in ,

Kami Mendengarmu Greta Thunberg: Inilah yang Disampaikan Wakil Presiden Jusuf Kalla Soal Perubahan Iklim di PBB

Pada hari Senin, 23 September 2019, pada KTT Iklim PBB, aktivis remaja Greta Thunberg dengan marah mengecam para pemimpin dunia karena gagal mengatasi perubahan iklim.

CakapCakapCakap People! Wakil Presiden Jusuf Kalla menyalahkan perubahan iklim sebagai kontributor kebakaran hutan yang memburuk di Sumatra dan Kalimantan, yang telah menyebabkan penurunan kualitas udara tidak hanya di Indonesia tetapi juga di negara-negara tetangga.

Berbicara pada KTT Aksi Iklim di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di New York pada hari Senin, 23 September 2019, Kalla mengatakan dunia berada dalam keadaan darurat iklim dan cuaca ekstrem yang disebabkan oleh perubahan iklim telah membuat negara-negara yang rawan bencana menjadi lebih rentan.

View this post on Instagram

Indonesia Dukung Inisiatif Aksi Iklim Berbasis Laut Ditengah laut menghadapi tantangan, namun tetap harus terus di jaga keseimbangannya antara kebutuhan untuk pertumbuhan ekonomi dan melindungi laut dan sumber dayanya. "Ini adalah dua sisi dari mata uang yang tidak bisa dipisahkan," ujar Wakil Presiden (Wapres) Jusuf Kalla dalam pidatonya pada 2nd Meeting of High level Panel for Sustainable Ocean Economy di Conference Room 7 Markas Besar Perserikatan Bangsa-Bangsa, Senin (23/9/2019). Lebih lanjut, Wapres mengungkapkan bahwa Indonesia mendukung penuh inisiatif aksi iklim berbasis laut yang akan diluncurkan hari ini, guna mendukung UN Climate Action Summit "Ini merupakan prakarsa penting dalam menegaskan keterkaitan laut dan iklim," terangnya. Di forum tersebut, Wapres juga menuturkan bahwa Indonesia bangga berada di antara negara garda terdepan dalam upaya melindungi laut kita bersama. "Bagi Indonesia, laut adalah masa depan kita semua," tandasnya. Menutup pidato singkatnya, Wapres memaparkan tiga prioritas dalam Panel ini, yang pertama, terang Wapres, Indonesia mendorong aksi global dalam mengatasi sampah plastik laut. Dalam hal ini, jelasnya, Indonesia telah mencapai 20% target pada tahun 2019 (dari 75% tahun 2025) Kedua, urai Wapres, Indonesia menjamin pengelolaan perikanan yang berkelanjutan. "Komitmen untuk memerangi IUU fishing dan kejahatan terorganisir terkait perikanan harus dipertebal," tegasnya. Untuk itu, Wapres menegaskan bahwa kolaborasi antara ASEAN dan kawasan Pasifik dalam hal ini adalah hal yang vital. Berikutnya yang Ketiga dan terakhir, kata Wapres mengarusutamakan isu laut dalam negosiasi perubahan iklim, termasuk pada UNFCCC dengan menekankan pentingnya pengelolaan hutan bakau dan lahan gambut secara berkesinambungan. "Saya berharap, Koalisi ini dapat terus melakukan hal-hal konkrit untuk mengarusutamakan isu kelautan di tingkat global," tuturnya. "Agar terwujud ekonomi kelautan berkesinambungan yang bermanfaat bagi kita semua saat ini dan generasi mendatang," pungkasnya. (Husain Abdullah- Jubir Wapres RI).

A post shared by Muhammad Jusuf Kalla (@jusufkalla) on

Indonesia adalah contohnya. Kebakaran hutan dan lahan yang telah meluas di beberapa bagian Sumatra dan Kalimantan diperparah oleh perubahan iklim, ”kata Wapres Jusuf Kalla sesuai dengan salinan pidatonya, seperti dikutip The Jakarta Post pada hari Selasa, 24 September 2019.

Kabut asap yang menyesakkan dan kualitas udara yang memburuk di Indonesia adalah akibat dari pembukaan lahan pertanian secara ilegal di Sumatra dan Kalimantan, dengan Kepolisian RI menyebutkan 249 orang dan enam perusahaan yang menjadi tersangka kebakaran hutan.

Suhu rata-rata global antara 2015 dan 2019 berada di jalur terpanas dari periode lima tahun, menurut menurut sebuah laporan yang disusun oleh Organisasi Meteorologi Dunia dan diterbitkan menjelang KTT iklim PBB, AFP melaporkan. 

