in ,

Jelang Imlek, Negara-Negara di Seluruh Dunia Ini Bersiap Hadapi Wabah Virus Corona China

Sejumlah negara melakukan screening bandara ketika jutaan orang China berencana melakukan perjalanan untuk liburan Tahun Baru Imlek.

CakapCakapCakap People! Negara-negara di Asia dan lainnya melakukan pemeriksaan suhu tubuh penumpang pesawat yang datang dan mengadopsi prosedur karantina pencegahan sebagai respons terhadap virus baru yang telah membuat hampir 300 orang terinfeksi dan menewaskan enam orang di China. 

Dilansir dari New York Times, Rabu, 22 Januari 2020, India, Nigeria, Jepang, dan Amerika Serikat, Korea Selatan, Australia, India, Malaysia, Singapura, Bangladesh, Hong Kong, Italia, Rusia, adalah beberapa negara yang melakukan prosedur screening bandara.

Ratusan juta orang Tiongkok menuju ke kota asal mereka untuk Tahun Baru Cina, tetapi banyak pelancong tampaknya tidak terpengaruh oleh virus misterius itu. (Foto: AFP / Hector Retamal)

Wabah ini diyakini berasal di kota Wuhan di China tengah. Pemerintah China telah mengonfirmasi bahwa virus baru itu dapat menyebar dari manusia ke manusia dan telah menewaskan enam orang yang menambah ketakutan ketika jutaan orang China berencana melakukan perjalanan untuk liburan Tahun Baru Imlek. 

Sejauh ini, AS, Korea Selatan, Jepang, dan Thailand telah mengkonfirmasi adanya kasus virus itu dari pengunjung orang Tiongkok. Langkah-langkah kesehatan masyarakat yang diperluas dimaksudkan untuk mencegah terulangnya wabah SARS yang terjadi pada tahun 2002-2003, yang dimulai di China dan menewaskan hampir 800 orang.

Ketika itu, pemerintah Komunis China yang sering tertutup disalahkan karena membuat SARS jauh lebih buruk dengan awalnya menyembunyikan informasi dan memblokir atau menghalangi pekerjaan Organisasi Kesehatan Dunia. 

Staf medis membawa kotak ketika mereka berjalan di rumah sakit Jinyintan, tempat pasien dengan pneumonia yang disebabkan oleh strain baru coronavirus sedang dirawat, di Wuhan, provinsi Hubei, Cina 10 Januari 2020. Foto diambil 10 Januari 2020. (Foto: Reuters)

Kali ini, pemimpin Xi Jinping telah menyerukan langkah-langkah sulit dan mengatakan “komite partai, pemerintah dan departemen terkait di semua tingkatan harus mengutamakan kehidupan dan kesehatan masyarakat.” 

Di bandara di Wuhan, suhu penumpang yang yang berangkat diperiksa dan kelompok wisata yang akan keluar dilarang meninggalkan kota. Hampir setiap orang dalam peran publik, mulai dari polisi lalu lintas hingga teller bank, mengenakan masker pelindung. Selain 258 kasus di Wuhan, lebih dari 20 telah didiagnosis di Beijing, Shanghai, provinsi Guangdong di selatan dan Zhejiang di timur.

Berikut adalah sejumlah negara di dunia yang telah bersiap melakukan screening di Bandara untuk mengantisipasi wabah virus corona dari China:

JEPANG

Satu kasus virus baru telah terdeteksi di Jepang. Perdana Menteri Shinzo Abe mendesak para pejabat untuk meningkatkan pemeriksaan karantina di bandara dan tempat masuk lainnya. Jepang akan meminta pengunjung yang datang dari Wuhan untuk mengisi formulir kesehatan, kata Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga. Jepang mengkonfirmasi pekan lalu bahwa seorang pria berusia 30-an dites positif terkena virus korona setelah kembali dari kota China. 

Kementerian Kesehatan, Perburuhan dan Kesejahteraan Jepang mengatakan mereka melacak dan memantau 41 orang yang melakukan kontak dengan pasien. Kementerian mengatakan tidak ada dari mereka yang mengalami demam, dada sesak atau gejala awal lain dari virus baru.

