

CakapCakapCakap People! Beberapa turis atau wisatawan di Kyoto memperlakukan geisha sebagai pertunjukan aneh, mengambil foto mereka tanpa izin dan kadang-kadang bahkan sampai mengejar mereka dan menarik kimono mereka.

Kini, di kawasan Gion di Kyoto, Jepang, orang dilarang untuk mengambil foto para geisha tanpa izin di jalan khusus yang sering dikunjungi oleh geisha. Larangan itu diberlakukan setelah para geisha mengeluhkan tentang para wisatawan yang selalu mengganggu terus menerus.

View this post on Instagram

#舞妓 #舞妓変身スタジオ四季 #芸妓 #舞妓体験 #着物 #京都 #二年坂 #高台寺 #清水寺 #レンタル着物 #maiko #kimono #kyoto #experience #japan #photo #photographer #travel #kyoto_style #maiko_taiken_shiki #geisha #activity #unknownjapan #discoverjapan #kyoto_life #kyoto_trip #japan_trip

A post shared by 舞妓変身 四季 (@maiko_henshin_shiki) on

Kawasan lingkungan ini adalah objek wisata terkenal karena jalan-jalannya yang beraspal batu, kuil-kuil kuno, kedai-kedai kayu dan mungkin yang terpenting adalah; geiko dan maiko (geisha) yang berjalan menuju ke dan dari pertunjukan malam mereka di daerah tersebut.

“Saya pernah melihat maiko menangis dan menangkis orang-orang yang ingin berfoto bersama mereka,” kata seorang penduduk setempat kepada The Guardian. “Mereka [para geisha] itu bukan pajangan. Ini adalah lingkungan kerja yang hidup.”

Bagi mereka yang melanggar larangan tersebut akan dikenakan denda sebesar ¥ 10.000 (USD 92), atau sekitar Rp 1,3 juta. Sejumlah tanda atau papan peringatan telah dipasang di gang-gang kecil di dekat jalan utama lingkungan Hanamikoji. Peringatan itu berisi tentang larangan dan besaran denda yang dikenakan jika mereka mengambil foto geisha tanpa izin, demikian menurut laporan NHK News.

Seperti diketahui, Jepang mencapai rekor ketika dikunjungi 28,7 juta wisatawan pada 2017, di mana jumlah tersebut meningkat 250 persen dari tahun 2012. Sebagian besar pengunjung berasal dari Cina; lainnya berasal dari Korea Selatan, Taiwan, Hong Kong, Thailand, dan Amerika Serikat.

Pemerintah setempat telah mengambil langkah untuk mencegah perilaku buruk wisatawan tersebut dengan mengembangkan aplikasi informasi wisata dan menyediakan perangkat seluler untuk didistribusikan oleh hotel dan penginapan. Aplikasi dan perangkat itu menjelaskan sopan santun dan kebiasaan atau tradisi setempat dalam bahasa Inggris dan Cina.

Kota di Jepang ini juga memiliki kamera pengintai (CCTV) yang mensurvei kondisi jalan-jalan.

“Kami akan mempelajari langkah-langkah apa yang efektif untuk menangani masalah yang berasal dari perbedaan tradisi ini,” kata seorang pejabat pemerintah kota Kyoto, seperti dikutip dari japantimes.co.jp.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Ini loh Daftar Makanan Sumber Protein yang Bikin Tubuh Kamu Makin Kuat!

Kamu yang Suka Makan Popcorn, Jangan Lupa Perhatikan Hal Ini