Periode “saat ini diperkirakan 1,1 derajat Celcius di atas pra-industri (1850-1900) kali dan 0,2 derajat Celsius lebih hangat dari 2011-2015,” kata laporan itu. Empat tahun terakhir sudah menjadi terpanas sejak pencatatan dimulai pada tahun 1850.

Pada hari Senin, 23 September 2019, pada KTT Iklim PBB, aktivis remaja Greta Thunberg dengan marah mengecam para pemimpin dunia karena gagal mengatasi perubahan iklim.

“Berani-beraninya Anda berpura-pura bahwa ini dapat diselesaikan hanya dengan ‘bisnis seperti biasa’ dan beberapa solusi teknis?” Katanya dalam konferensi pers di PBB, seperti yang direkam dalam video yang menjadi viral pada hari Senin.

Thunberg dan 15 aktivis iklim muda lainnya mengajukan pengaduan ke Komite PBB tentang Hak Anak yang menyatakan bahwa kelambanan para pemimpin dunia tentang krisis iklim telah melanggar hak anak-anak.

Dia mengatakan gagasan populer untuk mengurangi emisi setengahnya dalam 10 tahun hanya akan menghasilkan peluang 50 persen untuk tetap di bawah kenaikan suhu global 1,5 derajat Celcius, yang mungkin dapat diterima oleh otoritas saat ini, tetapi tidak cukup untuk generasinya.

“Angka-angka itu tidak termasuk titik kritis, sebagian besar putaran umpan balik, pemanasan tambahan yang disembunyikan oleh polusi udara beracun atau aspek keadilan dan keadilan iklim. Mereka juga mengandalkan generasi saya yang menghisap ratusan miliar ton CO2 Anda dari udara dengan teknologi yang nyaris tidak ada. Jadi risiko 50 persen sama sekali tidak dapat diterima bagi kita – kita yang harus hidup dengan konsekuensinya, ”katanya.

Di Jambi, salah satu daerah yang paling terkena dampak kabut asap, warga mulai merasakan dampak dari buruknya kualitas udara – yang mencapai tingkat “berbahaya” pada akhir pekan sebagai akibat dari kebakaran hutan. Ini telah memaksa pihak berwenang untuk menutup semua sekolah, dari taman kanak-kanak hingga universitas, ketika warga menutup pintu dan jendela mereka dengan ketat untuk menghindari kabut berbahaya.

“Hanya memberikan masker debu kepada warga saja tidak cukup. Mereka membutuhkan oksigen,” kata Bupati Kabupaten Kumpeh Rizky Armaidi sebelumnya.

Dalam pidatonya di PBB, Kalla mengakui permintaan Thunberg, mengatakan: “Kami mendengarmu Greta Thunberg, rumah kami berantakan.”

Kalla mengatakan meskipun itu tidak mudah, Indonesia telah mengambil langkah serius untuk mengatasi tantangan tersebut. Dia berjanji bahwa Indonesia akan mengambil tindakan iklim yang konkret namun realistis.

Indonesia, katanya, sedang berusaha mengekang emisi gas rumah kaca dengan target ambisius 29 persen dengan sumber dayanya sendiri dan hingga 41 persen dengan dukungan internasional pada tahun 2030, janji yang sudah dibuat Indonesia pada tahun 2016.

“Indonesia akan membangun fasilitas pendanaan lingkungan khusus untuk memfasilitasi pembiayaan iklim dan mendukung program lingkungan lainnya. Kami mengundang mitra internasional untuk bergabung dalam fasilitas pendanaan kami, ”katanya.

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan sebelumnya mengklaim bahwa Indonesia telah berhasil mengurangi emisinya sebesar 8,7 persen terhadap proyeksi business-as-usual pada 2016. Pengamat mencatat bahwa Indonesia “berada di jalur yang benar, tetapi masih jauh dari target” karena penegakan dan kepatuhan yang buruk.

Vania Santoso, seorang peserta KTT Iklim Pemuda di PBB dan salah satu pendiri heySTARTIC, sebuah perusahaan sosial Indonesia yang mempromosikan pola pikir ramah lingkungan melalui cara etis, mengatakan ada alasan untuk optimis.

“Meskipun masih banyak pekerjaan yang perlu dilakukan untuk adaptasi dan mitigasi perubahan iklim, […] ada juga banyak orang muda, bahkan kelompok-kelompok orang muda di Indonesia yang telah mengambil tindakan nyata,” katanya.

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

Luar Biasa! Tak Mau Kalah dari Cina, Kini AS Juga Buat ‘Matahari Mini’

Duh! Ada Asteroid Raksasa Mampu Bunuh Jutaan Manusia di Masa Depan