HONG KONG

Kota semi-otonom China ini adalah salah satu tujuan paling populer untuk orang di China daratan. Seiring dengan peningkatan pengawasan, langkah-langkah pembersihan dan desinfeksi tambahan telah disampaikan untuk pesawat dan kereta api dari Wuhan serta untuk stasiun kereta api dan bandara. 

Pelaksana Tugas Kepala Eksekutif Matthew Cheung pada hari Selasa, 21 Januari 2020, mengatakan pihak berwenang siap untuk skenario terburuk dan waspada sangat tinggi. Kurangnya informasi dan tingkat kewaspadaan yang rendah disalahkan karena Hong Kong menjadi daerah yang paling sulit dihantam oleh SARS setelah China daratan pada awal 2000-an. 

Seperti di banyak daratan China, penduduk Hong Kong menyukai pasar tradisional tempat hewan unggas hidup dan hewan lainnya dijual. Departemen kesehatan pemerintah telah menyarankan kepada semua orang agar tidak mengunjungi pasar seperti itu atau menyentuh binatang atau kotorannya.

AMERIKA SERIKAT

Pemeriksaan kesehatan untuk virus itu sedang berlangsung di tiga bandara — bandara Kennedy New York, San Francisco dan Los Angeles. Bandara di Chicago dan Atlanta diharapkan melakukan screening serupa akhir pekan ini. AS, yang melaporkan kasus pertama virus pada hari Selasa, juga akan merutekan semua penumpang yang berasal dari Wuhan ke lima bandara tersebut. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan mereka mengembangkan tes untuk mendeteksi virus corona baru dan berencana untuk berbagi alat dengan mitra domestik dan internasional.

KOREA SELATAN

Korea Selatan, yang melaporkan kasus virus pertamanya pada hari Senin, telah memberlakukan langkah-langkah pemantauan bandara yang ketat. Di bandara Incheon dekat Seoul, satu-satunya bandara di Korea Selatan dengan penerbangan langsung dari Wuhan, pihak berwenang telah mengoperasikan dua gerbang khusus untuk penumpang dari kota itu sejak 3 Januari. 

Para pejabat menggunakan termometer telinga untuk memeriksa suhu penumpang. Sejak 2 Januari, staf bandara juga menyemprotkan desinfektan di ruang kedatangan dua kali seminggu, naik dari sekali seminggu sebelumnya. 

Pegangan dari trotoar dan eskalator yang bergerak, tombol lift dan pintu, air kran minum dan area sensitif lainnya juga diseka dengan desinfektan dua kali sehari, kata pihak bandara. Pada 2015, Korea Selatan menderita wabah Sindrom Pernafasan Timur Tengah yang menewaskan 36 orang dan membuat hampir 200 orang jatuh sakit.

AUSTRALIA

Brendan Murphy, kepala petugas medis Australia, mengatakan staf biosekuriti dan pejabat kesehatan negara di New South Wales akan bertemu dengan orang yang melakukan penerbangan dari Wuhan dan membagikan pamflet yang dicetak dalam bahasa Inggris dan China kepada semua penumpang. Pamflet tersebut menggambarkan gejala infeksi dan meminta orang untuk mengidentifikasi diri mereka jika mereka mengalami gejala apa pun. Para pejabat kesehatan Australia mengatakan seorang pria yang melakukan perjalanan ke Wuhan ditempatkan di isolasi di Brisbane setelah menderita penyakit pernapasan tetapi telah sembuh.

ITALIA

Kementerian Kesehatan Italia mengatakan, penumpang yang melakukan penerbangan langsung dan tidak langsung dari Wuhan, China ke bandara Leonardo da Vinci Roma akan diperiksa untuk mengetahui kemungkinan tanda-tanda virus. Orang yang dicurigai terinfeksi akan dikarantina di rumah sakit penyakit menular di Roma, kata pihak kementerian tersebut. Sejauh ini tidak ada kasus yang dilaporkan. Poster-poster di bandara menyarankan para pelancong untuk mempertimbangkan menunda perjalanan ke daerah Wuhan dan jika mereka pergi ke sana untuk menghindari menyentuh hewan atau produk-produk hewani yang tidak dimasak.

RUSIA

Kementerian Kesehatan Rusia menggambarkan virus itu sebagai bahaya biologis bagi negara itu. Berbicara di parlemen Rusia pada hari Selasa, Wakil Menteri Sergei Krayevoy mengatakan virus itu adalah “contoh yang mencolok” dari ancaman biologis yang dihadapi Rusia.

Layanan kesehatan umum Rusia, Rospotrebnadzor, mengatakan pihaknya telah mengembangkan alat uji yang memungkinkan laboratorium mendeteksi virus corona baru dengan cepat.

Rusia adalah salah satu dari tiga tujuan wisata paling populer bagi orang-orang dari China, menurut pejabat Rusia. Mereka memperkirakan sekitar 2 juta wisatawan dari Tiongkok mengunjungi Rusia pada 2018.

SINGAPURA DAN MALAYSIA

Singapura akan memperluas pemeriksaan suhu di Bandara Changi, salah satu pusat perjalanan tersibuk di Asia, untuk semua pelancong yang datang dari China mulai Rabu, 22 Januari 2020. Kementerian kesehatan mengatakan individu dengan pneumonia dan riwayat perjalanan ke Wuhan dalam waktu 14 hari sejak gejala mulai diisolasi di rumah sakit sebagai tindakan pencegahan dan diselidiki. 

Malaysia juga telah meningkatkan screening di Bandara Internasional Kuala Lumpur. Wakil Menteri Kesehatan Lee Boon Chye, yang memeriksa pemeriksaan kesehatan di bandara Selasa, mengatakan staf sedang dilatih untuk menangani kemungkinan kasus. 

“Jika sebuah kasus muncul, maka kami mungkin harus mengambil langkah-langkah yang lebih drastis, tetapi untuk sekarang, kami berharap kami bisa mendeteksinya di titik masuk,” kata Lee kepada wartawan.

INDIA

India mengumumkan Selasa bahwa mereka akan memperluas penyaringan termal penumpang yang datang dari China, termasuk Hong Kong, ke tujuh bandara dari tiga saat ini. Pengumuman dalam penerbangan sebelum kedatangan akan mengarahkan penumpang dengan gejala demam atau batuk yang telah melakukan perjalanan ke Wuhan dalam 14 hari sebelumnya untuk menyatakan diri kepada otoritas kesehatan. Pemutaran termal akan dimulai di Chennai, Bengaluru, Hyderabad dan Cochin, dan dilanjutkan di Delhi, Mumbai, dan Kolkata, kata Kementerian Penerbangan Sipil.

NIGERIA

Pemerintah Nigeria mengatakan otoritas kesehatan di titik masuk waspada untuk kasus virus corona yang tiba di negara terpadat di Afrika. Pusat Pengendalian Penyakit Nigeria meminta wisatawan dari Wuhan melapor ke fasilitas medis dan pusat kesehatan jika mereka merasa sakit. China adalah mitra dagang utama Afrika. Institut Nasional Afrika Selatan untuk Penyakit Menular mengatakan siapa pun dengan penyakit pernapasan parah harus dites jika mereka telah melakukan perjalanan ke Wuhan dalam waktu dua minggu atau memiliki kontak fisik yang dekat dengan pasien virus corona atau perawatan di fasilitas di mana kasus yang dikonfirmasi telah dilaporkan. Ada lebih dari 200.000 pekerja Tiongkok di Afrika pada akhir 2017, tidak termasuk banyak migran informal seperti pedagang dan pemilik toko, menurut China Africa Research Initiative di Universitas Johns Hopkins.

BANGLADESH

Otoritas penerbangan sipil Bangladesh telah memerintahkan manajer bandara untuk mulai menyaring penumpang yang datang dari Tiongkok. A.H.M. Touhid-ul Ahsan, direktur utama Bandara Internasional Shahjalal, mengatakan para dokter di bandara akan mencari demam, batuk, kesulitan bernapas dan sakit tenggorokan. Institut Epidemiologi, Pengendalian Penyakit, dan Penelitian negara itu akan diberitahu tentang penumpang yang memiliki gejala untuk pemeriksaan lebih lanjut, katanya.

Comments

One Ping

  1. Pingback:

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Loading…

0

Comments

0 comments

WWE prediksi royal rumble 2020 drew mcintyre

Prediksi 5 Pegulat Pria WWE Yang Akan Memenangkan Royal Rumble 2020

Lakukan Langkah Berikut Ini untuk Melindungi Diri dari Virus Corona